Menu Close

Apa yang dilakukan seorang astronomi?

Apa yang dilakukan seorang astronomi?

diodati – Apakah planet, bintang, galaksi, dan tata surya membuat Anda terpesona? Maukah Anda memahami bagaimana dan mengapa alam semesta bekerja seperti itu?

 Apa yang dilakukan seorang astronomi? – Studi astronomi adalah yang tertua dari ilmu-ilmu alam. Ini adalah satu-satunya sains di mana Anda dapat mempelajari dan mengamati fisika yang bekerja di seluruh alam semesta, namun secara fisik tidak dapat menyentuh apa yang sedang dipelajari. Menariknya, penemuan teleskoplah yang memungkinkan astronomi berkembang menjadi ilmu pengetahuan modern.

Apa yang dilakukan seorang astronomi?

 Apa yang dilakukan seorang astronomi?

Seorang astronom akan menghabiskan waktunya untuk menganalisis data, menulis makalah penelitian, atau membuat program komputer yang memungkinkan pencarian data yang dikumpulkan lebih efektif.

Apa yang dilakukan seorang Astronom?

Astronom adalah ilmuwan yang berfokus terutama pada studi ruang, yang meliputi bintang, planet, dan galaksi di atas kita. Evolusi bintang juga dipelajari untuk memahami bagaimana matahari dan tata surya kita dari planet-planet diciptakan dan apa yang akan terjadi pada mereka seiring bertambahnya usia.

Sebagian besar pekerjaan astronom sangat didasarkan pada penelitian, karena fokusnya adalah memahami cara kerja alam semesta, dan mencoba menemukan hal-hal tentang alam semesta yang akan dianggap sebagai terobosan ilmiah.

Alat utama yang digunakan oleh para astronom adalah:

Teleskop – digunakan untuk mengumpulkan emisi cahaya
Spektrograf – digunakan untuk memecah cahaya menjadi spektrum untuk memberi tahu suhu, komposisi, dan kecepatan objek luar angkasa
Kamera – terhubung ke teleskop dan digunakan untuk mengumpulkan gambar
Pesawat ruang angkasa – kamera dan teleskop ditempatkan di pesawat untuk mengumpulkan gambar benda luar angkasa
Komputer – digunakan untuk menganalisis data yang diterima dari teleskop dan pesawat ruang angkasa

Para astronom cukup sering menggunakan semua alat ini, terutama teleskop (bersama dengan menerapkan banyak fisika dan matematika. Mereka dapat menggunakan berbagai teleskop untuk mengamati benda-benda di Alam Semesta – beberapa dari teleskop ini terletak di sini di planet bumi dan beberapa lainnya dikirim ke luar angkasa.

Hanya planet-planet yang paling dekat (semua di dalam Tata Surya kita) yang dapat dicapai dengan pesawat ruang angkasa. Oleh karena itu, teleskop atau satelit yang mengorbit bumi diandalkan untuk secara tidak langsung memberi kita informasi tentang semua benda langit lainnya dengan mengamati cahaya yang dipancarkan atau dipantulkan darinya.

Teleskop mengumpulkan cahaya dari objek yang jauh dan membiarkan kita melihatnya “dari dekat”. Melalui pengumpulan dan analisis terperinci dari cahaya inilah para astronom dapat membuka beberapa dari banyak misteri Semesta. Padahal, tujuan utama penggunaan teleskop adalah untuk mengumpulkan cahaya ini sehingga astronom dapat menganalisis dan menafsirkan data ini.

Contoh teleskop yang digunakan para astronom adalah Teleskop Luar Angkasa Hubble. Ia dapat melihat hingga jarak beberapa miliar tahun cahaya (satu tahun cahaya adalah jarak yang ditempuh cahaya dalam satu tahun, sekitar 5.865.696.000.000 mil). Jarak terjauh yang pernah dilihat Teleskop Luar Angkasa Hubble sejauh ini adalah sekitar 10-15 miliar tahun cahaya. Beberapa galaksi Hubble Deep Field yang dapat dilihat oleh para astronom adalah seperti miliaran tahun yang lalu, karena ini adalah waktu yang dibutuhkan cahaya untuk mencapai kita.

Ada berbagai bidang astronomi, dan kebanyakan astronom akan memilih untuk fokus hanya pada satu bidang. Beberapa contoh bidang ini adalah astronomi matahari, astronomi planet, astronomi bintang, astronomi galaksi, astronomi ekstragalaksi, dan kosmologi.

Setiap bidang kemudian bercabang menjadi jenis studi observasional atau teoretis. Cabang observasi menggunakan prinsip-prinsip dasar fisika dan difokuskan pada perolehan dan analisis data. Cabang teoretis, di sisi lain, menggambarkan objek dan fenomena astronomi melalui pengembangan komputer atau model analitik. Kedua cabang tersebut berjalan beriringan, dengan astronomi teoretis yang berfokus pada penjelasan hasil pengamatan, dan astronomi pengamatan digunakan untuk mengonfirmasi hasil teoretis.

Astronomi juga dapat dibagi menurut hubungannya dengan cabang ilmu lain, karena dapat menerapkan fisika, biologi, dan geologi untuk menjelaskan asal usul dan evolusi ruang, bintang, dan benda langit. Keempat sub bidang tersebut adalah: astrofisika, astrometri, astrogeologi, dan astrobiologi.

Baca Juga : Ajari Anak-anak Anda Tentang Astronomi

Seperti apa tempat kerja seorang Astronom?

Tempat kerja bagi para astronom bisa bermacam-macam. Pengaturan ruang kelas yang umum adalah umum bagi mereka yang mengajar. Seringkali, para astronom diundang untuk memberikan ceramah individu di lembaga lain. Sebagian besar universitas (dengan departemen astronomi) mengadakan pertemuan mingguan di mana mereka membawa ilmuwan dari universitas lain untuk membicarakan penelitian mereka.

Observatorium juga merupakan tempat kerja yang khas dan menyediakan laboratorium bagi para astronom. Namun, tujuan akhir bagi setiap astronom hampir pasti adalah berkarir di NASA. NASA adalah lembaga pemerintah Amerika Serikat yang bertanggung jawab atas ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkaitan dengan udara dan ruang angkasa.

Bekerja di kantor biasanya melibatkan melakukan pekerjaan administrasi atau mengerjakan penelitian. Penelitian dapat berarti berbagai hal, seperti kalibrasi dan analisis data, menjalankan model numerik, atau menguji teori. Banyak waktu dihabiskan di depan komputer, oleh karena itu keakraban dengan komputer dan pemrograman adalah suatu keharusan dalam karir ini.

Bepergian melibatkan pergi ke beberapa konferensi setiap tahun, yang diadakan di seluruh dunia. Misalnya, pertemuan AAS (American Astronomical Society) dan IAU (International Astronomical Union) diadakan di tempat yang berbeda setiap tahun. Ada kurang dari 20.000 astronom di dunia, oleh karena itu konferensi ini memberikan peluang bagus untuk berinteraksi dengan astronom lain dan melihat penelitian apa yang sedang mereka kerjakan.

Para astronom observasional sering harus melakukan perjalanan ke berbagai observatorium untuk melakukan penelitian mereka, karena observatorium ini terletak di seluruh dunia, dari Puerto Rico, ke Hawaii, Eropa, Australia, Chili, atau bahkan Kutub Selatan.

Para astronom menghabiskan banyak waktu mereka membaca publikasi seperti Jurnal Astrofisika misalnya, baik mempelajari mata pelajaran baru, atau hanya mengikuti perkembangan besar dan penelitian terkini di bidang astronomi. Seringkali, bagian pertama hari dihabiskan untuk memeriksa makalah astronomi baru yang telah diunggah di arXiv, arsip akses terbuka artikel jurnal baru.

Para astronom juga menghabiskan banyak waktu untuk menulis makalah dan proposal, karena menulis dan menerbitkan makalah diperlukan untuk menampilkan dan berbagi penelitian dan hasil. Penulisan proposal hibah juga diperlukan untuk mendapatkan dana dari berbagai sumber untuk penelitian. Penulisan proposal observasi perlu dilakukan untuk mendapatkan izin penggunaan teleskop dan fasilitas yang berbeda untuk penelitian lebih lanjut.