Menu Close

Apa Itu Astrology, Mari Kita Cari Tahu Sejarahnya

www.diodati.orgApa Itu Astrology, Mari Kita Cari Tahu Sejarahnya. Astrologi adalah ilmu semu yang menegaskan informasi sakral tentang urusan manusia dan peristiwa bumi dengan mempelajari pergerakan dan posisi relatif benda langit. Astrologi dapat ditelusuri kembali ke setidaknya milenium kedua SM. Sejarahnya berawal dari sistem kalender, yang digunakan untuk memprediksi perubahan musim dan menafsirkan siklus langit sebagai tanda komunikasi sakral.

Banyak budaya sangat mementingkan peristiwa astronomi.Budaya seperti Hindu, Cina, dan Maya telah mengembangkan sistem lengkap untuk memprediksi peristiwa bumi berdasarkan pengamatan langit. Astrologi Barat adalah salah satu sistem astrologi tertua yang masih digunakan hingga saat ini. Sejarahnya dapat ditelusuri kembali ke Mesopotamia pada abad ke-19-17 SM, dan dari sana menyebar ke Yunani kuno, Roma, dunia Arab, dan akhirnya menyebar ke Central. dan Eropa Barat. Astrologi Barat kontemporer biasanya dikaitkan dengan sistem konstelasi, yang bertujuan untuk menjelaskan karakter seseorang dan memprediksi peristiwa penting dalam hidupnya berdasarkan posisi benda langit; sebagian besar astrolog profesional mengandalkan sistem seperti itu. : 83

Sepanjang sejarah, astrologi telah dianggap sebagai tradisi ilmiah dan universal di dunia akademis, biasanya terkait erat dengan astronomi, alkimia, meteorologi, dan kedokteran. Itu muncul dalam politik dan telah disebutkan dalam berbagai karya sastra, dari Dante Alighieri dan Geoffrey Chaucer hingga William Shakespeare), Lope de Vega dan Calderón de la Barca. Pada akhir abad ke-19 dan setelah adopsi metode ilmiah dalam skala besar, para peneliti berhasil menantang astrologi berdasarkan teori 249. Dan eksperimental, dan menunjukkan bahwa ia tidak memiliki validitas ilmiah atau kekuatan penjelas. Akibatnya, astrologi telah kehilangan status akademis dan teoretisnya, dan persepsi umum tentang astrologi telah sangat menurun

etimologi

Istilah astrologi berasal dari astrologi Latin awal, berasal dari bahasa Yunani ἀστρολογία-ἄστρονastron (“bintang”) dan -λογία-logia (“studi” – “cerita antarbintang”). Setelah astrologi diterjemahkan sebagai “konstelasi”, astronomi digunakan sebagai istilah ilmiah.

sejarah

Banyak budaya sangat mementingkan peristiwa astronomi, dan orang India, Cina, dan Maya telah mengembangkan sistem sempurna yang dapat memprediksi peristiwa bumi berdasarkan pengamatan langit. Di Barat, astrologi biasanya terdiri dari sistem astrologi, yang digunakan untuk menjelaskan ciri-ciri karakter seseorang dan memprediksi peristiwa masa depan dalam hidup mereka berdasarkan posisi matahari, bulan, dan benda langit lainnya pada saat kelahiran mereka.Kebanyakan astrolog profesional mengandalkan sistem ini. : 83

Baca Juga: Mengenal Asteroid Yang Belum Banyak Orang Ketahui

Astrologi dapat ditelusuri kembali ke setidaknya milenium kedua SM. Sistem kalendernya digunakan untuk memprediksi perubahan musim dan menafsirkan siklus langit sebagai tanda komunikasi sakral. Suatu jenis astrologi dipraktikkan di dinasti pertama Mesopotamia (1950–1651 SM). Vedāṅga Jyotiṣa adalah salah satu literatur India paling awal tentang astronomi dan astrologi (Jyotisha). Menurut bukti astronomi dan linguistik, teks tersebut bertanggal dari 1400 SM hingga satu abad SM. Astrologi Cina dielaborasi pada Dinasti Zhou (1046-256 SM).

Astrologi Helenistik setelah 332 SM mencampurkan astrologi Babilonia dengan astrologi Decanic Mesir di Alexandria untuk membentuk astrologi perspektif. Penaklukan Asia oleh Alexander Agung menyebarkan astrologi ke Yunani dan Roma kuno. Di Roma, astrologi terkait dengan “Kebijaksanaan Kasdim”. Setelah penaklukan Alexandria pada abad ke-7 M, astrologi diambil alih oleh para sarjana Islam dan teks Helenistik diterjemahkan ke dalam bahasa Arab dan Persia. Pada abad ke-12, teks Arab diimpor ke Eropa dan diterjemahkan ke dalam bahasa Latin. Astronom utama termasuk Tycho Brahe, Johannes Kepler, dan Galileo semuanya bertindak sebagai astrolog istana.

Referensi astrologi muncul dalam karya penyair seperti Dante Alighieri dan Geoffrey Chaucer, dan penulis naskah seperti Christopher Marlowe dan William Shakespeare Dalam karya.

Untuk sebagian besar sejarahnya, astrologi telah dianggap sebagai tradisi ilmiah. Itu diterima dalam pengaturan politik dan akademis dan dikaitkan dengan studi lain (seperti astronomi, alkimia, meteorologi, dan kedokteran). Pada akhir abad ke-17, konsep ilmiah baru dalam astronomi dan fisika (seperti teori heliosentris dan mekanika Newton) mempertanyakan astrologi. Akibatnya, astrologi telah kehilangan status akademis dan teoretisnya, dan kepercayaan umum orang terhadap astrologi telah sangat menurun.

Dunia kuno

Dalam arti luas, astrologi adalah pencarian makna di surga. : 2,3 Bukti awal menunjukkan bahwa manusia secara sadar mencoba mengukur, mencatat, dan memprediksi perubahan musiman dalam astronomi, yang merupakan tanda pada tulang. Dan dinding gua, menandakan bahwa siklus bulan tercatat 25.000 tahun yang lalu. : 81ff Ini adalah langkah pertama dalam mencatat pengaruh bulan pada pasang surut dan sungai serta membuat kalender umum.

Para petani memenuhi kebutuhan pertanian dengan meningkatkan pengetahuan mereka tentang konstelasi yang muncul di musim yang berbeda, dan menggunakan kemunculan kelompok bintang tertentu untuk menandai banjir tahunan atau peristiwa musiman. Pada abad ke-3 SM, peradaban memiliki pemahaman yang mendalam tentang siklus langit, dan mungkin telah mendirikan kuil yang bertepatan dengan terbitnya bintang.

Bukti yang tersebar menunjukkan bahwa referensi astrologi tertua adalah salinan teks yang dibuat di dunia kuno. Dipercaya bahwa tablet Venus Ammisaduqa disusun di Babilonia sekitar tahun 1700 SM.

Sejak pemerintahan Gudea (c. 2144-2124) dari penguasa Gula di Ladash, gulungan yang digunakan untuk mencatat penggunaan awal dari astrologi pemilu diragukan. Ini menggambarkan bagaimana para dewa mengungkapkan kepadanya dalam mimpi mereka rasi bintang yang paling menguntungkan untuk pembangunan kuil yang direncanakan.

Namun, kontroversial apakah ini benar-benar dicatat pada saat itu atau hanya dikaitkan dengan penguasa kuno oleh generasi berikutnya. Oleh karena itu, bukti konklusif tertua dari penggunaan astrologi sebagai sistem pengetahuan komprehensif terkait dengan catatan dinasti Mesopotamia pertama (1950–1651 SM). Astrologi memiliki beberapa kesamaan dengan astrologi Yunani (Barat) Yunani, termasuk tanda zodiak, titik tetap Aries mendekati 9 derajat, trine, tinggi planet dan dodecahedron (masing-masing 12 divisi, masing-masing adalah 30 derajat).

Orang Babilonia menganggap peristiwa langit sebagai tanda yang mungkin terjadi, bukan penyebab peristiwa fisik.
Sistem astrologi Cina dirumuskan selama Dinasti Zhou (1046-256 SM) dan dikembangkan selama Dinasti Han (abad ke-2 SM hingga abad ke-2 M). Selama periode ini, semua elemen budaya tradisional China – filosofi Yin dan Yang, dunia teoritis, dan salah satu dari lima elemen moralitas Konfusianisme, menyatukan prinsip filosofis pengobatan dan ramalan China, astrologi dan alkimia.

Keberatan kuno

Skeptisisme filosofis Helenistik mengkritik rasionalitas astrologi. Kritik astrologi terhadap skeptis akademis, seperti Cicero, Canaders, dan Favorinus dan apoteker yang diawetkan seperti Sextus Empiricus.

Carneades percaya bahwa kepercayaan pada takdir menyangkal kehendak bebas dan moralitas. Orang yang lahir pada waktu yang berbeda dapat terbunuh dalam kecelakaan atau pertempuran yang sama; bertentangan dengan pengaruh terpadu dari semua bintang, suku, dan budaya yang berbeda.

Cicero menyatakan ketidaksetujuannya dengan si kembar (hasil pribadinya mungkin sangat berbeda dengan waktu kelahiran yang akan datang), yang kemudian dibesarkan oleh St. Augustine. Ia percaya bahwa karena planet lain lebih jauh dari bumi daripada bulan, maka dampaknya hanya kecil jika dibandingkan dengan bulan.

Dia juga percaya bahwa jika astrologi dapat menjelaskan segala sesuatu tentang takdir manusia, maka astrologi akan mengabaikan pengaruh yang jelas dari faktor keturunan dan pola asuh, perubahan kesehatan yang disebabkan oleh obat-obatan, atau pengaruh cuaca terhadap manusia.

Favorinus percaya bahwa tidak masuk akal membayangkan bintang dan planet mempengaruhi tubuh manusia seperti halnya pasang surut. Sungguh luar biasa bahwa gerakan kecil di langit dapat menyebabkan perubahan besar pada takdir manusia.

Sextus Empiricus percaya bahwa mitos mengaitkan atribut manusia dengan zodiak tidak masuk akal, dan menulis sebuah buku “Melawan Peramal” dan menulis argumen yang menentang astrologi.

Plotinus Neoplatonis percaya bahwa karena bintang masih sangat jauh dari planet, konyol untuk membayangkan bahwa dampak planet pada urusan manusia harus bergantung pada posisi relatif mereka terhadap zodiak. Ia juga percaya bahwa ketika bulan purnama, interpretasi hubungan antara bulan dan planet itu baik, tetapi ketika bulan menurun, interpretasi bulan tidak baik dan jelas salah, karena dari sudut pandang masyarakat. bulan, permukaannya Separuh selalu terpapar matahari; dari sudut pandang planet, pelemahan seharusnya lebih baik karena planet melihat lebih sedikit cahaya dari bulan, tetapi ketika bulan memenuhi kita, sisi yang menghadap planet akan berubah Gelap, jadi semakin buruk.

Yunani Yunani

Pada 525 SM, Mesir ditaklukkan oleh Persia. Lambang D zodiak Mesir pada abad pertama SM memiliki dua lambang-sisik dan kalajengking-dengan astrologi Mesopotamia.
Pada 332 SM, Alexander Agung diduduki dan Mesir menjadi budayawan Helenistik. Alexanderia didirikan oleh Alexander setelah penaklukan, dan kemudian menjadi tempat di mana astrologi Babilonia dan astrologi Decacan Mesir dicampur untuk membentuk astrologi astrologi. Ini berisi zodiak Babilonia dan sistem planet naiknya, tanda tiga dan pentingnya gerhana bulan.

Ini mengadopsi konsep Mesir dan membagi zodiak menjadi tiga puluh enam kaleng sepuluh derajat, dengan fokus pada kaleng naik, serta sistem dewa planet Yunani, tanda dan empat elemen. Teks abad ke-2 SM meramalkan posisi planet-planet dalam zodiak ketika dekan tertentu, terutama Sustis, muncul. Peramal dan astronom Ptolemeus tinggal di Alexandria. “Hewan Berkaki Empat” Ptolemy membentuk dasar astrologi Barat, dan “… memiliki otoritas yang hampir alkitabiah di antara para penulis astrologi selama lebih dari seribu tahun.”

Yunani dan Roma

Penaklukan Alexander Agung atas Asia membuat orang Yunani terpapar gagasan tentang Siria, Babilonia, Persia, dan Asia Tengah. Sekitar 280 SM, Berossus, pendeta Babilonia dari Bell, pindah ke pulau Kos di Yunani untuk mengajar astrologi dan budaya Babilonia. Pada abad pertama SM, ada dua jenis astrologi, salah satunya menggunakan astrologi untuk menggambarkan masa lalu, sekarang, dan masa depan. Yang lainnya, dari perspektif bedah, menekankan pendakian jiwa ke bintang-bintang. Pengaruh Yunani berperan penting dalam menyebarkan teori astrologi ke Roma.

Baca Juga: Meteor Chelyabinsk meteor jatuh Yang Menghantam Negara Rusia

Orator Cato adalah orang Romawi yang pertama kali menyebut astrologi secara eksplisit. Pada 160 SM, ia memperingatkan para pengawas pertanian untuk tidak bernegosiasi dengan orang Kasdim yang dikenal sebagai “pengamat bintang” di Babilonia. Di antara orang Yunani dan Romawi, orang Babilonia (juga dikenal sebagai orang Kasdim) mengakui astrologi begitu tinggi sehingga “kebijaksanaan orang Kasdim” menjadi identik dengan ramalan planet dan bintang.

Penyair dan satiris Romawi abad kedua, Juvenal, mengeluh tentang pengaruh luas orang Kasdim, dengan mengatakan: “Orang Kasdim masih lebih dapat diandalkan; mereka percaya bahwa setiap kata yang diucapkan oleh peramal itu berasal dari Harmon.”
Salah satu astrolog pertama yang membawa ramalan nasib ke Roma adalah Thrasyllus. Dia adalah astrolog Kaisar Tiberius dan kaisar pertama yang memiliki astrologi istana, meskipun pendahulunya Augustus menggunakan astrologi untuk membantu melegalkan kekuasaan kekaisarannya.

Dunia abad pertengahan

Hinduisme

Dokumen utama yang menjadi dasar astrologi India klasik adalah kompilasi dari awal Abad Pertengahan, terutama Bṛhat Parāśara Horāśāstra dan Sārāvalī dari Kahatāṇavarma. Horāshastra terdiri dari 71 bab, bagian pertama (bab 1–51) dari abad ke-7 hingga awal abad ke-8, dan bagian kedua (bab 52-71) hingga abad ke-8 berikutnya. Sārāvalī (Sārāvalī) juga dapat ditelusuri kembali ke 800 Masehi. Terjemahan bahasa Inggris dari teks-teks ini dibuat pada tahun 1963 dan 1961 oleh N.N. Krishna Rau dan V.B. Chowdari.

Islam

Astrologi diadopsi oleh para sarjana Islam setelah Alexander Agung jatuh ke tangan orang Arab pada abad ke-7 dan Kekaisaran Abbasiyah didirikan pada abad ke-8. Khalifah kedua dari dinasti Abbasiyah, Al Mansour (754-775) mendirikan kota Baghdad sebagai pusat pembelajaran, dan memasukkan pusat penerjemahan perpustakaan dalam desainnya, yang disebut Beit Hikma “” Rumah Kebijaksanaan “, pusat tersebut terus menerima perkembangan dan sangat terinspirasi oleh ahli warisnya, yang menerjemahkan teks-teks Arab-Persia dari astrologi Yunani. Penerjemah awal termasuk Mashallah, yang membantu menentukan kapan Baghdad didirikan, dan Sahl ibn Bishr (alias Zael), yang karyanya secara langsung memengaruhi astrolog Eropa kemudian, seperti Guido Bonatti pada abad ke-13 dan William Lilly pada abad ke-17. Dalam terjemahan Latin abad ke-12, pengetahuan bahasa Arab mulai diperkenalkan ke Eropa.

Eropa

Buku astrologi pertama yang diterbitkan di Eropa adalah Liber Planetis et Mundi Climatibus (“Kitab Planet dan Wilayah Dunia”), diterbitkan antara 1010 dan 1027 M, mungkin oleh Gerbert dari Aurillac. Dari Aurillac). Pada tahun 1138, Plato dari Tivoli menerjemahkan Tetrabiblos dari abad kedua Ptolemeus ke dalam bahasa Latin.

Konon, ahli matematika abad ke-13 Novara Campanus merancang sistem rumah astrologi yang membagi area vertikal utama menjadi “rumah” dengan sudut yang sama 30 °, meskipun sistem itu digunakan sebelumnya di timur. Astronom abad ke-13 Guido Bonatti menulis buku teks “Astronomi Bebas”, yang salinannya dimiliki oleh Raja Henry VII dari Inggris pada akhir abad ke-15.
Di bagian terakhir dari komedi surga, penyair Italia Dante Alighieri “detail yang tak terhitung banyaknya” mengacu pada planet astrologi, meskipun ia mengadopsi astrologi tradisional untuk menyesuaikan pandangan Kristennya, seperti dalam Kristus Pemikiran astrologi digunakan dalam nubuatan reformasi orang percaya. .

Periode pencerahan dan seterusnya

Wanita kelas menengah di Chicago mendiskusikan idealisme. (1906)

Selama Pencerahan, simpati intelektual untuk astrologi menurun, hanya menyisakan pengikut populer yang didukung oleh almanak murah. Salah satu editor almanak Inggris, Richard Saunders, mengikuti semangat zaman dan mencetak wacana yang mengejek tentang ketidakefektifan astrologi. Dalam kamus Prancis tahun 1697, Pierre Bayle) Mengatakan itu naif. Satiris Inggris-Irlandia Jonathan Swift mengejek astrolog politik Whig John Partridge.
Astrologi menjadi populer pada abad ke-19 sebagai bagian dari kebangkitan idealisme, dan kemudian kebangkitan baru filosofi “Zaman Baru”: 239-249, dan dipengaruhi oleh media populer seperti konstelasi surat kabar. : 259-263 Pada awal abad ke-20, psikiater Carl Jung mengajukan beberapa konsep yang berkaitan dengan astrologi, yang mengarah pada perkembangan astrologi psikologis.