Menu Close

Canopus Merupakan Bintang Paling Terang Di Selatan Konstelasi

Canopus Merupakan Bintang Paling Terang Di Selatan Konstelasi – Canopus adalah bintang paling terang di selatan konstelasi dari Carina dan bintang kedua-terang di langit malam . Itu juga disebut Carinae , yang dilatinkan menjadi Alpha Carinae. Dengan magnitudo tampak visual 0,74, ia hanya dikalahkan oleh Sirius . Terletak di sekitar jarak 310 tahun cahaya dari Matahari, Canopus adalah raksasa terang dari tipe spektral A9, sehingga pada dasarnya berwarna putih jika dilihat dengan mata telanjang.

Canopus Merupakan Bintang Paling Terang Di Selatan Konstelasi

diodati.org – Ia memiliki luminositas lebih dari 10.000 kali luminositas Matahari, delapan kali lebih masif , dan telah meluas hingga 71 kali radius Matahari . Fotosfer yang diperbesar memiliki suhu efektif sekitar7.400K. Canopus sedang mengalami pembakaran inti helium dan saat ini berada dalam apa yang disebut fase lingkaran biru dari evolusinya , setelah melewati cabang raksasa merah setelah menghabiskan hidrogen di intinya. Canopus adalah sumber sinar-X , yang kemungkinan dipancarkan dari koronanya .

Baca Juga : Deimos Dikenal Juga Serbagai Satelit Alami Yang Berorbit Di Mars

Penampilan Canopus yang menonjol berarti telah menjadi subjek pengetahuan mitologis di antara banyak orang kuno. Nama yang tepat umumnya dianggap berasal dari Canopus mitologis , yang merupakan navigator untuk Menelaus , raja Sparta . The acronychal menandai tanggal festival Ptolemaia di Mesir. Di India kuno, itu dinamai Agastya setelah orang bijak Veda yang dihormati . Untuk astronom Cina, itu dikenal sebagai Orang Tua Kutub Selatan .

Nomenklatur

Nama Canopus adalah Latinisasi dari nama Yunani Kuno /Kanôbos, tercatat dalam Almagest karya Claudius Ptolemy (c.150 M). Eratosthenes menggunakan ejaan yang sama. Hipparchos menulisnya sebagai John Flamsteed menulis Canobus, seperti yang dilakukan Edmond Halley di 1679 Catalogus Stellarum Australium. Nama ini memiliki dua kemungkinan turunan, keduanya tercantum dalam Nama Bintang seminal Richard Hinckley Allen : Pengetahuan dan Arti Mereka .

Argo Navis adalah kapal yang digunakan oleh Jason dan Argonauts dalam legenda Perang Troya . Bintang paling terang di konstelasi diberi nama pilot kapal dari legenda Yunani lainnya: Canopus , pilot kapal Menelaus dalam usahanya untuk mengambil Helen dari Troy setelah dia diambil oleh Paris .

Sebuah pelabuhan Mesir kuno yang hancur bernama Canopus terletak di dekat muara Sungai Nil , tempat Pertempuran Sungai Nil . Diperkirakan bahwa namanya berasal dari Koptik Mesir Kahi Nub (“Bumi Emas”), yang mengacu pada bagaimana Canopus akan muncul di dekat cakrawala di Mesir kuno , memerah karena kepunahan atmosfer dari posisi itu.

Pada tahun 2016, International Astronomical Union menyelenggarakan Working Group on Star Names (WGSN) untuk mengkatalogkan dan menstandarisasi nama yang tepat untuk bintang. Buletin pertama WGSN pada Juli 2016 menyertakan tabel dua kelompok nama pertama yang disetujui oleh WGSN, termasuk Canopus untuk bintang ini. Canopus sekarang termasuk dalam Katalog Nama Bintang IAU .

Canopus secara tradisional menandai kemudi kapal Argo Navis . Jerman angkasa kartografer Johann Bayer memberikannya-sebagai bintang paling terang di rasi-the penunjukan dari α Argus ( Latinised ke Alpha Argus ) pada tahun 1603. Pada tahun 1763, astronom Perancis Nicolas Louis de Lacaille dibagi konstelasi besar ke tiga yang lebih kecil, dan karenanya Canopus menjadi Carinae (Latinisasi menjadi Alpha Carinae ).

Itu terdaftar di Katalog Bintang Terang sebagai HR 2326, Katalog Henry Drapersebagai HD 45348, dan katalog Hipparcos sebagai HIP 30438. Flamsteed tidak memberi nomor pada bintang selatan ini, tetapi Benjamin Apthorp Gould memberinya nomor 7 (7 G. Carinae) dalam Uranometria Argentina miliknya .

Nama sesekali terlihat dalam bahasa Inggris adalah Soheil , atau Soheila feminin; di Turki adalah Süheyl , atau feminin Süheyla, dari nama Arab untuk beberapa bintang terang, سهيل Suhayl , dan Canopus dikenal sebagai Suhel di abad pertengahan.

Ejaan alternatif termasuk Suhail, Souhail, Suhilon, Suheyl, Sohayl, Suhayil, Shoel, Sohil, Soheil, Sahil, Suhayeel, Sohayil, Sihel, dan Sihil. Sebuah nama alternatif adalah Wazn “berat” atau Hadar “tanah”, mungkin terkait dengan posisi rendah dekat cakrawala.Oleh karena itu namanya muncul dalam Tabel Alphonsine , Suhel ponderosus, sebuah Latinisasi dari Al Suhayl al Wazn . Nama Yunaninya dihidupkan kembali selama Renaisans .

Pengamatan

Astronom Muslim Spanyol Ibn Rusyd pergi ke Marrakesh (di Maroko) untuk mengamati bintang pada tahun 1153, karena bintang itu tidak terlihat di kota asalnya Córdoba , Al-Andalus . Dia menggunakan visibilitas yang berbeda di garis lintang yang berbeda untuk menyatakan bahwa bumi itu bulat , mengikuti argumen Aristoteles yang menyatakan bahwa pengamatan semacam itu hanya mungkin jika bumi adalah bola yang relatif kecil.

Di Belahan Bumi Selatan , Canopus dan Sirius keduanya terlihat tinggi di langit secara bersamaan, dan mencapai meridian hanya 21 menit terpisah. Lebih terang dari magnitudo pertama , Canopus dapat dilihat dengan mata telanjang di awal senja. Sebagian besar terlihat pada pertengahan hingga akhir musim panas di Belahan Bumi Selatan, Canopus memuncak pada tengah malam pada tanggal 27 Desember dan pada pukul 9 malam pada tanggal 11 Februari

Jika dilihat dari garis lintang selatan 37° 18′ LS, Canopus adalah bintang sirkumpolar . Karena Canopus berada jauh di selatan di langit, ia tidak pernah terbit di garis lintang tengah hingga utara; secara teori batas utara visibilitas adalah garis lintang 37° 18′ utara. Ini tepat di selatan Athena , Richmond, Virginia (AS), dan San Francisco , dan sangat dekat dengan Seville dan Agrigento.

Ini hampir persis dengan garis lintang Lick Observatory di Gunung Hamilton, California , yang darinya mudah terlihat karena efek elevasi dan refraksi atmosfer., yang menambahkan derajat lain ke ketinggian yang tampak. Dalam kondisi ideal, ia dapat terlihat sejauh utara garis lintang 37° 31′ dari pantai Pasifik.

Catatan jarak pandang paling utara lainnya datang dari Gunung Nemrut di Turki, garis lintang 37° 59′. Ini lebih mudah terlihat di tempat-tempat seperti Pantai Teluk dan Florida, dan pulau Kreta (Yunani) di mana musim terbaik untuk melihatnya sekitar jam 9 malam adalah selama akhir Januari dan awal Februari.

Canopus memiliki indeks warna B–V sebesar +0,15—di mana 0 adalah biru-putih—yang menunjukkan bahwa pada dasarnya putih, meskipun telah digambarkan sebagai kuning-putih. Jenis spektral Canopus telah diberikan sebagai F0 dan A9 yang lebih hangat secara bertahap. Ini kurang kuning dari Altair atau Procyon , dengan indeks diukur sebagai 0,22 dan 0,42, masing-masing.

Beberapa pengamat mungkin menganggap Canopus berwarna kuning karena letaknya rendah di langit dan karenanya tunduk pada efek atmosfer. Patrick Moore mengatakan bahwa itu tidak pernah muncul apa pun kecuali putih baginya. The koreksi bolometric untuk Canopus adalah 0.00, menunjukkan bahwa visualmagnitudo mutlak dan magnitudo mutlak bolometrik adalah sama.

Canopus sebelumnya diusulkan menjadi anggota Asosiasi Scorpius–Centaurus, namun tidak terletak di dekat subkelompok asosiasi itu, dan belum dimasukkan sebagai anggota Sco-Cen dalam studi kinematik yang menggunakan data astrometri Hipparcos. Canopus tidak dianggap sebagai anggota kelompok bintang muda terdekat.

Pada tahun 2014, astronom Eric Mamajek melaporkan bahwa katai M yang sangat aktif secara magnetis (memiliki emisi sinar-X koronal yang kuat), 1,16 derajat selatan Canopus, tampaknya memiliki gerakan yang sama.dengan Canopus. Pemisahan yang diproyeksikan dari katai M 2MASS J06234738-5351131 (“Canopus B”) adalah sekitar 1,9 parsec. Namun, terlepas dari pemisahan yang besar ini, ia masih dalam radius pasang surut yang diperkirakan (2,9 parsecs) untuk bintang masif Canopus.

Tidak ada bintang yang lebih dekat dari Canopus yang lebih bercahaya darinya, dan telah menjadi bintang paling terang di langit malam Bumi selama tiga zaman selama empat juta tahun terakhir. Bintang-bintang lain tampak lebih terang hanya selama periode yang relatif sementara, di mana mereka melewati Tata Surya lebih dekat daripada Canopus. Sekitar 90.000 tahun yang lalu, Sirius bergerak cukup dekat sehingga menjadi lebih terang daripada Canopus, dan itu akan tetap demikian selama 210.000 tahun lagi. Namun dalam 480.000 tahun, saat Sirius bergerak lebih jauh dan tampak lebih redup, Canopus sekali lagi akan menjadi yang paling terang, dan akan tetap demikian untuk jangka waktu sekitar 510.000 tahun.

Spektrum

Canopus sedikit dipelajari oleh para ilmuwan barat sebelum abad ke-20. Itu diberi kelas spektral F pada tahun 1897, penggunaan awal ekstensi ini ke kelas Secchi I, diterapkan pada bintang-bintang di mana garis hidrogen relatif lemah dan garis kalsium K relatif kuat. Itu diberikan sebagai bintang standar F0 dalam Katalog Henry Draper , dengan tipe spektral F0 digambarkan memiliki garis hidrogen setengah kekuatan bintang A0 dan garis kalsium K tiga kali lebih kuat dari Hδ. Astronom Amerika Jesse Greenstein tertarik pada spektrum bintang dan menggunakan Teleskop Otto Struve yang baru dibangun di Observatorium McDonalduntuk menganalisis spektrum bintang secara rinci.

Dalam makalah tahun 1942, ia melaporkan bahwa spektrum didominasi oleh garis hidrogen lebar yang kuat. Ada juga garis penyerapan karbon, nitrogen, oksigen, belerang, besi, dan banyak logam terionisasi. Itu dipelajari dalam ultraviolet oleh satelit astronomi awal, Gemini XI pada tahun 1966. Spektrum UV dianggap konsisten dengan supergiant F0 yang memiliki suhu6.900 K , parameter yang diterima untuk Canopus pada saat itu. Astronom Selandia Baru John Hearnshaw dan Krishna Desikachary meneliti spektrum secara lebih rinci, menerbitkan hasil mereka pada tahun 1982.

Ketika kelas luminositas ditambahkan ke skema klasifikasi spektral MK, Canopus diberi kelas Iab yang menunjukkan supergiant luminositas menengah. Ini didasarkan pada kekuatan relatif dari garis spektral tertentu yang dianggap sensitif terhadap luminositas bintang. Dalam Katalog Bintang Terang edisi ke-5 diberikan kelas spektral F0II, kelas luminositas yang menunjukkan raksasa terang . Profil garis Balmer dan kekuatan garis oksigen menunjukkan ukuran dan luminositas Canopus.

Ketika efek kecepatan rotasi bintang pada garis spektral diperhitungkan, kelas spektral MK Canopus disesuaikan ke A9II. Spektrumnya sebagian besar terdiri dari garis serapan pada kontinum yang terlihat , tetapi beberapa emisi telah terdeteksi. Misalnya, garis kalsium K memiliki sayap emisi yang lemah di setiap sisi garis penyerapan pusat yang kuat, pertama kali diamati pada tahun 1966.

Profil garis emisi biasanya berkorelasi dengan luminositas bintang seperti yang dijelaskan oleh efek Wilson-Bappu , tetapi dalam kasus Canopus mereka menunjukkan luminositas jauh lebih rendah daripada yang dihitung dengan metode lain. Pengamatan yang lebih rinci menunjukkan bahwa profil garis emisi bervariasi dan mungkin disebabkan olehdaerah plage di permukaan bintang. Emisi juga dapat ditemukan di jalur lain seperti jalur h dan k dari magnesium terionisasi.

Jarak

Sebelum peluncuran teleskop satelit Hipparcos , perkiraan jarak untuk Canopus sangat bervariasi, dari 96 tahun cahaya hingga 1200 tahun cahaya. Jarak yang lebih dekat diperoleh dari pengukuran paralaks sekitar33 mas . Jarak yang lebih besar berasal dari asumsi magnitudo mutlak yang sangat terang untuk Canopus.

Hipparcos mendirikan Canopus sebagai 310 tahun cahaya (95 parsec ) dari Tata Surya ; ini didasarkan pada pengukuran paralaks 200710,43 ± 0,53 mas . Pada 95 parsec, kepunahan antarbintang untuk Canopus sangat rendah pada magnitudo 0,08. Canopus terlalu terang untuk dimasukkan dalam pengamatan normal satelit Gaia dan tidak ada paralaks Gaia yang dipublikasikan untuk itu.

Saat ini bintang tersebut sedang menjauh dari Matahari dengan kecepatan radial 20 km/s. Sekitar 3,1 juta tahun yang lalu ia melakukan pendekatan terdekat ke Matahari pada jarak sekitar 172 ly (53 pc). Canopus mengorbit Bima Sakti dengan kecepatan heliosentris 24,5 km/s dan eksentrisitas rendah 0,065.

Karakteristik fisik

Garis absorpsi pada spektrum Canopus sedikit bergeser dengan periode6.9 hari. Ini pertama kali terdeteksi pada tahun 1906 dan variasi Doppler ditafsirkan sebagai gerakan orbital. Sebuah orbit bahkan dihitung, tetapi tidak ada pendamping seperti itu dan perubahan kecepatan radial kecil disebabkan oleh pergerakan di atmosfer bintang.

Kecepatan radial maksimum yang diamati hanya 0,7 to1,6 km/s . Canopus juga memiliki medan magnet yang bervariasi dengan periode yang sama, dideteksi oleh Zeeman membelah garis spektralnya. Canopus terang pada panjang gelombang gelombang mikro , salah satu dari sedikit bintang kelas-F yang dideteksi oleh radio. Periode rotasi bintang tidak diketahui secara akurat, tetapi mungkin lebih dari tiga ratus hari. The diproyeksikan kecepatan rotasi telah diukur pada 9 km / s.

Pengukuran interferometrik awal diameter sudutnya pada tahun 1968 memberikan nilai gelap tungkai6,86 mas , mendekati nilai modern yang diterima. Interferometri garis dasar yang sangat panjang telah digunakan untuk menghitung diameter sudut Canopus di6,9 mas . Dikombinasikan dengan jarak yang dihitung dari paralaks Hipparcos, radiusnya 71 kali lipat dari Matahari .

Jika berada di pusat Tata Surya, itu akan meluas hingga 90% dari orbit Merkurius . Jari-jari dan suhu relatif terhadap Matahari berarti bahwa ia 10.700 kali lebih terang daripada Matahari, dan posisinya dalam diagram HR relatif terhadap jalur evolusi teoretis berarti bahwa ia8,0 ± 0,3 kali lebih besar dari Matahari. Pengukuran bentuknya menemukan penyimpangan 1,1° dari simetri bola.

Canopus adalah sumber sinar-X , yang mungkin dihasilkan oleh koronanya, yang dipanaskan secara magnetis hingga beberapa juta Kelvin . Suhu kemungkinan telah dirangsang oleh rotasi cepat yang dikombinasikan dengan konveksi kuat yang menembus lapisan luar bintang. Emisi sinar-X sub-koral lunak jauh lebih lemah daripada emisi koronal sinar-X keras. Perilaku yang sama telah diukur pada supergiant kelas-F lainnya seperti Persei dan sekarang diyakini sebagai sifat normal dari bintang-bintang tersebut.