Menu Close

Mengenal Astronomi Lebih Dekat Beserta Nama-nama Pembagian Astronomisnya

www.diodati.orgMengenal Astronomi Lebih Dekat Beserta Nama-nama Pembagian Astronomisnya. Astronomi, terkadang disebut astronomi atau astronomi, adalah sebuha cabang dalam ilmu pada alam ini yang mempelajari tentang benda-benda yang ada di langit (seperti planet, komet, bintang, dll.) Dan fenomena pada alam yang sering terjadi juga yang ada di luar dari atmosfer pada bumi ini. Pada ilmu ini terutama mempelajari berbagai aspek benda yang ada di langit, seperti sifat fisik, kimia / asal usul, gerak dan meteorologi dan bagaimana pengetahuan tentang benda langit tersebut menjelaskan pembentukan dan perkembangan alam semesta.

Sebagai sebuah ilmu, astronomi merupakan salah satu ilmu yang paling tua, seperti yang dapat diketahui dari hasil produk astronomi dari zaman prasejarah. Misalnya monumen di Mesir dan Nubia, atau Stonehenge di Inggris. Ditemukan juga bahwa orang-orang dari peradaban awal seperti Babilonia, Yunani, Cina, India, dan Maya melakukan pengamatan metodologis terhadap langit malam. Namun, meski memiliki sejarah yang panjang, astronomi hanya dapat berkembang menjadi salah satu cabang ilmu pengetahuan modern melalui penemuan teleskop.

Baca Juga: Apa Perbedaan Astrologi dengan Astronomi?

Sebagai bagian dari astronomi, banyak cabang ilmu pengetahuan telah dimasukkan, dan ketika orang mengamatinya, sifat cabang-cabang ini sangat bervariasi: dari pengukuran astronomi, navigasi luar angkasa, astronomi observasi hingga kalender dan astrologi. Namun, saat ini, astronomi profesional dianggap identik dengan astrofisika.

Pada abad yang ke-20, dan astronomi profesional ini telah terbagi menjadi dua cabang yang berbeda:

* Astronomi observasi adalah studi tentang astronomi, yang melibatkan pengumpulan data dari observasi astronomi dan kemudian menganalisanya menggunakan prinsip-prinsip dasar fisika.
* Astronomi teoretis, penelitian astronomi, berfokus pada pengembangan komputer / model analisis untuk menjelaskan ciri-ciri benda langit dan fenomena alam lainnya.

Kedua cabang ini adalah teori astronomi komplementer yang mencoba menjelaskan pengamatan astronomi observasional, dan kemudian astronomi observasional mencoba membuktikan kesimpulan dari teori astronomi.

Astronom amatir telah dan akan terus memainkan peran penting dalam banyak penemuan astronomi, yang menjadikan astronomi salah satu dari sedikit ilmu yang masih aktif oleh amatir, terutama dalam penemuan dan pengamatan fenomena sementara.

Astronomi harus dibedakan dari astrologi, yang meyakini bahwa takdir dan urusan manusia terkait dengan posisi benda langit seperti bintang atau rasi bintangnya. Memang benar bahwa kedua bidang ini memiliki asal yang sama, tetapi pada titik ini keduanya sangat berbeda

Kata pada astronomi ini sendiri berasal dari sebuah astron pada Yunani (ἄστρον, atau disebut “bintang”), yang pada kemudian ini diberi sebuah akhiran nomi dari kata nomos (νόμος, atau disebut “budaya” atau “hukum”). Jadi secara harfiah, itu berarti “hukum / budaya bintang”.

Gunakan istilah “astronomi” dan “astrofisika”

Umumnya, “astronomi” dan “astrofisika” dapat digunakan untuk merujuk pada ilmu yang pasti sama. Jika mengacu pada definisi kamus standar, “astronomi” berarti “studi tentang benda langit dan material di luar atmosfer bumi serta sifat fisik dan kimianya”, sedangkan “astrofisika” adalah cabang astronomi yang melibatkan “perilaku, benda astronomi, dan fenomena “Karakteristik fisik dan proses dinamis”.

Dalam beberapa kasus, misalnya, pada permulaan “Alam Semesta Fisik” Frank Shu, “astronomi” dapat digunakan sebagai aspek kualitatif sains, sedangkan “astrofisika” dapat digunakan di sisi lain fisika. Akan tetapi, penelitian astronomi modern terutama melibatkan topik-topik yang berkaitan dengan fisika, sehingga dapat dikatakan bahwa astronomi modern adalah astrofisika.

Banyak lembaga penelitian hanya memutuskan istilah mana yang akan digunakan berdasarkan apakah mereka termasuk dalam departemen fisika dalam sejarah mereka. Banyak astronom profesional memiliki gelar dalam bidang fisika sendiri. Untuk lebih menggambarkannya, salah satu jurnal ilmiah terkemuka di bidang sains ini bernama Astronomy and Astrophysics.

Sejarah Astronomi

Awalnya, astronomi hanya mengamati dan memprediksi pergerakan benda langit yang terlihat dengan mata telanjang. Di tempat-tempat tertentu seperti Stonehenge, peradaban awal juga mengumpulkan peninggalan budaya yang dipercaya memiliki kegunaan astronomi. Observatorium kuno ini terutama digunakan untuk tujuan ritual, tetapi juga dapat digunakan untuk menentukan musim, cuaca, dan iklim jika Anda ingin bercocok tanam, Anda harus tahu ini atau mengetahui waktu dalam setahun.

Sebelum menemukan peralatan seperti teleskop, studi mata telanjang harus dilakukan dari atas gedung atau dataran tinggi. Dengan perkembangan peradaban, khususnya di Mesopotamia, Cina, Mesir, Yunani, India dan Amerika Tengah, orang mulai membangun observatorium, dan konsep tentang sifat alam semesta mulai dipelajari secara luas.

Secara umum, astronomi awal berfokus pada pemetaan posisi bintang dan planet (sekarang disebut astrometri) .Aktivitas ini pada akhirnya melahirkan teori tentang pergerakan benda langit dan ide filosofis untuk menjelaskan asal mula matahari, bulan, dan bumi. Pada saat itu bumi dianggap sebagai pusat alam semesta, dan matahari, bulan, dan bintang-bintang berputar mengelilinginya. Model seperti itu disebut model geosentris atau sistem Ptolemeus (diambil dari nama astronom Romawi-Mesir Ptolemeus).

Bangsa Babilonia menciptakan permulaan astronomi berdasarkan matematika dan kalkulasi ilmiah. Mereka menemukan bahwa gerhana bulan memiliki siklus teratur yang disebut “siklus saros”. Mengikuti jejak para astronom Babilonia, lingkaran astronomi Yunani kuno dan negara-negara tetangga kemudian membuat kemajuan. Sejak awal, astronomi Yunani bertujuan untuk menemukan penjelasan yang masuk akal dan berdasarkan fisika untuk fenomena astronomi. Pada abad ke-3 SM, Aristarchus dari Samos menghitung ukuran bumi dan jarak antara bulan dan bumi, dan kemudian mengusulkan model heliosentris tata surya pertama dalam sejarah.

Pada abad ke-2 SM, Hipparkhos berhasil menemukan gerakan presesi, menghitung ukuran bulan dan matahari serta jarak antara keduanya, dan menghasilkan alat penelitian astronomi paling awal, seperti piringan astronomi. Saat ini, sebagian besar rasi bintang di belahan bumi utara masih berdasarkan susunannya melalui katalog, yang pada saat itu mencakup 1.020 bintang. Mekanisme Antikythera yang terkenal (sekitar 150-80 SM) juga dapat ditelusuri kembali ke periode yang sama: komputer simulasi ini digunakan untuk menghitung posisi matahari / bulan / planet pada tanggal tertentu. Ini adalah proyek yang paling rumit. Sampai abad ke-14, Lonceng astronomi mulai muncul di Eropa.

Pada Abad Pertengahan, di Eropa sendiri, astronomi mengalami kebuntuan dan stagnasi. Di sisi lain, dunia Islam dan beberapa peradaban lainnya berkembang pesat, ditandai dengan dibangunnya observatorium di belahan dunia ini pada awal abad ke-9. Pada 964, dan astronom dari Persia yang bernama Al-Sufi ini menemukan sebuah Galaksi yang bernama Andromeda (galaksi terbesar di grup lokal) dan mencatatnya dalam “Stellar Manual” (Kitab Suwar al-Kawakib).

Astronom Mesir Ali bin Ridwan dan sekelompok astronom China yang terpisah pada tahun yang sama (1006 M) mengamati supernova SN 1006, ledakan bintang paling terang dalam sejarah yang tercatat. Para astronom besar dari era Islam ini sebagian besar berasal dari Persia dan Arab, termasuk Al-Battani, Thabit bin Qurrah, Al-Sufi, Ibn Balkhi, Al-Biruni, Al-Zarqali, Al-Birjandi, dan astronom dari observatorium-Ma The observatorium Braga dan Samarkand. Pada era inilah diperkenalkan nama bintang berbasis bahasa Arab, yaitu reruntuhan Zimbabwe Besar dan Timbuktu. Kemungkinan memiliki observatorium juga mengikis kepercayaan sebelumnya bahwa tidak ada gagasan pengamatan astronomi di wilayah sub-Sahara sebelum era kolonial.

Revolusi ilmiah

Selama Renaisans, Copernicus mengedit model heliosentris tata surya, yang kemudian dipertahankan oleh kontroversi dan dikembangkan serta dikoreksi oleh Galileo dan Kepler. Galileo menggunakan teleskop untuk berinovasi meningkatkan pengamatan astronomi, dan Kepler menjadi ilmuwan pertama yang secara akurat menggambarkan gerakan planet dengan matahari sebagai pusatnya.

Namun, dia gagal menemukan teori untuk menjelaskan hukum yang dia tulis sampai Newton (dia juga menemukan teleskop pemantul untuk pengamatan langit) akhirnya menjelaskannya melalui dinamika ruang dan hukum gravitasi universal.

Seiring bertambahnya ukuran dan kualitas teleskop, semakin banyak hal yang ditemukan. Melalui teknik ini, de Lacaille berhasil mengembangkan katalog bintang yang lebih lengkap. Astronom Jerman-Inggris William Herschel melakukan upaya serupa, membuat katalog nebula dan gugus bintang.

Baca Juga: Belajar dari Dasar Pengertian Fotografer dan Fotografi

Pada 1781, ia menemukan planet Uranus, yang merupakan planet pertama yang ditemukan di luar planet klasik. Bessel pertama kali menerbitkan metode pengukuran jarak ke sebuah bintang pada tahun 1838, ketika ia mengukur paralaks 61 Cygni.

Pada abad ke-18 dan 19, Euler, Clairaut dan D’Alembert mempelajari tiga masalah. Penelitian ini memberikan metode prediksi yang lebih akurat untuk pergerakan bulan dan planet. Lagrange dan Laplace lebih menyempurnakan pekerjaan ini, memungkinkan para ilmuwan untuk memperkirakan massa planet dan bulan melalui gangguan mereka.

Penemuan spektrometer dan fotografi sekali lagi mendorong kemajuan penelitian: antara tahun 1814 dan 1815, Fraunhoffer menemukan sekitar 600 pita spektral di matahari, dan pada tahun 1859, Kirchhoff akhirnya lulus. Mengaitkannya dengan keberadaan unsur menjelaskan fenomena ini. . Saat ini, bintang-bintang ini dipastikan berada lebih jauh dari matahari lain, tetapi suhu, massa, dan ukurannya berbeda.

Dan baru pada abad yang ke-20 Bima Sakti (tempat bumi dan matahari berada) terbukti sebagai sekelompok bintang yang terpisah dari bintang lain. Dari pengamatan yang sama, dapat disimpulkan bahwa ada galaksi lain di luar Bima Sakti, dan saat mereka menjauh dari Bima Sakti, alam semesta mengembang.

Astronomi modern juga telah menemukan dan mencoba menjelaskan benda asing seperti quasar, pulsar, benda langit, galaksi radio, lubang hitam, dan bintang neutron. Sepanjang abad, kosmologi fisik telah berkembang pesat: misalnya, model Big Bang didukung oleh bukti astronomi dan fisik yang kuat (termasuk radiasi CMB, hukum Hubble, dan ketersediaan unsur-unsur kosmologis).

Astronomi Pengamatan

Seperti kita ketahui, astronomi membutuhkan informasi tentang benda yang ada dilangit, dan dengan sejauh ini sumber informasi terpenting adalah sebuah radiasi yang berupad elektromagnetik, atau bahkan lebih khusus lagi cahaya yang tampak. Pada Astronomi pengamatan bisa dibagi lagi untuk sebuah luas spektrum yang mengandung elektromagnetik yang sedang diamati: beberapa bagian spektrum dapat diamati melalui sebuah permukaan dari bumi, sedangkan bagian lain hanya dapat dicapai dari ketinggian tertentu atau bahkan dari luar angkasa. Untuk informasi lebih lengkap tentang departemen ini, silakan lihat yang berikut ini:

Astronomi radio

Jenis astronomi observasi ini juga akan mengamati sebuah radiasi dengan panjang pada gelombang yang melebihi satu milimeter (kurang-lebih). Tidak seperti jenis astronomi lainnya, gelombang yang diamati oleh astronomi observasi jenis radio dapat dianggap sebagai gelombang, bukan foton diskrit. Oleh karena itu, relatif mudah untuk mengukur fasa dan amplitudo dibandingkan dengan gelombang pendek.

Objek astronomi dapat menghasilkan gelombang radio melalui radiasi termal, tetapi sebagian besar radiasi radio yang diamati dari bumi adalah radiasi sinkrotron, yang dihasilkan ketika elektron berputar di sekitar medan magnet. Banyak garis spektral yang dihasilkan oleh gas antarbintang juga dapat diamati pada panjang gelombang radio (misalnya, garis spektrum hidrogen 21 cm). Beberapa contoh objek yang dapat diamati dalam astronomi radio: supernova, gas antarbintang, pulsar, dan inti galaksi aktif (AGN).

Astronomi inframerah

Astronomi inframerah ini juga melibatkan sebuah pendeteksian dan analisis radiasi infra merah (radiasi dengan panjang gelombang melebihi sebuah cahaya yang berwarna merah). Kecuali radiasi yang sangat panjang pada gelombangnya yang tidak jauh berbeda dengan sebuah cahaya yang berwarna merah tampak, sebagian besar radiasi ini diserap oleh atmosfer bumi. Oleh karena itu, sebuah observatorium yang ingin mengamati radiasi infra merah harus segera dibangun untuk di tempat yang kelembabannya sangat tinggi dan tidak lembab, bahkan di luar angkasa sekalipun.

Spektrum ini berguna untuk mengamati objek yang terlalu dingin untuk memancarkan cahaya tampak, seperti planet atau cakram bintang. Jika gelombang dalam radiasi cenderung lebih panjang, hal itu juga dapat membantu para astronom mengamati awan molekuler dan bintang-bintang muda di dalam inti galaksi, karena radiasi ini dapat menembus dan menutupi serta menutupi debu hasil pengamatan astronomi. Astronomi inframerah juga dapat digunakan untuk mempelajari struktur kimia benda langit, karena molekul tertentu memiliki kemampuan emisi yang kuat pada panjang gelombang tersebut. Salah satu kegunaannya adalah untuk mendeteksi ada tidaknya air di komet.

Astronomi optik

Astronomi optik juga disebut astronomi cahaya tampak, yang mengamati radiasi elektromagnetik yang terlihat dengan mata telanjang. Oleh karena itu, merupakan cabang tertua karena tidak membutuhkan peralatan. Dari akhir abad ke-19 hingga sekitar satu abad kemudian, gambar astronomi optik menggunakan teknik fotografi, tetapi sebelumnya harus digambar secara manual. Saat ini banyak digunakan detektor digital, khususnya detektor digital yang menggunakan CCD (Charge Coupled Device).

Seperti yang kita ketahui bersama, panjang cahaya tampak adalah 4.000 hingga 7.000 Å (400-700 nm). Namun, peralatan observasi yang digunakan untuk mengamati panjang gelombang tersebut juga digunakan untuk mengamati sinar ultraviolet dekat dan sinar inframerah dekat.
Gambar ultraviolet Galaksi Triangulum diambil oleh GALEX.

Astronomi ultraviolet

Sinar ultraviolet adalah radiasi elektromagnetik dengan panjang gelombang sekitar 100 hingga 3.200 Å (10-320 nm). Cahaya dengan panjang tersebut diserap oleh atmosfer bumi, sehingga harus diamati dari luar atmosfer atas atau atmosfer (luar angkasa). Astronomi ini cocok untuk mempelajari radiasi termal dan spektrum radiasi (klasifikasi OB) dari bintang biru bersuhu tinggi, karena bintang tersebut sangat terang di galaksi lain dan memancarkan sinar ultraviolet.

Selain bintang OB, benda langit yang sering diamati melalui cabang astronomi ini termasuk nebula planet, sisa supernova, atau inti galaksi aktif. Pengaturan berbeda diperlukan untuk tujuan ini, karena debu antarbintang dapat dengan mudah menelan cahaya. Lubang hitam dapat dideteksi dengan sinar-X yang dipancarkannya. Ini adalah gambar yang diambil oleh Chandra Observatory dari Cygnus X-1

Astronomi sinar-X

Objek dapat memancarkan cahaya dengan panjang gelombang sinar-X melalui radiasi sinkrotron (emisi elektron di sekitar medan magnet) atau radiasi termal dari gas pekat dan langka pada 107 K. [35] Sinar-X juga diserap oleh atmosfer, sehingga harus diamati dari atas balon, roket, atau satelit penelitian. Sumber sinar-X termasuk biner sinar-X, pulsar, sisa-sisa pada galaksi elips, gugus galaksi, supernova, dan juga pada inti galaksi yang aktif (AGN).

Astronomi sinar gamma

Astronomi sinar gamma mempelajari benda-benda astronomi dengan panjang gelombang terpendek (sinar gamma). Sinar gamma dapat diamati secara langsung oleh satelit seperti Compton Gamma Ray Observatory (CGRO), atau dengan jenis teleskop khusus yang disebut Teleskop Cherenkov (IACT). Faktanya, teleskop jenis ini tidak dapat mendeteksi sinar gamma, tetapi dapat mendeteksi percikan cahaya tampak yang disebabkan oleh penyerapan sinar gamma di atmosfer.

Sebagian besar sumber sinar gamma hanyalah semburan sinar gamma, yang menghasilkan sinar ini hanya dalam beberapa milidetik hingga puluhan detik. Sumber permanen dan sementara hanya menyumbang 10% dari jumlah total sumber, seperti sinar gamma dari pulsar, bintang neutron, atau inti galaksi aktif dan kandidat lubang hitam.

Tentang Michele Diodati Seputar Astronomi dan Philosopi - Diodati.org