Menu Close

Mengenal Asteroid Yang Belum Banyak Orang Ketahui

www.diodati.orgMengenal Asteroid Yang Belum Banyak Orang Ketahui. Asteroid adalah asteroid yang berada di dalam tata surya. Secara historis, istilah-istilah ini telah diterapkan pada benda-benda astronomi yang mengorbit matahari. Benda-benda langit ini tidak berbentuk cakram di teleskop, dan tidak ada komet aktif (seperti ekor) yang teramati. Ketika asteroid di luar tata surya ditemukan memiliki permukaan kaya volatil yang mirip dengan komet, mereka dibedakan dari objek yang ditemukan di sabuk asteroid utama. Istilah “asteroid” mengacu pada planet-planet yang lebih kecil di tata surya bagian dalam, termasuk planet yang mengorbit bersama Jupiter. Asteroid yang lebih besar sering disebut asteroid.

Jutaan asteroid ada: banyak di antaranya adalah sisa-sisa asteroid yang hancur Asteroid adalah bintang di matahari muda dan nebula matahari, dan mereka tidak dapat tumbuh cukup untuk menjadi planet. Orbit asteroid yang paling dikenal berada di sabuk asteroid utama, antara orbit Mars dan Jupiter, atau di orbit yang sama dengan Jupiter (Trojan Jupiter). Namun, ada keluarga orbital lain dengan populasi besar, termasuk objek dekat Bumi. Setiap asteroid diklasifikasikan menurut rentang karakteristiknya, yang sebagian besar dibagi menjadi tiga kategori: tipe-C, tipe-M, dan tipe-S.

Ini dinamai komponen yang kaya karbon, logam dan silikat (batuan) dan biasanya diidentifikasi olehnya. Ukuran asteroid sangat bervariasi; Ceres, yang terbesar, memiliki bentang hampir 1.000 kilometer (600 mil) dan cukup masif untuk menjadikannya planet kerdil.

Asteroid secara sewenang-wenang dibedakan dari komet dan meteoroid. Sejauh menyangkut komet, perbedaannya terletak pada salah satu komposisinya: asteroid sebagian besar terdiri dari mineral dan batuan, sedangkan komet sebagian besar terdiri dari debu dan es. Selanjutnya, asteroid terbentuk di dekat matahari, mencegah perkembangan es komet.

Baca Juga: Apa Itu Arkeoastronomi Dan Bagaimana Sejarahnya

Perbedaan antara asteroid dan meteoroid terutama terletak pada satu ukuran: diameter meteoroid kurang dari atau sama dengan satu meter, sedangkan diameter asteroid lebih besar dari satu meter. Terakhir, meteoroid dapat tersusun dari materi komet atau asteroid, hanya satu asteroid 4 Vesta yang memiliki permukaan yang relatif reflektif, biasanya terlihat dengan mata telanjang, dan jika ditempatkan dengan benar, hanya di langit yang sangat gelap. Sangat jarang melihat asteroid lewat di dekat bumi dengan mata telanjang dalam waktu singkat.

Pada Maret 2020, Asteroid Center memiliki data 930.000 asteroid di dalam dan di luar tata surya, di mana sekitar 545.000 memiliki cukup informasi untuk diberi nomor. Perserikatan Bangsa-Bangsa mendeklarasikan 30 Juni sebagai Hari Asteroid Internasional untuk mendidik masyarakat tentang kelahiran asteroid. Hari Asteroid Internasional memperingati ulang tahun tabrakan asteroid Tunguska di Siberia, Federasi Rusia, pada 30 Juni 1908.

Yayasan B612 melaporkan pada bulan April 2018: “Kami 100% yakin bahwa kami (akan dihantam oleh asteroid yang menghancurkan), tetapi kami yakin 100% kapan.” Juga pada tahun 2018, fisikawan Stephen Hawking (Stephen Hawking, dalam bukunya yang terbaru buku “Short Answers to Big Questions”, menganggap dampak asteroid sebagai ancaman terbesar bagi Bumi.

Pada Juni 2018, Komisi Sains dan Teknologi Nasional Amerika Serikat memperingatkan bahwa Amerika Serikat belum siap menghadapi dampak asteroid dan telah merumuskan serta mengeluarkan “Rencana Aksi Strategis Persiapan Objek Dekat Bumi” untuk melakukan persiapan yang lebih baik. Menurut kesaksian ahli dari Kongres AS tahun 2013, NASA membutuhkan setidaknya lima tahun waktu persiapan untuk meluncurkan misi mencegat asteroid.

Temukan

Ceres, asteroid pertama yang ditemukan, awalnya dianggap sebagai planet baru. [A] Selanjutnya, benda-benda serupa ditemukan. Benda-benda ini, seiring berjalannya waktu, tampak seperti bintik cahaya, seperti bintang. Hampir tidak ada cakram planet, atau bahkan cakram planet, meskipun mudah dikaitkan dengan bintang karena permukaannya. gerakan. Hal ini mendorong astronom Sir William Herschel untuk memunculkan istilah “asteroid”, [b] yang disebut “ἀστεροειδής” atau “asteroeidēs” dalam bahasa Yunani, yang berarti “seperti bintang, berbentuk bintang”, yang berasal dari zaman kuno Yunani ἀστήρastēr’stars, planets ‘. Pada paruh kedua abad ke-19, istilah “asteroid” dan “planet” (tidak selalu disebut “minor”) masih digunakan secara bergantian. [C]

Garis waktu penemuan:

10 tahun 1849
1 M, 1801
2 Pallas-1802
3-1804 Juni
4 Vista-1807
Astra 5-1845

Pada tahun 1846, planet Neptunus ditemukan

6 Heber-Juli 1847
7 Iris-Agustus 1847
8 Flora-Oktober 1847
9 Metis-25 April 1848

10 Hygiea-Pada 12 April 1849, asteroid kesepuluh ditemukan

100 asteroid pada tahun 1868
1.000 pada tahun 1921
10.000 pada tahun 1989
100.000 pada tahun 2005
Capai 1.000.000 pada tahun 2020

Metode sejarah

Dalam dua abad terakhir, metode penemuan asteroid telah berkembang pesat. Dalam beberapa tahun terakhir abad ke-18, Baron Franz Xaver von Zach membentuk tim yang terdiri dari 24 astronom untuk menemukan planet yang hilang di langit. Menurut hukum Titius Bode, planet tersebut diperkirakan terkait dengan matahari. Jaraknya sekitar 2,8 AU.

Sir William Herschel membuat penemuan ini pada tahun 1781 dari planet Uranus pada jarak yang diperkirakan secara hukum. Tugas ini membutuhkan persiapan peta langit yang digambar tangan untuk semua bintang di sabuk konstelasi untuk mencapai batas pinggiran yang disepakati. Malam berikutnya, langit akan dipetakan kembali, dengan harapan benda bergerak akan terlihat. Gerak yang diharapkan dari planet yang hilang kira-kira 30 busur detik per jam, yang mudah dilihat oleh pengamat.

Anggota tim tidak menemukan objek yang pertama Ceres, tetapi secara tidak sengaja menemukannya pada 1801 ini oleh seseorang yang bernama Giuseppe Piazzi, direkturi oleh Observatorium Palermo di Sisilia. Dia menemukan objek baru di Taurus, seperti bintang, dan melacak pergerakan objek tersebut selama beberapa malam. Belakangan tahun itu, Carl Friedrich Gauss menggunakan pengamatan ini untuk menghitung orbit benda tak dikenal ini, yang terletak di antara Mars dan Jupiter. Piazzi dinamai dewi pertanian Romawi, Ceres.

Pada tahun-tahun berikutnya, tiga asteroid lainnya (2 Pallas, 3 Juno, dan 4 Vesta) ditemukan, dan Vesta ditemukan pada tahun 1807. Setelah delapan tahun pencarian yang sia-sia, kebanyakan astronom percaya bahwa tidak ada lagi asteroid dan menyerah pada pencarian lebih lanjut.

Namun, Karl Ludwig Hencke bertahan dan mulai mencari lebih banyak asteroid pada tahun 1830. Lima belas tahun kemudian, dia menemukan 5 Astraea, asteroid baru pertama dalam 38 tahun.

Kurang dari dua tahun kemudian, dia juga menemukan enam Hebes. Sejak itu, astronom lain juga berpartisipasi dalam pencarian, dan setidaknya satu asteroid baru ditemukan setiap tahun setelahnya (kecuali untuk perang pada tahun 1945). Pemburu asteroid utama di era awal ini adalah J.R. Hind, A. de Gasparis, R. Luther, H.M.S. Goldschmidt, J. Chacornac, J. Ferguson, N.R. Pasta Pogson (E.W.), J.C. Watson (C.H.F.) Peters, Borrelly (A. Borrelly), Palisa (J. Palisa), Henry Brothers dan Charlois (A. Charlois).

Pada tahun 1891, Max Wolf memelopori penggunaan astrofotografi untuk mendeteksi asteroid, yang muncul sebagai garis pendek pada pelat fotografi pencahayaan lama.

Dibandingkan dengan metode visual sebelumnya, ini sangat meningkatkan tingkat deteksi: Wolfe sendiri telah menemukan 248 asteroid mulai dari 323 Brucia, tetapi sejauh ini hanya lebih dari 300 yang telah ditemukan. Seperti yang kita ketahui, masih banyak lagi, tapi kebanyakan astronom tidak mempedulikannya.Beberapa orang menyebutnya “kulit langit”, yang merupakan varian dari E. Suess dan E. Weiss. Bahkan setelah satu abad, hanya ribuan asteroid yang telah diidentifikasi, diberi nomor, dan diberi nama

Manual dari tahun 1900-an dan metode pelaporan modern

Hingga tahun 1998, asteroid ditemukan melalui proses empat langkah. Pertama, gunakan teleskop sudut lebar atau teleskop astronomi untuk memotret area langit. Sepasang foto biasanya diambil setiap jam.

Beberapa pasangan dapat diambil alih dalam beberapa hari. Kedua, tonton dua film atau pelat cetak dari area yang sama di bawah stereoskop. Objek apa pun yang mengorbit matahari akan bergerak sedikit di antara film yang dipasangkan. Di bawah stereoskop, gambar tubuh seolah melayang di atas latar belakang langit berbintang. Ketiga, setelah benda bergerak teridentifikasi, posisinya akan diukur secara akurat menggunakan mikroskop digital. Posisi akan diukur relatif terhadap posisi bintang yang diketahui.

Tiga langkah pertama bukanlah penemuan asteroid: pengamat hanya menemukan saksi mata, yang merupakan nama sementara yang terdiri dari tahun penemuan, huruf yang mewakili setengah bulan penemuan, dan huruf serta angka yang menunjukkan nomor surat di bagian akhir. Ditemukan (misalnya: 1998 FJ74).

Langkah terakhir dari penemuan ini adalah mengirim lokasi dan waktu pengamatan ke pusat asteroid, di mana program komputer akan menentukan apakah hantu telah mengikat saksi sebelumnya di orbit. Jika demikian, objek akan menerima nomor katalog dan pengamat pandangan pertama, orbit yang dihitung akan dinyatakan sebagai penemunya, dan akan diberi nama oleh International Astronomical Union.

Metode terkomputerisasi

Orang semakin tertarik untuk mengidentifikasi asteroid yang orbitnya melintasi Bumi dan mungkin bertabrakan dengan Bumi dalam waktu yang cukup lama (lihat Asteroid yang melintasi Bumi). Tiga kelompok terpenting asteroid dekat Bumi adalah Apollo, Amos, dan Attens. Sejak 1960-an, berbagai strategi defleksi asteroid telah diusulkan.

Asteroid dekat Bumi 433 Eros telah ditemukan sejak 1898, dan banyak benda serupa dibawa pada tahun 1930-an.

Untuk menemukan, mereka adalah: 1221 Amor, 1862 Apollo, 2101 Adonis, dan terakhir 69230 Hermes, yang mendekati 0,005 AU dari Bumi pada tahun 1937. Para astronom mulai menyadari kemungkinan tabrakan di bumi.

Dalam dekade berikutnya, dua peristiwa terjadi yang membangkitkan kewaspadaan orang: Hipotesis Alvarez bahwa peristiwa tabrakan menyebabkan kepunahan Kapur-Paleogen semakin diterima, dan Shoemaker- diamati pada tahun 1994. Komet Levy 9 menghantam Jupiter.

Militer AS juga telah mendeklasifikasi informasi tersebut, dengan mengatakan bahwa satelit militernya yang digunakan untuk mendeteksi ledakan nuklir telah mendeteksi ratusan dampak ketinggian, dengan ukuran objek mulai dari satu meter hingga sepuluh meter.

Baca Juga: Apa Itu Asteroid Dan juga Komet

Semua pertimbangan ini mendorong kami untuk memulai survei yang efisien yang terdiri dari kamera perangkat berpasangan biaya (CCD) dan komputer yang terhubung langsung ke teleskop. Diperkirakan pada tahun 2011, 89% hingga 96% asteroid dekat Bumi dengan diameter 1 km atau lebih ditemukan. Daftar tim yang menggunakan sistem ini meliputi:

Lincoln Near-Earth Asteroid Research (LINEAR)
Pelacakan Asteroid Dekat Bumi (NEAT)
Pengamatan luar angkasa
Lowell Observatory Near-Earth Object Search (LONEOS)
Catalina Sky Survey (CSS)
Panstar
Dunia baru
Sistem Peringatan Akhir Dampak Asteroid Terestrial (ATLAS)
Campo Imperatore Near-Earth Object Survey (CINEOS)
Asosiasi Penjaga Luar Angkasa Jepan
Survei Asteroid Asiago-DLR (ADAS)

Hingga 29 Oktober 2018, sistem LINEAR sendiri telah menemukan 147.132 asteroid. Dalam semua investigasi, 19.266 asteroid dekat Bumi ditemukan, termasuk hampir 900 asteroid dengan diameter lebih dari 1 kilometer (0,6 mil).

syarat

Secara tradisional, benda-benda kecil yang mengorbit matahari diklasifikasikan sebagai komet, asteroid, atau meteoroid, yang berukuran kurang dari satu meter dan disebut meteoroid. Makalah Beech and Steel 1995 mengusulkan definisi meteoroid, termasuk batasan ukuran. Kata Yunani “asteroid” “seperti bintang” tidak pernah didefinisikan secara formal, dan Persatuan Astronomi Internasional telah memilih asteroid secara lebih luas.

Namun, setelah menemukan asteroid berukuran kurang dari 10 meter, Rubin dan Grossman (Rubin dan Grossman) dalam makalah tahun 2010 merevisi definisi meteoroid sebelumnya menjadi objek dengan ukuran antara 10 µm dan 1 meter. Pertahankan perbedaan antara asteroid dan meteoroid. Asteroid terkecil yang ditemukan (berdasarkan ukuran absolut H) adalah TS26 2008 (H = 33,2) dan 2011 CQ1 (H = 32,1), perkiraan ukuran keduanya sekitar 1 meter.

Pada tahun 2006, istilah “objek tata surya kecil” juga diperkenalkan untuk mencakup sebagian besar planet dan komet kecil. [d] Bahasa lain lebih memilih “planetoid” (“mirip planet” dalam bahasa Yunani), yang terkadang digunakan dalam bahasa Inggris, terutama untuk planet yang lebih kecil dan lebih besar, seperti planet kerdil dan planet kecil. Pengganti planet karena memang demikian tidak mirip dengan bintang. Istilah “planet” memiliki arti yang serupa, tetapi secara khusus mengacu pada massa kecil yang menyusun planet-planet yang ada saat tata surya terbentuk. Istilah “planet” diciptakan oleh ahli geologi William Daniel Conybeare untuk menggambarkan asteroid,

Namun umumnya tidak digunakan. Tiga objek terbesar di sabuk asteroid, Ceres, Pallas dan Vesta, telah berkembang ke tahap protoplanet. Ceres adalah planet katai, satu-satunya di tata surya bagian dalam.

Saat ditemukan, asteroid dianggap benda langit yang berbeda dari komet. Sebelum terciptanya “benda langit tata surya kecil” pada tahun 2006, tidak ada istilah terpadu untuk kedua istilah ini. Perbedaan utama antara asteroid dan komet adalah bahwa komet menyublimkan es di dekat permukaan karena radiasi matahari. Beberapa objek akhirnya dimasukkan dalam daftar ganda karena mereka pertama kali diklasifikasikan sebagai asteroid, tetapi kemudian menunjukkan tanda-tanda aktivitas komet.

Di sisi lain, beberapa (mungkin semua) komet akhirnya menghilang dari permukaan es yang mudah menguap dan menjadi asteroid. Perbedaan lainnya adalah bahwa komet biasanya memiliki orbit yang lebih eksentrik daripada kebanyakan asteroid. Kebanyakan “asteroid” dengan orbit yang sangat eksentrik kemungkinan besar adalah komet yang tidak aktif atau punah.
Dari penemuan Ceres pada tahun 1801 hingga penemuan Chiron pada tahun 1977, itu adalah manusia setengah pertama. Dalam dua abad terakhir, semua asteroid yang diketahui menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mengorbit Yupiter, meskipun mereka mirip Hidalgo. asteroid telah berkelana di luar Jupiter. Untuk bagian dari jalur mereka. Planet yang telah berada di antara orbit Mars dan Jupiter selama bertahun-tahun disebut asteroid.

Ketika para astronom mulai menemukan semakin banyak objek kecil yang secara permanen eksis jauh dari Jupiter, sekarang disebut Centaurs, mereka masih menomori mereka meskipun ada perdebatan tentang apakah mereka harus dianggap asteroid atau benda langit jenis baru. Ini adalah asteroid tradisional. Kemudian, ketika objek trans-Neptunus pertama (kecuali Pluto) ditemukan pada tahun 1992, terutama ketika sejumlah besar objek serupa mulai muncul, istilah baru diciptakan untuk menghindari masalah ini: -Benda Neptunus, objek yang tersebar di sekitar disk Menyebar , dll.

Ia hidup di luar tata surya yang dingin, di mana es tetap padat, dan objek seperti komet tidak dianggap menunjukkan banyak aktivitas komet. Jika Centaur atau objek Neptunus berkeliaran di dekat matahari, esnya yang mudah menguap akan menyublim, dan metode tradisional akan mengklasifikasikannya sebagai komet daripada asteroid.

Yang paling dalam adalah benda-benda sabuk Kuiper, yang disebut “benda langit” sampai batas tertentu untuk menghindari kebutuhan untuk mengklasifikasikannya sebagai asteroid atau komet. Meskipun beberapa di antaranya mungkin lebih mirip dengan asteroid, mereka umumnya dianggap memiliki komponen mirip komet.Ia hidup di luar tata surya yang dingin, di mana es tetap padat, dan objek seperti komet tidak dianggap menunjukkan banyak aktivitas komet. Jika Centaur atau objek Neptunus berkeliaran di dekat matahari, esnya yang mudah menguap akan menyublim, dan metode tradisional akan mengklasifikasikannya sebagai komet daripada asteroid.

Yang paling dalam adalah benda-benda sabuk Kuiper, yang disebut “benda langit” sampai batas tertentu untuk menghindari kebutuhan untuk mengklasifikasikannya sebagai asteroid atau komet. Meskipun beberapa di antaranya mungkin lebih mirip dengan asteroid, mereka umumnya dianggap memiliki komponen mirip komet.

Selain itu, kebanyakan dari mereka tidak memiliki orbit yang sangat eksentrik yang diasosiasikan dengan komet, dan sejauh ini mereka ditemukan lebih besar dari inti komet tradisional. (Diperkirakan bahwa Awan Oort yang lebih jauh adalah tempat penyimpanan utama komet yang tidak aktif.) Pengamatan terbaru lainnya, seperti analisis debu komet yang dikumpulkan oleh Stardust Probe, semakin mengaburkan perbedaan antara komet dan asteroid., Menunjukkan ” kontinum antara asteroid “. Dan komet “bukan garis pemisah.

Planet-planet kecil di luar orbit Jupiter terkadang disebut “asteroid”, terutama dalam pidato-pidato populer. [E] Namun, istilah “asteroid” menjadi semakin umum, terbatas pada asteroid di dalam tata surya. Oleh karena itu, artikel ini akan dibatasi pada sebagian besar asteroid klasik: objek sabuk asteroid, kuda Troya Jupiter, dan objek dekat Bumi. Saat IAU memperkenalkan kelas sm

Dari semua objek tata surya pada tahun 2006, termasuk sebagian besar objek yang sebelumnya diklasifikasikan sebagai asteroid dan komet, mereka menciptakan kelas planet katai untuk planet terbesar dan lebih kecil – mereka cukup masif untuk menjadi planet katai di bawah gravitasinya sendiri. Oval. Menurut International Astronomical Union, “istilah’asteroid ‘masih dapat digunakan, tetapi’ tata surya kecil ‘biasanya lebih disukai. Saat ini, hanya Ceres, objek terbesar di sabuk asteroid, yang berjarak sekitar 975 kilometer ( 606) lebar. Miles), ditempatkan dalam kategori planet katai.

Tentang Michele Diodati Seputar Astronomi dan Philosopi - Diodati.org