Menu Close

Mengenal Philosophy Astrofisika

Mengenal Philosophy Astrofisika

diodati – Astrofisika telah lama mendeduksi hukum alam semesta dengan mengamati fenomena yang terjadi di luar jangkauan Bumi. Karena ini adalah disiplin yang lebih matematis, implikasi filosofis dari bidang studi semacam itu sering diabaikan atau tidak dipertimbangkan.

Mengenal Philosophy Astrofisika – Namun, ada banyak ide filosofis yang berasal dari atau dipengaruhi oleh penemuan astrofisika, dan ada juga sejumlah filosofi yang dapat diukur di balik ilmu astrofisika. Makalah ini akan membahas topik-topik tersebut.

Mengenal Philosophy Astrofisika

Mengenal Philosophy Astrofisika

Astronomi dianggap sebagai bentuk ilmu pengetahuan paling awal, karena benda-benda langit selalu ada untuk diamati oleh manusia purba. Memang, observasi adalah bentuk paling awal dari penyelidikan ilmiah. Manusia purba mengamati langit malam, dan menuliskan pengamatannya.

Namun, karena kurangnya praktik dan peralatan pengamatan yang sebenarnya, sebagian besar pengamatan ini tidak banyak membantu kemajuan ilmiah atau filosofis. Sebaliknya, pengamatan ini berkontribusi pada sisi teologis dari sifat manusia. Fenomena seperti gerhana memainkan peran yang jelas dalam banyak mitos agama kuno.

Tidak sampai orang Yunani bahwa benda langit dipetakan dengan lebih rinci bahwa filsafat berasal dari penemuan astrofisika. Eudoxus dari Cnidus menemukan versi awal model bola langit, yang dikembangkan oleh Aristoteles.

Prinsip-prinsip geosentrisme diturunkan dari masa ini, dan prinsip-prinsip itu diperluas dan diberi segel kebenaran oleh Gereja selama periode waktu yang disebut sebagai zaman kegelapan. Selama waktu ini, kepercayaan manusia sangat religius, dan berpusat di sekitar kita sebagai pusat alam semesta. Kami memiliki keyakinan tegas bahwa kami istimewa dan diciptakan oleh Tuhan, setidaknya di dunia Barat.

Ketika model Tata Surya Copernicus terungkap dan akhirnya mendapatkan popularitas, pemikiran manusia menjadi terlepas dari gagasan bahwa Bumi adalah satu-satunya yang ada, dan alih-alih beralih ke perspektif bahwa ada lebih banyak hal untuk dijelajahi di alam semesta. Model Copernicus mendapatkan popularitas sebagai model Ptolemaic berkurang popularitasnya, dan temuan pengamat seperti Tycho Brahe hanya mengurangi kepercayaan pada sistem Ptolemeus.

Karena semakin banyak penemuan yang dibuat tentang hukum alam alam semesta, semakin banyak pemikiran dan filsafat manusia bercabang dari nilai-nilai intrinsik sifat manusia ke perilaku kosmos, dan apa tempat manusia di dalamnya. Ketika umat manusia menemukan apa yang berada di luar jangkauan kita, kita mulai menyadari betapa tidak pentingnya kita, dan filosofi kita tumbuh untuk mencerminkan hal itu.

Pertanyaan seperti “Apakah keadilan itu?” dan “Apakah kebajikan itu?” jatuh dan memberi jalan kepada “Apa arti hidup yang sebenarnya?” dan “Apa tujuan kita di bumi ini?” Ketika alam semesta menjadi lebih besar, dan umat manusia menjadi lebih kecil, semakin banyak orang mengadopsi perspektif nihilistik dan mencapai kesimpulan atas pertanyaan-pertanyaan di atas: bahwa kehidupan itu sendiri, tidak lebih dari sebuah kecelakaan genetik, dan karena itu, tidak ada artinya.

Memang, para teolog masih percaya bahwa kemanusiaan memiliki tujuan yang melekat, dan perdebatan tentang keberadaan kekuatan yang lebih tinggi masih ada. Namun, setidaknya ada kesimpulan sementara yang telah dicapai oleh kita sebagai ras. Kemanusiaan itu istimewa karena mereka adalah satu-satunya kehidupan yang mereka ketahui di alam semesta yang diketahui, tetapi mereka juga tidak penting.

Astrofisika juga memiliki filosofi yang mendukung dan menentangnya; yang utama dapat dijelaskan dengan lelucon sederhana:

Apa perbedaan antara fisikawan dan astrofisikawan?

Fisikawan membutuhkan dua titik untuk membuat garis yang paling cocok,

Ahli astrofisika hanya membutuhkan satu.

Ini disebut Astrophysical Antirealism, dan berpusat di sekitar gagasan bahwa segala sesuatu yang telah diamati umat manusia di luar angkasa tidak akurat atau benar-benar bohong. Astrofisika merupakan ilmu yang tidak memiliki interaksi apapun dengan pokok bahasan yang diamati, sehingga untuk mengamati dan mengubah data harus digunakan model. Model adalah representasi yang tidak tepat dari sistem yang tepat berdasarkan data yang dikumpulkan.

Baca Juga : Astronomi: Apa itu pulsar, Tipe Ia Supernova dan Kosmologi?

Karena objek dan fenomena yang diamati begitu jauh dalam astrofisika, data yang dikumpulkan tentangnya tidak akan pernah bisa dianggap lengkap. Oleh karena itu, ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa model yang terbentuk dari data tersebut tidak lengkap, namun astrofisika masih menganggap model ini benar dan mencoba merumuskan hukum alam semesta berdasarkan model arbitrer ini.