Menu Close

Apa Itu Arkeoastronomi Dan Bagaimana Sejarahnya

Apa Itu Arkeoastronomi Dan Bagaimana Sejarahnya

www.diodati.orgApa Itu Arkeoastronomi Dan Bagaimana Sejarahnya. Astronomi arkeologi adalah ilmu interdisipliner yang melibatkan astronomi dan berbagai ilmu sosial yang mempelajari hubungan budaya antara masyarakat masa lalu dengan objek atau fenomena yang ada dan terjadi di langit. Konsep astronomi arkeologi sering disalahartikan sehubungan dengan awalan kata “archaeology”. Astronomi arkeologi tidak hanya mempelajari peninggalan sejarah yang berkaitan dengan astronomi, tetapi juga berpartisipasi dalam studi nilai-nilai sosial dan budaya, tradisi dan praktik. Berkaitan dengan berbagai objek dan fenomena di langit.

Tujuan penelitian ini juga telah menghasilkan istilah lain, seperti astronomi etnografi antar etnis, astronomi, dan antropologi astronomi, yang penelitiannya sering tumpang tindih atau bahkan dianggap sama dengan astronomi arkeologi. Astronomi arkeologi telah menjadi suatu konferensi dalam tiga bidang penelitian, yaitu ilmu yang berkaitan dengan studi tentang astronomi purba, yaitu:

1. Astronomi dan arkeologi merupakan salah satu cabang ilmu yang bertujuan untuk mengekstrak informasi astronomi dari kajian arsitektur dan lansekap peninggalan budaya kuno. Namun, penelitian di bidang astronomi dan arkeologi lebih berfokus pada apa yang terjadi di langit, daripada nilai budaya yang terkait dengan artefak tersebut.
2. Sejarah astronomi adalah ilmu yang mempelajari tentang astronomi, yang mempelajari data-data tertulis yang berkaitan dengan benda-benda langit atau fenomena yang menjadi perhatian orang di masa lalu. Biasanya studi tentang sejarah astronomi dilakukan terhadap sisa-sisa peradaban di dunia lama.
3. Astronomi manusia adalah cabang dari antropologi budaya, yang mencari bukti hubungan antara sosial budaya dan fenomena astronomi melalui data sejarah etnis dan penelitian etnografi.

Astronomi arkeologi adalah cabang ilmu yang relatif baru. Meski begitu, peneliti sudah lama melakukan penelitian tentang topik terkait. Kelahiran arkeologi pada awalnya didasarkan pada minat para arkeolog pada tahun 1960-an untuk mempelajari hubungan antara monumen peradaban kuno seperti Piramida Giza, Stonehenge dan Piramida Newgrange serta pergerakan bintang, planet, dan matahari. Seiring berjalannya waktu, tema dan pertanyaan penelitian arkeologi mulai berkembang. Astronomi arkeologi tidak lagi hanya mempelajari hubungan antara monumen kuno dan langit, tetapi mulai fokus pada konsep yang berkaitan dengan budaya, kalender, sistem navigasi kuno, dan peristiwa politik.

metode

Menurut metode dan sumber yang dibahas, penelitian astronomi arkeologi dibedakan menjadi dua jenis, yaitu astronomi arkeologi hijau dan astronomi arkeologi coklat. Istilah “hijau” dan “coklat” mengacu pada warna sampul astronomi arkeologi (hijau) di dunia lama dan astronomi arkeologi (coklat) di dunia baru pertama kali diterbitkan pada tahun 1982, yang berisi penelitian tentang astronomi arkeologi dari berbagai daerah Artikel di Eropa dan Amerika

Pemahaman ini berarti bahwa metode astronomi arkeologi hijau sangat erat kaitannya dengan penelitian yang dilakukan pada situs arkeologi di Dunia Lama (Eropa, Asia dan Afrika). Dalam penelitian di bidang ini, para peneliti astronomi arkeologi lebih sering mengolah data statistik. Sementara itu, metode astronomi arkeologi coklat melibatkan lebih banyak penelitian yang melibatkan data sosial dan digunakan untuk menyelidiki budaya penduduk asli Amerika (Dunia Baru) .Untuk mendapatkan kesimpulan yang akurat, kedua metode tersebut harus digabungkan.

Arkeoastronomi Hijau (Green Archaeoastronomy)

Penelitian tentang monumen kuno di Dunia Lama (Asia, Afrika, dan Eropa) biasanya menggunakan data statistik untuk menemukan kaitan antara monumen tersebut dengan benda langit seperti planet, konstelasi bintang, matahari, komet, dan bulan. Data statistik ini merupakan hasil penghitungan posisi relatif benda-benda langit tersebut sehubungan dengan monumen atau situs astronomi arkeologi yang bersangkutan. Metode ini disebut metode astronomi arkeologi hijau.

Metode astronomi arkeologi hijau melibatkan pemilihan data yang ketat dan metode lapangan. Misalnya, metode ini digunakan dalam penelitian yang dilakukan oleh Stonehenge pada tahun 1970-an. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara arah atau lanskap situs dengan posisi dan sudut matahari dan bulan. Namun minimnya data sosial, seperti catatan sejarah dari penemuan atau penelitian, relief atau ritual yang mendukung kesimpulan tersebut, menyebabkan hubungan pergerakan Bulan dan Matahari antara Stonehenge dan hasil penelitian ini masih menjadi perdebatan. Hal ini kemudian menjadi kritik tersendiri terhadap metode astronomi arkeologi hijau, yang dianggap mengabaikan aspek sosiokultural.

Arkeoastronomi Cokelat (Brown Archaeoastronomy)

Metode astronomi arkeologi cokelat dimulai di Amerika Utara pada 1970-an, ketika orang mempelajari hubungan antara budaya asli Amerika Utara sebelum budaya dan astronomi Columbus dan Mesoamerika (Amerika Tengah). Metode penelitian melalui metode disiplin ilmu, kajian cerita rakyat, seperti sejarah, etnografi, antropologi budaya, seni, kepercayaan dan ilmu sosial lainnya

Pendekatan multidisiplin yang luas ini tidak umum dalam astronomi arkeologi. Pada saat itu, sebagian besar penelitian arkeologi dan astronomi di Dunia Lama hanya mengandalkan kalkulasi dan data statistik.

Baca Juga: Mengenal Tentang Pengertian Kosmos Sebagai Alam Semesta

Contoh penggunaan metode ini adalah studi astronomi arkeologi budaya Maya di Mesoamerika. Seperti yang kita ketahui bersama, Maya memiliki banyak catatan kuno yang berkaitan dengan astronomi, dan terdapat catatan yang secara khusus menggambarkan pergerakan planet seperti Venus dan Mars, perubahan fase bulan, dan berbagai peristiwa astronomi lainnya yang sesuai dengan pengamatan modern.

Susan Milbrath, seorang peneliti di Universitas Florida, tidak menggunakan data statistik tentang kesesuaian posisi langit untuk monumen Maya tertentu seperti metode astronomi arkeologi hijau, tetapi mencoba untuk mensintesisnya melalui cerita rakyat. Jenis hubungan astronomi. Data ritual dan gambar berupa lukisan, relief dan patung yang terdapat pada keramik Maya dan bangunan bersejarah. Dari penelitian ini, Milblas menemukan berbagai keterkaitan antara seni dan budaya dalam tradisi Maya, serta astronomi. Peristiwa, seperti gerhana matahari.

Objek penelitian

Posisi relatif benda langit

Menganalisis posisi benda langit (seperti matahari, bulan, bintang, dan planet) relatif terhadap situs astronomi arkeologi dan posisi relatif situs budaya kuno adalah informasi umum yang digunakan dalam penelitian astronomi arkeologi untuk menentukan hubungan antara situs dan monumen ini. Fenomena astronomi. Dari analisis tersebut, kemudian diperoleh statistik terkait kesejajaran benda langit relatif terhadap arah situs astronomi arkeologi pada waktu tertentu.

Data dapat dianalisis ulang secara manual atau menggunakan perangkat lunak untuk mengubah hasilnya menjadi model, grafik atau gambar komputer, yang dapat menjawab pertanyaan berikut: “Apakah situs atau monumen astronomi arkeologi terkait dengan objek dan fenomena astronomi?” Konstelasi Orion akan berubah dari waktu ke waktu.

Sebagai contoh, hubungan antara posisi matahari di langit dan posisi observatorium arkeologi dapat dianalisis dengan menentukan titik-titik ekstrim dalam siklus matahari yang terjadi setiap tahun. Dalam siklus ini, terdapat tiga posisi penting, dan para astronom arkeologi biasanya menggunakan posisi tersebut sebagai parameter untuk menentukan hubungan antara budaya dan gerak matahari. Ketiga posisi tersebut adalah titik balik matahari musim dingin, titik balik matahari musim panas, dan titik balik matahari.

Titik balik matahari musim dingin (terjadi pada bulan Desember di belahan bumi utara dan Juni di belahan bumi selatan) terjadi saat matahari memiliki sudut kemiringan terkecil (-23,5 °). Ini kemudian akan menyebabkan matahari terbit di ujung paling selatan cakrawala dan meminimalkan siang hari.

Sebaliknya, saat matahari memiliki sudut kemiringan maksimum (+ 23,5 °), titik balik musim panas terjadi (pada bulan Juni di belahan bumi utara dan Desember di belahan bumi selatan). Dengan cara ini, matahari akan terbit ke titik paling utara cakrawala, menjadikan waktu sinar matahari terlama.

Titik berikutnya disebut vernal equinox, yang terjadi dua kali dalam setahun pada bulan Maret dan September. Dalam keadaan ini matahari tidak memiliki sudut kemiringan dengan bumi, yang membuat posisi matahari terbit di timur, dan tidak ada posisi. dari matahari. Kebetulan matahari terbenam di barat.

Agar analisis ini bermakna, kalkulasi tentang hubungan antara situs astronomi arkeologi dan benda langit harus memperhitungkan keadaan langit masa lalu, yang telah berubah karena perubahan bentuk benda bintang, dan perubahan sudut kemiringan. dari matahari dan bulan.

Selain itu, pembiasan cahaya oleh atmosfer bumi juga harus diperhatikan agar hasil yang diperoleh lebih akurat. Saat ini, berbagai jenis perangkat lunak tersedia untuk merekonstruksi keadaan langit secara otomatis sehingga terkait dengan kalkulasi yang akan dilakukan.

Artefak

Artefak atau artefak arkeologi yang dihasilkan oleh suatu budaya di masa lalu dapat memberikan bukti betapa pentingnya objek di langit bagi budaya ini. Seperti arkeologi, astronomi arkeologi juga menganalisis artefak dari masa lalu. Namun, astronomi arkeologi membatasi pembahasannya dengan mengidentifikasi, mengklasifikasikan, dan kemudian menganalisis artefak yang diyakini terkait dengan persepsi manusia dan tindakan objek serta fenomena di langit.

Ilmu arkeologi dan astronomi dapat memainkan peran penting dalam mengubah artefak ini menjadi fakta astronomi, dan dapat memberikan informasi tentang minat masa lalu manusia pada objek dan fenomena di langit. Kemudian, ubah kembali fakta astronomi yang diperoleh menjadi fakta antropologis, yang dapat menunjukkan bagaimana minat manusia terhadap fenomena dan objek astronomi memengaruhi tradisi dan budayanya.

Baca Juga: Hujan Meteor Orionid: Pengertian, Proses Terjadinya, Ciri-ciri dan Dampaknya

Misalnya, mekanisme Antykithera, salah satu produk astronomi arkeologi yang paling terkenal, dihasilkan oleh budaya Yunani kuno. Bisa dikatakan sebagai komputer kuno. Mekanismenya dapat memprediksi pergerakan benda langit, seperti matahari, bulan, dan beberapa planet di tata surya. Mekanisme Antykithera menunjukkan bagaimana peradaban Yunani kuno sangat memahami pergerakan benda langit pada saat itu.Tentu saja, budaya Yunani kuno dikenal luas dengan kekayaan mitosnya yang berkaitan dengan benda langit.

Sastra dan seni

Ada banyak jenis bukti sejarah, dari catatan eksternal hingga bukti yang dihasilkan oleh budaya tradisional, semuanya menyangkut bagaimana mereka menginterpretasikan objek dan fenomena di langit sesuai dengan tradisi. Bukti-bukti tersebut tidak hanya muncul dalam bentuk peninggalan budaya, atau tersusun rapi dalam manuskrip, lukisan, dan tulisan kuno yang terdapat di berbagai situs arkeologi, tetapi juga sering memberikan petunjuk penamaan situs-situs masa lalu, bahkan memberikan petunjuk terhadap pengetahuan tradisional dan sejarah. petunjuk. Percaya pada masyarakat.

Kemudian, astronom arkeologi mengidentifikasi, mengklasifikasikan, dan menganalisis petunjuk terkait objek dan fenomena di langit. Misalnya, dalam budaya Mesir kuno, di berbagai kelompok makam kuno budaya itu, berbagai diagram konstelasi dan kalender yang akrab bagi orang Mesir ditemukan pada masa itu. Pada saat yang sama, dalam peradaban Maya di Amerika Tengah, kalender, tradisi budaya, dan prediksi mereka tentang fenomena udara terekam rapi dalam sebuah manuskrip. Di Kamboja, salah satu dinding Angkor Wat memiliki relief yang menggambarkan pergerakan matahari.

Sumber etnografi

Untuk mengaitkan praktik budaya dengan objek dan fenomena di langit, diperlukan juga penelitian etnografi, termasuk studi tentang ras, identitas, batas wilayah, tradisi atau ritual. Fakta dan karakteristik sosial yang diperoleh dari penelitian ini dapat digunakan sebagai titik awal untuk mengkaji hubungan antara budaya dan praktiknya dengan obyek dan fenomena udara.

Hal ini dimungkinkan karena konsep kosmologi, metode observasi, dan interpretasi fenomena astronomi terkait langsung dengan kepentingan budaya dalam astronomi. Dalam hal ini konsep, metode, dan penjelasannya tidak disusun secara terpisah, tetapi dirangkai secara kolektif atau turun temurun, sehingga dapat mempengaruhi dan mengesankan budayanya.

Rekonstruksi tradisi lisan (seperti cerita rakyat dan legenda lokal) berhasil menentukan hubungan budaya antara berbagai daerah dan objek atau fenomena yang muncul di langit, seperti budaya Maya di Amerika Selatan yang menggunakan cerita rakyat dan simbol sebagai metafora untuk peristiwa. Peristiwa astronomi seperti gerhana matahari, kemunculan Bima Sakti dan titik balik matahari musim dingin, atau budaya masyarakat adat Polinesia, mereka menggunakan tradisi lisan sebagai pedoman untuk membangun tempat ibadah guna menentukan orientasi mereka terhadap matahari.

Beberapa tema penelitian astronomi arkeologi

Astronomi dan kalender

Sejak zaman kuno, orang telah dikenal menggunakan kalender untuk menyinkronkan dan mengurutkan acara sesuai dengan waktu, untuk menentukan waktu acara atau ritual, dan untuk menentukan interval waktu atau durasi antara acara tersebut.

Biasanya, ini mengacu pada siklus astronomi, seperti perubahan fase bulan, munculnya atau lenyapnya konstelasi bintang, dan pergerakan matahari terbit dan terbenam di sepanjang cakrawala setiap tahun karena kemiringan posisi bumi sehubungan dengan hal tersebut. ke matahari.

Keragaman budaya dan kebutuhan sosial, serta siklus astronomi yang tidak selalu ditentukan, dapat menyebabkan perbedaan yang besar antar kalender yang ada pada setiap kebudayaan manusia.Hal ini kemudian menjadi penelitian para peneliti di bidang astronomi arkeologi yang mencari hubungan spesifik antara kalender. Lawan seni, kepercayaan dan tradisi dalam budaya manusia.

Istilah kalender memiliki arti yang luas dalam bidang penelitian astronomi arkeologi. Peneliti tidak sebatas menjelaskan pengertian kalender dalam hal susunan tanggal, hari, bulan, dan tahun. Peneliti juga percaya bahwa naskah kuno, simbol, atau papan tulis tertentu akan merekam atau memprediksi peristiwa di langit, dan kalender ini juga dianggap sebagai kalender. Peninggalan sejarah dapat dianggap sebagai kalender jika memenuhi setidaknya satu dari empat syarat berikut:

* Jika sistem dapat mengasosiasikan dan menyinkronkan setiap acara yang berbeda, itu dapat disebut kalender.
* Jika sistem dapat mengurutkan acara berdasarkan kapan terjadi, itu bisa disebut kalender.
* Jika suatu sistem berisi daftar peristiwa atau peristiwa yang dapat diamati, maka dapat disebut kalender, yang kemudian dapat menjadi kerangka acuan atau kerangka acuan untuk menentukan peristiwa lainnya.
* Jika sistem dapat memberikan atau memprediksi interval waktu antara dua peristiwa yang berbeda, maka dapat disebut sebagai kalender.