Menu Close

Mengetahui Lebih Jauh Tentang Philosophy of science, Apa itu Philosophy of science?

www.diodati.orgMengetahui Lebih Jauh Tentang Philosophy of science, Apa itu Philosophy of science? Filsafat ilmu merupakan salah satu cabang ilmu filsafat yang menekankan pada landasan, metode dan makna ilmu. Isu sentral penelitian ini terkait dengan sains yang berkualitas, keandalan teori-teori ilmiah, dan tujuan akhir sains. Misalnya, adalah ketika ingin mengeksplorasi sebuah hubungan antara sains dan juga kebenaran, disiplin ilmu tersebut tumpang tindih dengan metafisika, ontologi, dan epistemologi.

Filsafat ilmu berfokus pada metafisika, epistemologi dan semantik ilmu. Masalah etika seperti bioetika dan kesalahan ilmiah biasanya dianggap sebagai studi etika atau sains, daripada studi filsafat sains.

Tidak ada konsensus di antara para filsuf tentang banyak masalah utama yang berkaitan dengan filsafat sains, termasuk apakah sains dapat mengungkapkan fakta-fakta yang tidak dapat diamati dan apakah penalaran ilmiah dapat dibenarkan.

Baca Juga: pengaruh Letak Astronomis Pada Suatu Planet Hingga Peristiwa astronomi yang paling diantisipasi pada tahun 2021

Selain pertanyaan umum tentang sains secara keseluruhan, filosof sains juga mempertimbangkan pertanyaan yang berlaku untuk sains tertentu (seperti biologi atau fisika). Beberapa filsuf sains juga menggunakan pencapaian ilmiah kontemporer untuk menarik kesimpulan tentang filsafat itu sendiri.

Meskipun pemikiran filosofis yang berkaitan dengan sains berawal setidaknya pada zaman Aristoteles, filosofi umum sains muncul sebagai disiplin ilmiah yang unik hanya pada abad ke-20 setelah gerakan positivisme logis, yang bertujuan untuk menentukan semua pernyataan filosofis Makna dan standar penentuan arti. Nilailah mereka secara objektif.

Charles Sanders Pierce (Karl Popper) dan Charles Sanders Pierce (Karl Popper) berubah dari positivisme menjadi metodologi ilmiah dan menetapkan seperangkat standar modern. “The Structure of Scientific Revolution” yang diterbitkan oleh Thomas Kuhn pada tahun 1962 juga bersifat formatif. Ia menantang pandangan kemajuan ilmiah. Kemajuan adalah tentang “paradigma”. Mendefinisikan masalah, konsep dan praktik subjek, melibatkan ilmu dari periode sejarah tertentu.
Juga, terima kasih kepada W.V. Quine dan lainnya.

Beberapa pemikir seperti Stephen Jay Gould telah mencoba mendasarkan asumsi aksioma pada sains, seperti kesatuan alam. Beberapa filsuf yang baik, terutama Paul Feyerabend (Paul Feyerabend) percaya bahwa tidak ada yang namanya “metode ilmiah” dan oleh karena itu semua metode ilmiah harus diizinkan, termasuk metode yang jelas bersifat supernatural. Cara berpikir lain tentang sains melibatkan mempelajari bagaimana pengetahuan dihasilkan dari perspektif sosiologis Metode ini diwakili oleh para sarjana seperti David Bloor dan Barry Barnes. Terakhir, tradisi filsafat kontinental mengeksplorasi sains dari perspektif analisis yang cermat atas pengalaman manusia.

Ruang lingkup spesifik filsafat sains melibatkan pertanyaan tentang sifat waktu yang dikemukakan oleh teori relativitas umum Einstein dan dampak ekonominya terhadap kebijakan publik. Tema sentralnya adalah apakah istilah dalam teori ilmiah dapat direduksi menjadi istilah lain di dalam atau di antara teori. Dengan kata lain, dapatkah kimia direduksi menjadi fisika, atau dapatkah sosiologi direduksi menjadi psikologi pribadi? Dalam beberapa ilmu, masalah umum filsafat ilmu menjadi semakin spesifik.

Misalnya, pertanyaannya ini tentang sebuah validitas pada penalaran ilmiah yang muncul dalam bentuk lain atas dasar statistik. Dalam filsafat kedokteran, pertanyaannya ini tentang apa yang sudah dimaksud dengan sains dan apa yang harus dihilangkan adalah masalah hidup dan mati. Selain itu, filsafat biologi, psikologi, dan ilmu sosial mengeksplorasi apakah penelitian ilmiah tentang kodrat manusia dapat mencapai objektivitas atau dipengaruhi oleh nilai-nilai dan hubungan sosial.

Mendefinisikan sains

Perbedaan antara sains dan non-sains disebut masalah demarkasi. Misalnya, haruskah psikoanalisis dianggap sebagai ilmu? Bagaimana dengan ilmu kreatif, berbagai asumsi inflasi, atau ekonomi makro? Karl Popper menyebut ini sebagai isu sentral filsafat sains. Namun, para filsuf tidak mempertimbangkan masalah ini secara seragam, dan beberapa orang berpikir bahwa masalah ini tidak terselesaikan atau tidak menarik. Martin Gardner menganjurkan penggunaan standar Potter Stewart (“Saya tahu ketika saya melihatnya”) untuk mengidentifikasi pseudosain. Upaya awal dari positivis logis adalah mendasarkan sains pada observasi, sedangkan non-sains adalah non-observasi dan oleh karena itu tidak berarti.

Popper percaya bahwa atribut utama sains adalah pemalsuan. Dengan kata lain, setidaknya pada prinsipnya, klaim ilmiah yang benar dapat disangkal.
Bidang penelitian atau spekulasi yang menyamar sebagai ilmu untuk mengklaim legitimasi yang tidak dapat mereka capai dengan cara lain disebut ilmu semu, ilmu marjinal, atau ilmu sampah. Fisikawan Richard Feynman menciptakan istilah “ilmu kultus kargo” untuk digunakan dalam situasi di mana para peneliti percaya bahwa mereka terlibat dalam sains karena aktivitas mereka memiliki tampilan luar, tetapi sebenarnya tidak memiliki Konsep “kejujuran”, sehingga tidak mungkin untuk mengevaluasi hasilnya secara ketat .

Penjelasan Ilmiah

Pertanyaan yang terkait erat adalah apa yang dianggap sebagai penjelasan ilmiah yang baik. Selain memberikan prediksi kejadian yang akan datang, orang sering menggunakan teori ilmiah untuk memberikan penjelasan atas peristiwa yang terjadi secara rutin atau telah terjadi. Para filsuf telah menjelajahi kriteria yang dengannya dapat dikatakan bahwa teori ilmiah berhasil menjelaskan fenomena, dan apa artinya teori ilmiah memiliki kekuatan penjelas.

Model hukum deduktif adalah salah satu penjelasan paling awal dan berpengaruh dari penjelasan ilmiah. Beberapa orang mengatakan bahwa penjelasan ilmiah yang berhasil harus menyimpulkan terjadinya fenomena ini dari hukum sains. Pandangan ini telah banyak dikritik dan telah menghasilkan beberapa contoh tandingan yang terkenal. Ketika hal-hal yang akan dijelaskan tidak dapat disimpulkan dari hukum mana pun karena kontinjensi, atau tidak dapat diprediksi secara sempurna dari hal-hal yang diketahui, sangat menantang untuk mencirikan makna penjelasan. Wesley Salmon mengembangkan model di mana penjelasan ilmiah yang masuk akal harus secara statistik terkait dengan hasil yang akan dideskripsikan. Yang lain percaya bahwa kunci penjelasan yang baik adalah menyatukan fenomena yang berbeda atau menyediakan mekanisme sebab akibat.

Ilmu Argumentasi

Meskipun biasanya diterima begitu saja, masih belum jelas bagaimana menyimpulkan validitas pernyataan umum dari sejumlah contoh tertentu atau kebenaran sebuah teori dari serangkaian tes yang berhasil. Misalnya, seekor ayam mengamati bahwa seorang peternak memberinya makan selama ratusan hari setiap pagi. Oleh karena itu, ayam dapat menggunakan penalaran induktif untuk menyimpulkan bahwa peternak membawa makanan setiap pagi. Namun, suatu pagi, seorang petani datang dan membunuh ayamnya.

Apakah penalaran ilmiah lebih dapat diandalkan daripada penalaran ayam?

Salah satu cara adalah menyadari bahwa induksi tidak dapat mencapai kepastian, tetapi mengamati lebih banyak contoh pernyataan umum setidaknya dapat membuat pernyataan umum lebih mungkin. Oleh karena itu, ayam dapat menyimpulkan sejak pagi itu bahwa peternak kemungkinan akan makan lagi keesokan paginya, yang benar, meskipun tidak yakin. Namun demikian, masih terdapat beberapa kesulitan terkait kemungkinan menafsirkan bukti yang diberikan sebagai pernyataan umum yang benar.

Salah satu cara untuk memecahkan kesulitan khusus ini adalah dengan menyatakan bahwa semua keyakinan tentang teori ilmiah bersifat subjektif atau pribadi, dan alasan sebenarnya hanyalah bukti bagaimana keyakinan subjektif seseorang berubah seiring waktu.
Beberapa orang beranggapan bahwa apa yang dilakukan ilmuwan bukanlah penalaran induktif sama sekali, melainkan penalaran induktif atau kesimpulan penjelasan terbaik.

Oleh karena itu, sains bukanlah tentang menggeneralisasi contoh-contoh spesifik, tetapi tentang menjelaskan observasi hipotetis. Seperti disebutkan di bagian sebelumnya, arti dari “penjelasan terbaik” tidak selalu jelas. Pisau cukur Ockham merekomendasikan memilih penjelasan yang paling sederhana, yang memainkan peran penting dalam berbagai versi metode ini.

Kembali ke contoh ayam, apakah lebih mudah untuk berasumsi bahwa peternak akan peduli dan akan menjaganya tanpa batas waktu, atau lebih mudah menggemukkan peternak untuk disembelih, filsuf mencoba membuat prinsip heuristik ini lebih tepat dalam beberapa hal berikut : Teori Kesederhanaan atau ukuran lainnya. Namun, meskipun berbagai tindakan penyederhanaan telah diajukan sebagai calon potensial, secara umum diyakini bahwa tidak ada tindakan penyederhanaan yang tidak relevan dengan teori. Dengan kata lain, ukuran kesederhanaan tampaknya sama beragamnya dengan teori itu sendiri, dan tugas memilih di antara ukuran kesederhanaan sama problematisnya dengan tugas memilih di antara teori.

Nicholas Maxwell telah percaya selama beberapa dekade bahwa kesatuan daripada kesederhanaan adalah faktor non-empiris kunci yang mempengaruhi pilihan teori ilmiah. Ini adalah preferensi abadi untuk teori terpadu, yang pada dasarnya memungkinkan sains untuk menerima argumen metafisik di alam. Untuk memperbaiki makalah yang bermasalah ini perlu diungkapkan dalam bentuk hierarki kertas, seiring dengan meningkatnya hierarki maka setiap makalah menjadi lebih penting.

Pengamatan tidak terlepas dari teori

Saat melakukan observasi, ilmuwan mengamati melalui teleskop, mempelajari gambar pada layar elektronik, merekam pembacaan meteran, dan sebagainya. Biasanya pada tingkat dasar mereka bisa menyepakati apa yang mereka lihat, misalnya termometer menunjukkan 37,9 derajat Celcius. Namun, jika para ilmuwan ini memiliki gagasan berbeda tentang teori yang dikembangkan untuk menjelaskan pengamatan dasar ini, mereka mungkin tidak setuju tentang apa yang mereka lihat. Misalnya, sebelum dimulainya teori relativitas umum Albert Einstein, pengamat cenderung menafsirkan gambar salib Einstein sebagai lima objek berbeda di ruang angkasa.

Namun, menurut teori ini, para astronom akan memberi tahu Anda bahwa sebenarnya hanya ada dua objek, satu di tengah, dan objek kedua memiliki empat gambar berbeda di sekitar sisinya. Atau, jika ilmuwan lain mencurigai ada sesuatu yang salah dengan teleskop, tetapi sebenarnya hanya mengamati satu objek, maka mereka bekerja di bawah teori lain. Pengamatan yang tidak lepas dari penjelasan teoritis dianggap sarat teori.

Baca Juga: 7 Kisah Sial Tentang Orang yang Terbunuh oleh Meteorit

Semua pengamatan melibatkan persepsi dan kognisi. Artinya, seseorang tidak mengamati secara pasif, tetapi secara aktif membedakan fenomena yang diamati dari data sensorik di sekitarnya. Oleh karena itu, observasi dipengaruhi oleh pemahaman dasar seseorang tentang bagaimana dunia bekerja, dan pemahaman ini dapat memengaruhi apa yang dirasakan, dirasakan, atau dipikirkan seseorang yang layak dipertimbangkan. Dalam pengertian ini, dapat dikatakan bahwa semua pengamatan bersifat teoritis.

Tujuan sains

Haruskah sains bertujuan untuk menentukan kebenaran tertinggi, atau pertanyaan yang tidak dapat dijawab oleh sains? Para realis ilmiah menyatakan bahwa sains ditujukan pada kebenaran, jadi orang harus berpikir bahwa teori-teori ilmiah itu benar, hampir benar atau mungkin benar. Sebaliknya, anti-realis ilmiah percaya bahwa sains tidak ditujukan pada (atau setidaknya tidak berhasil) kebenaran, terutama kebenaran tentang hal-hal yang tidak dapat diamati seperti elektron atau alam semesta lain.

Instrumentalis percaya bahwa hanya kegunaan teori ilmiah yang harus dinilai. Mereka percaya bahwa kebenaran teori itu tidak penting, karena tujuan ilmu pengetahuan adalah untuk membuat prediksi dan menerapkan teknik yang efektif. Kaum realis sering menunjukkan bahwa keberhasilan teori ilmiah saat ini adalah bukti kebenaran (atau mendekati kebenaran) teori saat ini.

Para pemberontak menunjukkan bahwa banyak teori palsu dalam sejarah sains, moralitas epistemologis, dan pemodelan asumsi palsu yang berhasil atau kritik postmodern yang disebut objektivitas adalah bukti melawan realisme ilmiah. Anti-realis mencoba menjelaskan keberhasilan teori-teori ilmiah tanpa menyebutkan kebenarannya. Beberapa anti-realis mengklaim bahwa teori ilmiah bertujuan untuk menjadi akurat hanya untuk objek yang dapat diamati, dan percaya bahwa keberhasilannya terutama bergantung pada kriteria ini.

Nilai dan sains

Dalam banyak hal, nilai bersinggungan dengan sains. Nilai epistemologi telah menjadi prinsip pedoman utama penelitian ilmiah. Tanamkan upaya ilmiah ke dalam budaya dan nilai tertentu melalui praktisi individu. Nilai adalah produk dan proses sains dan dapat disebarkan ke berbagai budaya masyarakat.

Jika tidak jelas apa itu sains, bagaimana proses peneguhan teori bekerja, dan apa tujuan sains, maka nilai-nilai dan pengaruh sosial lainnya memiliki ruang lingkup yang cukup besar untuk membentuk sains. Memang, nilai dapat memainkan peran, mulai dari menentukan penelitian mana yang akan didanai hingga memengaruhi teori mana untuk mencapai konsensus ilmiah.

Misalnya, pada abad ke-19, nilai-nilai budaya yang dipegang oleh penelitian para ilmuwan tentang evolusi ras dan nilai-nilai kelas sosial mempengaruhi perdebatan ikonografi (yang pada saat itu dianggap sebagai ilmu). Filsuf feminis sains, sosiolog sains, dan lainnya telah mengeksplorasi bagaimana nilai-nilai sosial memengaruhi sains.

sejarah

Pramodern

Asal usul filsafat ilmu dapat ditelusuri kembali ke Plato dan Aristoteles, mereka membedakan bentuk-bentuk aproksimasi dan penalaran yang tepat, menetapkan skema rangkap tiga dari induksi, deduksi dan kesimpulan induktif, dan menganalisis penalaran dengan analogi. Matematikawan Arab abad ke-11 Ibn al-Haytham (disebut Alhazen dalam bahasa Latin) melakukan penelitian di bidang optik melalui tes eksperimental terkontrol dan bentuk geometris terapan, terutama cahaya. Refleksi dan refraksi gambar yang dihasilkan dipelajari. Roger Bacon (1214–1294), seorang pemikir dan eksperimen Inggris, sangat dipengaruhi oleh al-Haytham dan dipuji oleh banyak orang sebagai bapak metode ilmiah modern. Dia percaya bahwa matematika sangat penting untuk pemahaman yang benar tentang filsafat alam yang diyakini sejak 400 tahun yang lalu.

Modern

Francis Bacon (tidak terkait langsung dengan Roger yang hidup 300 tahun yang lalu) adalah tokoh penting dalam filsafat sains selama revolusi ilmiah. Bacon menguraikan sistem logis baru dalam Novum Organum (1620) (alegori untuk Aristoteles Organon) untuk meningkatkan proses filosofis lama silogisme. Metode Bacon mengandalkan sejarah eksperimental untuk menghilangkan teori-teori alternatif.

Pada 1637, René Descartes menetapkan kerangka kerja baru berdasarkan pengetahuan ilmiah dalam esainya “Metodologi”, yang mengemukakan peran sentral nalar relatif terhadap pengalaman indrawi. Sebaliknya, pada tahun 1713, edisi kedua dari Prinsip Filsafat Alam Isaac Newton menyatakan: “Asumsi tidak memiliki tempat dalam filsafat eksperimental.

Dalam filosofi ini, proposisi diturunkan dari fenomena dan biasanya diterjemahkan dengan induksi. Bagian ini telah mempengaruhi “generasi berikutnya pembaca filosofis untuk mengumumkan larangan hipotesis kausal dalam filsafat alam. Terutama di akhir abad ke-18, David Hume terkenal mengungkapkan determinasi kausalitasnya dalam sains dan memberikan Skeptisisme terhadap kemampuan deterministik. Karya John Stuart Mill pada abad ke-19 juga dianggap sangat penting dalam membentuk konsep metode ilmiah saat ini dan mengantisipasi penjelasan ilmiah lebih lanjut.

Positivisme logis

Instrumentalisme menjadi populer di kalangan fisikawan sekitar awal abad ke-20, setelah itu positivisme logis mendefinisikan bidang ini selama beberapa dekade. Positivisme logis hanya menerima pernyataan yang dapat diuji untuk menjadi bermakna, menolak penjelasan metafisik, dan menerima teori verifikasi (seperangkat teori pengetahuan yang menggabungkan logikaisme, empirisme, dan linguistik dengan filsafat dasar, dan sebanding dengan contoh ilmu empiris. Konsisten).

Untuk sepenuhnya mereformasi semua filsafat dan mengubahnya menjadi filsafat ilmu baru, lingkaran Berlin dan lingkaran Wina memperkenalkan positivisme logis pada akhir 1920-an. Positivis logis menjelaskan filosofi awal bahasa Ludwig Wittgenstein dan menentukan prinsip atau standar untuk verifikasi makna kognitif. Berawal dari logika Bertrand Russell, mereka berusaha mereduksi matematika menjadi logika.

Mereka juga mematuhi atomisme logis Russell, fenomenenisme Ernst Mach (di mana pikiran hanya mengetahui pengalaman sensorik aktual atau potensial, yang merupakan isi dari semua sains, baik fisik maupun psikologis), dan teori operasi Percy · Bridgman. Oleh karena itu, hanya ada hal-hal ilmiah dan kognitif yang dapat diverifikasi, tetapi “pernyataan palsu” tidak ilmiah yang tidak dapat diverifikasi Secara kognitif tidak berarti metafisika, emosi, dll., Yang tidak layak mendapatkan komisi lebih lanjut oleh para filsuf yang baru ditugaskan. Diskusi. Pengetahuan bukannya mengembangkan pengetahuan baru.

Positivisme logis biasanya digambarkan sebagai posisi ekstrim, yaitu, bahasa ilmiah tidak dapat merujuk pada hal-hal yang tidak dapat diamati meskipun tampaknya kausal, tetapi mekanisme dan prinsipnya merupakan gagasan inti yang mubazir. Pembicaraan tentang hal yang tidak dapat diamati ini dapat diizinkan karena pengamatan langsung secara metafora dianggap abstrak, atau metafisik atau emosional yang paling buruk. Hukum teoritis akan direduksi menjadi hukum empiris, dan istilah teoritis akan mendapatkan makna dari istilah observasi melalui aturan yang sesuai.

Matematika dalam fisika akan direduksi menjadi logika simbolik melalui logikaisme, sementara rekonstruksi rasional akan mengubah bahasa biasa menjadi padanan standar, yang semuanya terhubung dan diintegrasikan melalui sintaksis logis. Teori ilmiah akan diungkapkan melalui metode verifikasinya, di mana kalkulus logis atau kalkulasi empiris dapat memverifikasi kepalsuan atau kebenarannya. Pada akhir tahun 1930-an, positivis logis melarikan diri dari Jerman dan Austria, menuju ke Inggris dan Amerika Serikat.

Pada saat itu, banyak hal telah menggantikan fenomena Mach dengan fisika Otto Norat, dan Rudolf Carnap mencoba mengganti verifikasi dengan konfirmasi sederhana. Pada akhir Perang Dunia Kedua pada tahun 1945, positivisme logis menjadi empirisme logis yang moderat, terutama dipimpin oleh Karl. Hempel di Amerika Serikat menggambarkan model hukum tafsir ilmiah sebagai cara untuk menentukan bentuk tafsir logis tanpa menyebut tersangka. Konsep “penyebab”

Gerakan positivisme logis menjadi pendukung utama filsafat analitik dan menduduki posisi dominan filsafat bola Anglo, termasuk filsafat ilmu, dalam proses mempengaruhi ilmu pengetahuan hingga tahun 1960-an. Namun, G-30-S gagal memecahkan masalah-masalah utamanya, dan doktrinnya semakin diserang. Namun demikian, itu mengarah pada pembentukan filsafat sains sebagai sub-disiplin filsafat yang unik, dan Carl Hempel memainkan peran kunci.