Menu Close

Altair Bintang Yang Terang di Kostelasi Dari Aquila

Altair Bintang Yang Terang di Kostelasi Dari Aquila –  Altair yang ditunjuk α Aquilae adalah bintang terang di konstelasi dari Aquila dan kedua belas bintang paling terang di langit malam . Saat ini berada di G-cloud —awan antarbintang terdekat , akumulasi gas dan debu.

Altair Bintang Yang Terang di Kostelasi Dari Aquila

diodati.org – Altair adalah tipe-A bintang deret utama dengan magnitudo visual 0,77 dan merupakan salah satu simpul dari asterisme Segitiga Musim Panas (dua simpul lainnya ditandai oleh Deneb dan Vega ). Jaraknya 16,7 tahun cahaya (5,13 parsecs ) dari Matahari dan merupakan salah satu bintang yang paling terlihat dengan mata telanjang.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Bintang Vega

Altair berputar dengan cepat, dengan kecepatan di ekuator sekitar 286 km/s. Ini adalah bagian yang signifikan dari perkiraan kecepatan putus bintang 400 km/s. Sebuah studi dengan Palomar Testbed Interferometer mengungkapkan bahwa Altair tidak bulat, tetapi diratakan di kutub karena tingkat rotasi yang tinggi. Studi interferometrik lain dengan beberapa teleskop, beroperasi di inframerah , telah dicitrakan dan dikonfirmasi fenomena ini.

Nomenklatur

Aquilae ( Latinisasi menjadi Alpha Aquilae ) adalah sebutan Bayer untuk bintang tersebut . Nama tradisional Altair telah digunakan sejak abad pertengahan. Ini adalah singkatan dari frase bahasa Arab النسر الطائر (kata pertama yang benar memiliki bentuk dari Al Nesr, mulai dari An-nisr) Al-ta’ir , ” yang terbang (elang) “.

Pada tahun 2016, Persatuan Astronomi Internasional menyelenggarakan Kelompok Kerja untuk Nama Bintang (WGSN) untuk membuat katalog dan menstandarkan nama yang tepat untuk bintang. Buletin pertama WGSN pada Juli 2016 menyertakan tabel dari dua kelompok nama pertama yang disetujui oleh WGSN, yang menyertakan Altair untuk bintang ini. Sekarang sudah begitu masuk dalam Katalog Nama Bintang IAU.

Karakteristik fisik

Seiring dengan Aquilae dan Aquilae , Altair membentuk garis bintang terkenal yang biasanya ini disebut sebagai Keluarga dari Aquila atau juga Poros Aquila . Altair adalah bintang deret utama tipe-A dengan massa sekitar 1,8 kali Matahari dan 11 kali luminositasnya . Altair berputar dengan cepat, dengan periode rotasi sekitar 9 jam; sebagai perbandingan, ekuator Matahari membuat rotasi lengkap dalam waktu lebih dari 25 hari. Rotasinya yang cepat memaksa bintang menjadi oblate ; diameter ekuatornya lebih dari 20 persen lebih besar dari diameter kutubnya.

Pengukuran satelit yang dilakukan pada tahun 1999 dengan Wide Field Infrared Explorer menunjukkan bahwa kecerahan Altair sedikit berfluktuasi, bervariasi hanya beberapa seperseribu besarnya dengan beberapa periode berbeda kurang dari 2 jam. Akibatnya, ia diidentifikasi pada tahun 2005 sebagai bintang variabel Delta Scuti . Its kurva cahaya dapat didekati dengan menambahkan bersama sejumlah gelombang sinus , dengan periode yang berkisar antara 0,8 dan 1,5 jam. Ini adalah sumber emisi sinar-X koronal yang lemah , dengan sumber emisi paling aktif terletak di dekat ekuator bintang. Aktivitas ini mungkin karena konveksisel-sel yang terbentuk di ekuator yang lebih dingin.

Efek rotasi

Diameter sudut Altair diukur secara interferometrik oleh R. Hanbury Brown dan rekan kerjanya di Observatorium Narrabri pada 1960-an. Mereka menemukan diameter 3 miliarcseconds. Meskipun Hanbury Brown et al. menyadari bahwa Altair akan diratakan secara rotasi, mereka tidak memiliki data yang cukup untuk mengamati oblateness-nya secara eksperimental. Altair kemudian diamati diratakan dengan pengukuran interferometrik inframerah yang dilakukan oleh Palomar Testbed Interferometer pada tahun 1999 dan 2000. Karya ini diterbitkan oleh GT van Belle , David R. Ciardi dan rekan penulis mereka pada tahun 2001.

Teori memprediksi bahwa, karena rotasi cepat Altair, gravitasi permukaan dan suhu efektifnya harus lebih rendah di ekuator, membuat ekuator kurang bercahaya dibandingkan kutub. Fenomena ini, yang dikenal sebagai penggelapan gravitasi atau efek von Zeipel , dikonfirmasi untuk Altair dengan pengukuran yang dilakukan oleh Interferometer Optik Prototipe Angkatan Laut pada tahun 2001, dan dianalisis oleh Ohishi et al. (2004) dan Peterson et al. (2006). Juga, A. Domiciano de Souza dkk. (2005) memverifikasi penggelapan gravitasi menggunakan pengukuran yang dilakukan oleh interferometer Palomar dan Angkatan Laut, bersama dengan pengukuran baru yang dilakukan oleh instrumen VINCI di VLTI .

Altair adalah salah satu dari sedikit bintang yang mendapatkan gambar langsung . Pada tahun 2006 dan 2007, JD Monnier dan rekan kerjanya menghasilkan gambar permukaan Altair dari pengamatan inframerah 2006 yang dilakukan dengan instrumen MIRC pada interferometer susunan CHARA ; ini adalah pertama kalinya permukaan bintang deret utama mana pun , selain Matahari, dicitrakan. Gambar warna palsu diterbitkan pada tahun 2007. Jari-jari ekuator bintang diperkirakan 2,03 jari-jari matahari, dan jari-jari kutub 1,63 jari-jari matahari—peningkatan 25% dari jari-jari bintang dari kutub ke khatulistiwa. Sumbu kutub memiliki kemiringan sekitar 60° terhadap garis pandang dari Bumi.

Etimologi, mitologi, dan budaya

Istilah Al Nesr Al Tair muncul dalam katalog Al Achsasi al Mouakket , yang diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sebagai Vultur Volans . Nama ini digunakan oleh orang Arab untuk asterisme Altair, Aquilae , dan Aquilae dan mungkin kembali ke Babilonia dan Sumeria kuno, yang menyebut Altair “bintang elang”. Ejaan Atair juga telah digunakan. Astrolab abad pertengahan Inggris dan Eropa Barat menggambarkan Altair dan Vega sebagai burung.

Orang- orang Koori di Victoria juga mengenal Altair sebagai Bunjil , elang ekor baji , dan dan Aquilae adalah dua istrinya, angsa hitam . Orang-orang di Sungai Murray mengenal bintang itu sebagai Totyerguil . Sungai Murray terbentuk ketika Totyerguil si pemburu menombak Otjout , seekor ikan kod Murray raksasa , yang, ketika terluka, mengaduk saluran melintasi Australia selatan sebelum memasuki langit sebagai konstelasi Delphinus .

Dalam kepercayaan Cina, asterisme yang terdiri dari Altair, Aquilae, dan Aquilae dikenal sebagai Hé Gǔ (河鼓; lit. “drum sungai”). Dengan demikian, nama Cina untuk Altair adalah Hé Gǔ r (河鼓二; secara harfiah “gendang sungai dua”, yang berarti “bintang kedua genderang di sungai”). Namun, Altair lebih dikenal dengan nama lain: Qiān Niú Xīng (牵牛星/牽牛星) atau Niú Láng Xīng (牛郎星), diterjemahkan sebagai bintang gembala sapi .

Nama-nama ini adalah kiasan untuk kisah cinta,Penggembala Sapi dan Gadis Penenun , di mana Niulang (diwakili oleh Altair) dan kedua anaknya (diwakili oleh Aquilae dan Aquilae ) terpisah dari masing-masing istri dan ibu mereka Zhinu (diwakili oleh Vega) oleh Bima Sakti . Mereka ini hanya diizinkan jika bertemu selama setahun sekali, ketika burung gagak membentuk jembatan untuk memungkinkan mereka menyeberangi Bima Sakti.

Orang Mikronesia menyebut Altair Mai-lapa , yang berarti “suku besar/tua”, sedangkan orang Māori menyebut bintang ini Poutu-te-rangi , yang berarti “tiang surga”.Dalam astrologi Barat , bintang itu pertanda buruk, menandakan bahaya dari reptil . Bintang ini adalah salah satu tanda bintang yang digunakan oleh pelaut Bugis untuk navigasi, disebut bintoéng timoro , yang berarti “bintang timur” NASA mengumumkan Altair sebagai nama Lunar Surface Access Module (LSAM) pada 13 Desember 2007. Pesawat amfibi Beriev Be-200 Altair buatan Rusia juga dinamai menurut nama bintangnya.