Menu Close

Ibnu Sina Filsuf Besar Islam Abad Pertengahan

http://www.diodati.org/krisis-yang-mendalam-memaksa-fisikawan-untuk-memikirkan-kembali-struktur-hukum-alam/

diodati – Lahir pada tahun 980 M dari keluarga Persia di dekat kota Bukhara di zaman modern Uzbekistan, Abu Ali al-Hussain ibn Abdullah al-Balkhi kemudian menjadi salah satu pemikir terbesar di zamannya, yang sangat memengaruhi keilmuan masa depan di berbagai bidang. seperti kedokteran, filsafat dan astronomi.

Ibnu Sina Filsuf Besar Islam Abad Pertengahan – Dikenal sebagai Ibn Sina di dunia Islam dan Avicenna di antara para sarjana barat, polymath identik dengan periode dalam sejarah Islam yang secara luas dan kontroversial disebut sebagai “Zaman Keemasan Islam”.

Ibnu Sina Filsuf Besar Islam Abad Pertengahan

http://www.diodati.org/krisis-yang-mendalam-memaksa-fisikawan-untuk-memikirkan-kembali-struktur-hukum-alam/

Karya cendekiawan Persia memiliki dampak yang luas baik di dunia Islam dan kemudian di Eropa, dengan kritik dan pembelaan terhadap teorinya berlanjut hingga era modern.

Begitu besar pengaruh Ibnu Sina, khususnya pada imajinasi Eropa, sehingga dia – bersama filsuf Andalusia Ibn Rusyd (Averroes) dan prajurit Muslim terkenal Saladin – muncul di antara “orang-orang kafir yang saleh” di Dante’s Inferno , menempati lingkaran pertama neraka di sampingnya. non-Kristen lainnya, seperti Plato, Socrates dan Virgil.

Dia juga dikreditkan dengan melestarikan dan membangun ide-ide dari filsuf Yunani Aristoteles, yang ide-idenya membentuk landasan metode ilmiah modern.

Bagi para revivalis Islam, Ibn Sina adalah contoh perkembangan intelektual yang terjadi selama abad-abad awal Islam, dan berfungsi untuk menegur gagasan bahwa agama merupakan penghalang bagi pemikiran ilmiah dan filosofis.

Siapakah Ibnu Sina?

Ibnu Sina lahir pada abad ke-10 di desa Afshana, yang seperti sebagian besar Asia Tengah pada saat itu diperintah oleh Kekaisaran Samanid, sebuah negara Muslim Sunni asal Iran.

Periode ini ditandai dengan runtuhnya otoritas pusat Kekhalifahan Abbasiyah yang berbasis di Baghdad dan kebangkitan entitas Muslim independen.

Terlepas dari ketidakstabilan politik yang relatif ini, suasana ramah intelektual yang telah dipupuk oleh Abbasiyah di dunia Islam bertahan, dengan beasiswa yang sangat terkait dengan studi agama. Dalam konteks inilah Ibnu Sina dibesarkan oleh seorang ayah yang mengadopsi cabang Islam Syiah Ismailiyah.

Sementara Ibnu Sina muda tidak mengikuti jejak agama ayahnya, memilih sekolah Hanafi Islam Sunni, kemungkinan bahwa perdebatan dengan Ismailiyah formatif dalam perkembangan intelektualnya, baik agama maupun sekuler.

Berbicara tentang interaksinya dengan Ismailiyah dalam otobiografinya, Ibnu Sina menulis: “Saya akan mendengarkan mereka dan memahami apa yang mereka katakan tetapi jiwa saya tidak menerimanya… lidah tentang filsafat, geometri, dan aritmatika India.”

Khas intelektual Islam lainnya pada periode itu, pendidikan Ibnu Sina adalah campuran mata pelajaran agama dan sekuler, seperti matematika, kedokteran dan filsafat. Pada usia 10 tahun ia telah menghafal Al-Qur’an, dan pada usia remaja pertengahan ia telah mendapatkan reputasi sebagai seorang dokter.

Seorang Muslim yang taat, Ibnu Sina muda mendedikasikan sejumlah besar waktu untuk mempelajari teks-teks Islam dan filsafat Yunani, berusaha untuk mengawinkan keduanya dengan membuktikan keberadaan Tuhan menggunakan logika dan akal, daripada iman buta.

Pada usia 32 tahun, ulama itu diangkat menjadi wazir negara Buyid setelah merawat emirnya, Syams al-Dawla. Setelah raja meninggal, Ibnu Sina menolak tawaran yang dibuat oleh putranya dan penerusnya untuk melanjutkan peran tersebut.

Untuk apa dia terkenal?

Sebagai seorang dokter, salah satu kontribusi Ibnu Sina yang paling menonjol adalah bukunya Al-Qanun fi al-Tibb  ( The Canon of Medicine ), sebuah ensiklopedia yang terombang-ambing antara pengetahuan medis yang diperoleh dari zaman dahulu dan temuan yang lebih kontemporer oleh para ilmuwan Islam.

Buku tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa Latin selama abad ke-12, dan dari sana digunakan sebagai teks referensi di seluruh universitas Eropa hingga pertengahan abad ke-17.

Selain memaparkan 600 obat potensial untuk penyakit umum, Ibnu Sina juga menjelaskan anatomi bagian tubuh, seperti mata dan jantung. Seorang ahli botani yang terampil, ia juga menyebutkan efek tanaman dan akar pada tubuh manusia.

Baca Juga : Krisis yang Mendalam Memaksa Fisikawan untuk Memikirkan Kembali Struktur Hukum Alam

Kontribusi medis utama adalah karyanya tentang efek karantina dalam membatasi penyebaran penyakit, dengan alasan bahwa periode isolasi diri selama 40 hari sangat penting untuk menghentikan infeksi agar tidak mempengaruhi orang lain.

Di luar kedokteran, karya-karya pentingnya termasuk  The Book of Healing , yang dibagi menjadi empat bagian dan mencakup berbagai mata pelajaran, seperti matematika, metafisika, ilmu alam dan logika.

Karya ilmiahnya termasuk argumen bahwa cahaya memiliki kecepatan tertentu, deskripsi tentang bagaimana suara merambat di udara, teori tentang gerak dan karya psikologis tentang hubungan antara pikiran, tubuh, dan kemampuan untuk merasakan.

Dalam bentuk psikiatri pra-modern, dokter juga menggambarkan bagaimana penyakit mental, seperti depresi dan kecemasan, berdampak pada tubuh.

Bidang minat lainnya termasuk fenomena alam, seperti gempa bumi dan pembentukan awan. Berkenaan dengan yang pertama, polymath mengatakan bahwa getaran adalah hasil dari pergerakan tanah dan aktivitas di bawah Bumi.

Sebagai seorang astronom, Ibnu Sina mengamati planet Venus terhadap piringan matahari dan mampu menyimpulkan bahwa planet itu lebih dekat ke Bumi daripada ke matahari.  Dia juga menemukan bahwa supernova SN 1006 , yang dapat diamati selama tiga bulan pada pergantian milenium pertama M, untuk sementara adalah objek paling terang di langit, mengalahkan Venus dan dapat diamati bahkan pada siang hari.

Ilmuwan juga dikreditkan dengan menemukan perangkat untuk memantau koordinat bintang dan untuk menentukan bahwa bintang bercahaya sendiri.

Apa filosofinya?

Dalam filsafat, kontribusi utama Ibn Sina adalah pengembangan bentuk logika Aristoteliannya sendiri dan penggunaan rasionalitas dan akal untuk menetapkan keberadaan Tuhan.

Karya-karyanya tentang logika ditampilkan dalam sembilan buku yang merupakan bagian dari The Book of Healing,  dan dalam buku-buku ini ia berargumen untuk kegunaan logika, dan menunjukkan kesalahan yang dirasakan dalam karya-karya sebelumnya tentang topik tersebut. Dia menulis bahwa logika sangat penting dalam menentukan validitas argumen dan pengembangan pengetahuan, dan bahwa tujuan logika adalah untuk menetapkan kebenaran.

Sementara mengkritik pendahulunya dari Yunani Aristoteles, polymath Persia juga percaya bahwa manusia memiliki tiga jenis jiwa: jiwa vegetatif, hewan, dan rasional. Dua yang pertama mengikat manusia ke Bumi, dan jiwa rasional menghubungkan manusia dengan Tuhan.

Tentang keberadaan Tuhan, Ibn Sina menerbitkan Burhan al-Siddiqin  ( Bukti Kebenaran ), di mana ia mengemukakan argumen untuk “eksistensi yang diperlukan” atau sesuatu yang tidak mungkin tidak ada. Dia menjelaskan bahwa segala sesuatu di luar keberadaan yang diperlukan ini bergantung pada keberadaan sesuatu yang lain, yang merupakan penyebabnya. Jadi, misalnya, keberadaan seseorang bergantung pada keberadaan orang tuanya, yang keberadaannya pada gilirannya bergantung pada keberadaan orang tuanya, dan seterusnya.

Ketika agregat dari semua hal kontingen yang ada dipertimbangkan, Ibnu Sina menentukan bahwa jumlahnya tetap kontingen, karena di dalamnya memerlukan penyebab non-kontingen di luar dirinya, yang ia identifikasi sebagai Tuhan.

Alasan itu kemudian dikritik oleh Ibn Rusyd karena mengandalkan metafisika daripada hukum alam yang dapat dibuktikan.