Menu Close

Mengenal Tentang Pengertian Kosmos Sebagai Alam Semesta

www.diodati.orgMengenal Tentang Pengertian Kosmos Sebagai Alam Semesta. Kosmos (Inggris: / ˈkɒzmɒs /, Amerika Serikat: / -moʊs /) adalah alam semesta. Menggunakan kata “kosmos” daripada “semesta” berarti memperlakukan alam semesta sebagai sistem atau entitas yang kompleks dan teratur. Kebalikan dari chaos. Dalam kosmologi, kita telah mempelajari alam semesta dan pemahaman kita tentang alasan keberadaan dan pentingnya alam semesta. Kosmologi adalah subjek yang sangat luas, yang meliputi sains, agama atau alasan alam semesta dan sifatnya atau keberadaannya Pemikiran filosofis. Metode keagamaan dan filosofis dapat mencakup berbagai entitas spiritual atau hal lain yang diyakini ada di luar alam semesta fisik kita dalam konsep alam semesta.

etimologi

Filsuf Pythagoras pertama kali menggunakan kata “kosmos” (Yunani Kuno: κόσμος) untuk urutan alam semesta. Istilah ini menjadi bagian dari bahasa modern pada abad ke-19, ketika ahli geografi dan pluralis Alexander von Humboldt menggunakan kembali bahasa Yunani kuno, termasuk esai lima jilidnya “Kosmos”, yang telah memengaruhi pemahaman orang modern secara keseluruhan tentang alam semesta.

Baca Juga: Mengetahui Lebih Jauh Tentang Philosophy of science, Apa itu Philosophy of science?

Sebagai entitas yang berinteraksi. Kosmos- “Universe, World” (tetapi tidak populer sampai tahun 1848, sampai diterjemahkan ke dalam terjemahan bahasa Inggris Kosmos Humboldt dalam bahasa Jerman), diambil dari bentuk Latin kosmos Yunani, “dipesan, dipesan, dan Ide “Memesan” memiliki beberapa arti utama: kata kerja kosmein biasanya berarti “membuang, mempersiapkan”, tetapi terutama “mengatur dan mengatur (tentara untuk perang), mengatur (tentara) untuk organisasi; juga” berkumpul “. (Pemerintah atau rezim); “” Dekorasi, dekorasi, suplementasi, berpakaian “(terutama wanita). Oleh karena itu, alam semesta memiliki arti sekunder yang penting, yaitu” dekorasi pakaian wanita, dekorasi “(bandingkan alam semesta” tata rambut “dan kosmetik) dan “Alam semesta, dunia”.

kosmologi

Kosmologi adalah studi tentang alam semesta, secara garis besar mencakup metode yang sangat berbeda: sains, agama, dan filsafat. Semua kosmologi mencoba memahami tatanan implisit dalam seluruh keberadaan secara bersama-sama. Dengan cara ini, kebanyakan agama dan sistem filosofis memiliki kosmologi. Ketika kosmologi digunakan tanpa batasan, kecuali konteksnya secara jelas menunjukkan bahwa maknanya berbeda, biasanya itu berarti kosmologi fisik.

Kosmologi fisik

Kosmologi fisik (biasanya disebut “kosmologi”) adalah studi ilmiah tentang alam semesta sejak awal keberadaannya. Dalam pembahasannya, ini termasuk konsep spekulatif seperti multiverse. Dalam kosmologi fisik, istilah “alam semesta” biasanya digunakan secara teknis untuk merujuk pada kontinum ruang-waktu tertentu di multiverse (dugaan). Alam semesta spesifik kita, alam semesta teramati, biasanya dikapitalisasi sebagai “alam semesta”.

Dalam kosmologi fisik, istilah alam semesta non-kapital mengacu pada topik-topik yang berkaitan dengan alam semesta, seperti “waktu kosmik” (waktu sejak Big Bang), “sinar kosmik” (partikel berenergi tinggi atau radiasi yang terdeteksi dari luar angkasa) dan alam semesta . Latar belakang gelombang mikro “(radiasi gelombang mikro dapat dideteksi dari segala arah di ruang angkasa).

Pythagoras menggambarkan alam semesta menurut Charles Peter Mason dalam “Kamus Sir William Smith tentang Biografi dan Mitologi Yunani, Yunani dan Romawi” (1870, lihat tangkapan layar buku untuk kutipan lengkap). Kutipan dari “Ferrara Pythagoras” (Charles Peter Mason, 1870)

Nyatanya, dari buku ini dan fragmen-fragmen yang ada, buku pertama dari karya tersebut (“Filola”) memberikan penjelasan umum tentang asal-usul dan penataan alam semesta. Buku kedua tampaknya merupakan interpretasi tentang sifat bilangan.Dalam teori Pythagoras, sifat bilangan adalah esensi dan sumber dari segalanya. (Halaman 305)

Kosmologi filosofis

Kosmologi adalah cabang metafisika yang melibatkan sifat alam semesta dan teori atau doktrin yang menjelaskan tatanan alam semesta. Definisi dasar kosmologi adalah ilmu tentang asal mula dan perkembangan alam semesta. Dalam astronomi modern, teori big bang adalah asumsi utama.

Filsafat alam semesta adalah disiplin ilmu yang berkembang, berfokus pada dasar konseptual kosmologi dan refleksi filosofis tentang alam semesta secara keseluruhan. Ini mengacu pada teori dari dasar ilmu fisika yaitu mekanika statistik, teori medan kuantum, termodinamika, mekanika kuantum, relativitas khusus dan juga relativitas umum – dan beberapa cabang filsafat-filsafat fisika, filsafat sains, metafisika, filsafat matematika dan epistemologi.

Kosmologi Keagamaan

Dalam teologi, alam semesta adalah benda angkasa (matahari, bulan, meteor, dan bintang diam). Konsep alam semesta sebagai ciptaan dan pengaturan alam semesta telah menjadi penting dalam dunia Kristen sejak awal, karena telah digunakan secara luas dalam Perjanjian Baru dan telah muncul lebih dari 180 kali. Dalam teologi Kristen, meskipun “Aion” kadang-kadang digunakan, kadang-kadang digunakan secara sinonim dengan “Aion” yang berarti “kehidupan di bumi” atau “dunia ini” atau “era ini”, bukan Akhirat atau akhirat. Kadang-kadang digunakan dalam pengertian yang lebih duniawi, sebagai keadaan abadi dari yang ilahi
Rekaman “Kamus Biografi dan Mitologi Yunani dan Romawi” diterbitkan pada tahun 1870

* Dogma Thales berpendapat bahwa air adalah asal mula segala sesuatu, yaitu, segala sesuatu dihasilkan dari sana, dan semuanya ditentukan olehnya. Thales mungkin mengikuti kosmologi Orphic, tetapi tidak seperti mereka, Dia mencoba untuk memastikan kebenaran pernyataan tersebut. Oleh karena itu, Aristoteles menyebutnya sebagai pendiri filsafat, yang memberikan alasan kepada Thales untuk membuat pernyataan ini. Karena frasa yang digunakan Aristoteles saat mengajukan doktrin Myers dan bukti membuktikan bahwa tidak ada perkembangan tertulis tentangnya, bahkan salah satu karya Thales pun belum terbukti. (Halaman 1016)

Baca Juga: Prediksi Gerhana dan Meteorid yang Terjadi di tahun 2021

* Platon menggambarkan konsep kebaikan atau tuhan, terkadang teleologis, itu adalah tujuan akhir dari semua keberadaan bersyarat; terkadang itu adalah alasan kosmologis, alasan untuk operasi terakhir; dan telah mulai mengembangkan keberadaan alam semesta Bukti dari kosmologi dan teologi tubuh, tetapi pada saat yang sama ia menyebutkan pikiran-pikiran “baik”, yang merupakan prasyarat yang diperlukan untuk semua pikiran lain dan pengetahuan kita tentangnya. (Halaman 402)

Sebuah fragmen dari “The Works of Aristoteles” (1908, hlm. 80) menyebutkanAristoteles berkata bahwa penyair Orpheus tidak pernah ada. Pythagoras menghubungkan puisi Orphic ini dengan sejenis Cercon (lihat Cercops).Bertrand Russell (Bertrand Russell, 1947)

Orc adalah pertapa. Bagi mereka, anggur hanyalah simbol dalam sakramen Kristen. Racun yang mereka cari adalah “gairah” persatuan dengan Tuhan. Dengan cara ini, mereka percaya bahwa mereka akan memperoleh pengetahuan misterius yang tidak dapat diperoleh dengan cara biasa. Unsur misterius ini masuk ke dalam filsafat Yunani bersama dengan Pythagoras, Pythagoras adalah pembaharu Orphisme karena Orpheus adalah pembaharu agama Dionysus. Mulai dari Pythagoras, elemen Orphic menjadi filosofi Plato, dan dari Plato hingga filosofi terbaru, itu religius sampai taraf apapun.

Model Standar Kosmologi

Kosmologi fisik telah mencapai model standar konsensus (BC), yang didasarkan pada ekspansi gravitasi lokal dan gaya lain dalam fisika untuk menggambarkan keseluruhan struktur dan evolusi alam semesta. Menurut provinsi British Columbia, alam semesta berevolusi dari keadaan awal suhu yang sangat tinggi dengan mengembang, mendinginkan, dan meluaskan struktur dengan berbagai ukuran (seperti galaksi dan bintang). Model ini didasarkan pada kesimpulan berani yang menerapkan teori relativitas umum yang ada, misalnya, skalanya 14 kali skala yang diuji – dan membutuhkan beberapa bahan baru, seperti materi gelap dan energi gelap.

Beberapa dekade terakhir telah menjadi masa keemasan kosmologi fisik, karena British Columbia telah berkembang secara mendetail dan didukung oleh kesesuaian dengan semakin banyak data observasi. Di sini, kami akan memperkenalkan secara singkat beberapa konsep utama BC untuk memberikan pengetahuan latar belakang minimum yang diperlukan untuk diskusi selanjutnya.

Pemandangan awal alam semesta: Eropa, Cina, India dan Australia Pemikiran Timur dan Barat sangat berbeda dalam pemahaman mereka tentang ruang dan pengaturan alam semesta. Orang Cina percaya bahwa alam semesta kosong, tidak terbatas dan berhubungan dengan bumi. Konsep-konsep Barat yang didasarkan pada pemahaman orang Yunani kuno tentang alam semesta percaya bahwa alam semesta adalah multi-bidang berhingga dan berisi udara yang membelah alam semesta.

Pemandangan Eropa

Orang Eropa awal menganggap alam semesta sebagai alam semesta bercabang dua, terbatas ruang, dan diciptakan secara ilahi, dibagi menjadi wilayah sub-bulanan dan super-bulanan. Objek di atas bulan dianggap stabil, dan benda langit dianggap terbuat dari zat halus yang disebut “esensi”. Itu dapat dipahami sebagai zat kristal, zat yang sepenuhnya transparan yang dapat dengan sempurna menampung semua bulan super. Setelah diciptakan oleh Tuhan, bola-bola ini tidak berubah selain berputar di bumi. Objek di bawah bulan dapat terus bergabung, terbelah, dan diatur ulang. Ini karena mereka tersusun dari unsur-unsur semrawut bumi, udara, api dan air.

Ide tentang bola langit dikemukakan dalam model kosmologis seperti Plato, Edoc, Aristoteles, Ptolemy, dan Copernicus. Mereka percaya pada alam semesta stabil yang diciptakan oleh Tuhan, di mana area yang berbeda tunduk pada tatanan yang berbeda. Orang Eropa bersikeras pada pandangan Aristoteles bahwa alam semesta tanpa batas hanya dapat dianggap sebagai atribut Tuhan yang tidak terbatas. Selain itu, mengikuti pandangan Aristoteles bahwa “Alam membenci ruang kosong”, orang Eropa percaya bahwa ruang di antara dua bola ini penuh dengan udara. Teori ini bertahan hingga revolusi ilmiah, ketika penemuan matahari di pusat sistem planet mengguncang pemahaman kosmologi tentang intinya.

Pemandangan Cina

Orang Cina memiliki banyak teori tentang proses dan komposisi alam semesta. Keyakinan yang paling populer adalah teori Xuan Ye, yaitu pandangan astronomis alam semesta, yang meyakini bahwa alam semesta adalah ruang tanpa batas dengan uap tebal yang mengapung di atasnya. Orang Cina percaya bahwa bumi terdiri dari yin dan yang terkonsentrasi di langit. Dan karakteristik ini selalu berada dalam hubungan jangka panjang satu sama lain Yin dan Yang digunakan bersama untuk menggambarkan bumi dan proses yang terkait dengan bumi dan langit. Joseph Needham menggambarkan ide ini sebagai alam semesta yang berfungsi mirip dengan organisme kompleks dan memiliki pola yang terlihat dalam struktur yang terus berubah. Ada pola dan keacakan di alam semesta.

Oleh karena itu, orang Tionghoa percaya bahwa fenomena sekuler mempengaruhi benda langit.
Orang Cina percaya bahwa Qi adalah inti dari semua benda di alam semesta dan bumi, termasuk benda mati, orang, gagasan, emosi, benda langit, dan semua benda yang ada atau yang ada. Materi yang mengembun Qi menciptakan semua materi di alam semesta. Ini relatif konsisten dengan pemahaman modern kita tentang mengumpulkan materi melalui medan gravitasi.

Orang Tionghoa memegang kepercayaan terkait dengan teori Xuan Ye, yang menyatakan bahwa ruang kosong dan tidak terbatas. Hal ini bertentangan dengan konsep Aristoteles yang meyakini bahwa alam tidak mengandung kekosongan dan bahwa ketidakterbatasan hanya dapat menjadi atribut ketuhanan. Gagasan tentang tidak adanya ruang kemudian dianggap sebagai salah satu penemuan terpenting dalam sains modern.

Pemandangan India

Seperti yang kita semua tahu, orang India percaya pada siklus alam semesta. Gagasan ini terkait dengan tiga keyakinan lain: (i) waktu tidak terbatas dan ruang memiliki perluasan yang tidak terbatas; (ii) bumi bukanlah pusat alam semesta; (iii) hukum mengatur semua perkembangan, termasuk penciptaan dan penghancuran alam semesta . Diyakini bahwa ada hubungan antara dunia fisik dan psikologis, dan ada kesamaan antara alam semesta luar dan dalam.

Ini diungkapkan dalam kalimat terkenal- yatpinḍetadbrahmṇḍe, “seperti di dalam sel, seperti di alam semesta”.

Model siklus India mengasumsikan bahwa ada banyak pulau alam semesta yang telah melalui periode perkembangan dan kehancurannya sendiri. Konsep periodisitas dianggap rekursif. Untuk interpretasi awal astronomi dan kosmologi ini, Anda mungkin juga membaca buku sejarah ilmiah India klasik “Bīrūnī” yang ditulis pada tahun 1030 M, sementara pandangan yang lebih awal dan lebih populer tentang pemikiran India dapat difokuskan pada teks-teks Agung Veda. Dikenal sebagai Yoga Vasiha (YV), dengan 32.000 shlokas merupakan salah satu buku terpanjang dalam sastra dunia.

Pemandangan Australia

Persamaan observasi Sebuah cara bagi orang Cina dan Eropa dan banyak orang kuno lainnya untuk menghubungi alam semesta. Itu diamati melalui makna ditempatkan pada benda angkasa, dan bergerak di bumi. Orang Cina memiliki pemahaman astronomi yang sangat kompleks tentang bintang dan alam semesta, yang mempengaruhi segala hal mulai dari seni dan arsitektur hingga mitologi dan sains.

Ini juga berlaku untuk orang Yunani dan Romawi. 48 konstelasi mereka, termasuk Zodiak dan Orion, telah diturunkan ke budaya Barat modern. Ini mungkin diturunkan dari para astronom di Babilonia kuno dan Mesir. Dikatakan bahwa Copernicus diilhami oleh dewa matahari subur dari pemikiran neo-Platonis, dan dia mungkin telah mengilhami pemahamannya tentang alam semesta heliosentris pada awalnya.

Cosmos Pertama / Alam semesta pertama

Anaximander adalah seorang filsuf Yunani pra-Sokrates, yang secara luas dikenal sebagai “bapak astronomi” dan bahkan “bapak kosmologi” karena karyanya yang menjelaskan asal mula dan pengaturan alam semesta fisik “. Ia dianggap sebagai filsuf paling penting di Ionia dan mahasiswa Universitas Thales. Secara tradisional, detail dan pandangan hidupnya tidak hanya diabadikan oleh Aristoteles dan Theophilus, tetapi juga diabadikan oleh banyak penulis kecil.

Dia hidup pada abad kelima dan keempat SM, dan kemungkinan besar adalah filsuf pertama yang mencoba merasionalisasi sistem bumi, matahari, dan bulan menggunakan geometri dan matematika. Dikatakan bahwa Anaximander menciptakan peta dunia pertama, tetapi, seperti banyak karyanya yang lain, peta ini telah menghilang sejak masanya. Meskipun demikian, dokumentasi Anaximander tetap bertanggung jawab atas konsep model mekanis pertama di dunia yang digariskan oleh model geosentris.

Dia berasumsi bahwa bumi terletak di pusat alam semesta dan berbentuk cembung dan silinder, dan kehidupan ada di salah satu dari dua sisi datar. Selain bumi, ada planet lain, dan urutan Anaximander juga sangat detail. Berikutnya adalah bintang tetap, Ia percaya bahwa bintang mengembun seperti udara terbakar, dengan lubang di beberapa tempat untuk melepaskan api.

Anaximander menempatkan bulan di luar bintang-bintang ini dan mengira bulan itu juga berbentuk seperti roda, sembilan belas kali ukuran bumi. Terakhir, di puncak alam semesta adalah matahari yang berinteraksi dengan bulan, dan hubungan di antara keduanya dijelaskan dalam bentuk bukaan yang pemutusannya akan menyebabkan gerhana bulan. Dalam model ini, matahari adalah sebuah cincin, 28 kali ukuran bumi, dengan tepi berlubang yang dipenuhi api, yang dapat dilihat dari suatu tempat di celah tersebut, seperti sepasang lubang ventilasi.

Dia juga berspekulasi tentang pembentukan guntur dan kilat, menunjukkan bahwa itu disebabkan oleh angin yang menekan dan tiba-tiba menembus awan tebal, dan suara keras akan terdengar ketika awan meledak. Ia mengklaim bahwa retakan tersebut terlihat seperti percikan karena kontras dengan awan gelap. Model Anaximander menjadi preseden untuk teori selanjutnya (termasuk sistem Copernicus). Perubahan utamanya adalah transformasi dari model geosentris alam semesta ke model heliosentris. Meskipun model yang dideskripsikan disetujui oleh Anaximander, model tersebut menyerap inspirasi dari budaya asing, seperti roda astronomi yang dikenal dalam kosmologi Persia.

Namun, meski tanpa penjelasan rinci, unsur-unsur tradisi Anaximander ini meninggalkan kesan mendalam pada seorang pemikir primitif dan pemberani, yang secara sadar membuat penjelasan yang masuk akal tentang prinsip fisik dasar, sifat dan pergerakan benda langit, serta bentuknya. Bumi, lokasinya. Di alam semesta dan sebagainya