Menu Close

Mengulas Lebih Jauh Tentang Aquila

Mengulas Lebih Jauh Tentang Aquila –  Aquila adalah rasi bintang di ekuator langit . Namanya dalam bahasa Latin untuk ‘ elang ‘ dan melambangkan burung yang membawa petir Zeus/Jupiter dalam mitologi Yunani-Romawi .

Mengulas Lebih Jauh Tentang Aquila

Wallpaper with constellation Aquila in night sky

diodati.org – Bintangnya yang paling terang, Altair , adalah salah satu titik dari asterisme Segitiga Musim Panas . Rasi bintang ini paling baik dilihat di musim panas utara, karena terletak di sepanjang Bima Sakti . Karena lokasi ini, banyak gugusan dan nebula ditemukan di dalam perbatasannya, tetapi mereka redup dan galaksi-galaksinya sedikit.

Sejarah

Aquila adalah salah satu dari 48 rasi bintang yang dijelaskan oleh astronom abad kedua Ptolemy . Itu telah disebutkan sebelumnya oleh Eudoxus pada abad keempat SM dan Aratus pada abad ketiga SM.

Baca Juga : Mengulas Tentang Bintang Pollux

Sekarang merupakan salah satu dari 88 rasi bintang yang ditetapkan oleh International Astronomical Union . Rasi bintang ini juga dikenal sebagai Vultur volans (burung pemakan bangkai terbang) oleh orang Romawi , jangan dikelirukan dengan Vultur cadens yang merupakan nama mereka untuk Lyra . Hal ini sering dianggap mewakili elang yang memegang petir Zeus/Jupiter dalam mitologi Yunani-Romawi. Aquila juga dikaitkan dengan elang yang menculik Ganymede , putra salah satu raja Troy (berasosiasi dengan Aquarius ), ke Gunung Olympus untuk menjadi pembawa piala bagi para dewa.

Ptolemy mengkatalogkan 19 bintang bersama-sama di konstelasi ini dan di konstelasi Antinous yang sekarang sudah usang , yang dinamai pada masa pemerintahan kaisar Hadrian (117–138 M), tetapi terkadang secara keliru dikaitkan dengan Tycho Brahe , yang mengkatalogkan 12 bintang di Aquila dan tujuh bintang di Antinous. Hevelius menentukan 23 bintang di yang pertama dan 19 di yang kedua.

Aquila Yunani mungkin didasarkan pada konstelasi Elang Babilonia, tetapi kadang-kadang keliru dianggap sebagai burung camar yang terletak di area yang sama dengan konstelasi Yunani.

Mitologi

Menurut Gavin White, Elang Babilonia membawa konstelasi yang disebut Orang Mati di cakarnya. Penulis juga membandingkan cerita klasik Antinous dan Ganymede. Dalam mitologi Yunani klasik, Aquila diidentifikasi sebagai Δίας ( Aetos Dios ), elang yang membawa petir Zeus dan dikirim olehnya untuk membawa anak gembala Ganymede, yang diinginkannya, ke Gunung Olympus; konstelasi Aquarius terkadang diidentikkan dengan Ganymede.

Dalam kisah cinta Cina Qi Xi , Niu Lang ( Altair ) dan dua anaknya (β dan Aquilae) dipisahkan selamanya dari istri dan ibu mereka Zhi Nu ( Vega ), yang berada di seberang sungai, Bima Sakti. Cara. Dalam agama Hindu , konstelasi Aquila diidentikkan dengan dewa setengah elang setengah manusia Garuda.

Di Mesir kuno , Aquila mungkin dianggap sebagai elang Horus. Menurut Berio, identifikasi Aquila sebagai konstelasi Mesir, dan bukan hanya Yunani-Babilonia, dikuatkan oleh Zodiak Daressy. Ini menggambarkan cincin luar yang menunjukkan Sphaera Graeca, zodiak Helenistik yang dikenal, sedangkan cincin tengah menggambarkan Sphaera Barbarica atau zodiak asing dengan tanda-tanda zodiak dari dodekaoros Mesir yang juga dicatat oleh Teucros dari Babel. Di bawah tanda Sagitarius adalah elang Horus, mungkin karena Aquila naik dengan Sagitarius.

Setara

Dalam astronomi Tiongkok , Aql terletak di dalam Kandang Pasar Surgawi (天市垣, Tiān Shì Yuán ), dan bintang-bintang lain dari konstelasi tersebut ditempatkan di dalam Kura-kura Hitam dari Utara (北方玄武, Běi Fāng Xuán Wǔ ).

Beberapa persamaan Polinesia yang berbeda dengan Aquila secara keseluruhan telah diketahui. Di pulau Futuna , itu disebut Kau-amonga , yang berarti “Beban yang Ditangguhkan”. Namanya merujuk pada nama Futunan untuk sabuk dan pedang Orion , Amonga . Di Hawaii , Altair disebut Humu , diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai “untuk menjahit, untuk mengikat bagian-bagian dari kail ikan.” “Humu” juga mengacu pada lubang di mana bagian-bagian kail diikat menjadi satu. Humu-ma dikatakan mempengaruhi para astrolog.

Pao-toa adalah nama untuk seluruh konstelasi di Kepulauan Marquesas; nama itu berarti “Prajurit yang Lelah”. Juga, konstelasi Polinesia menggabungkan bintang-bintang Aquila modern. The Pukapuka konstelasi Tolu , yang berarti “tiga”, terdiri dari Alpha, Beta, dan Gamma Aquilae. Altair juga biasa disebut di antara orang-orang Polinesia. Orang Hawaii menyebutnya Humu , orang Tuamotus menyebutnya Tukituki (” Ditumbuk dengan palu”) – mereka menamakannya Beta Aquilae Nga Tangata (“Pria”) – dan orang Pukapuka menyebutnya Altair Turu dan menggunakannya sebagai bintang navigasi.

Orang Māori menamakan Altair Poutu-te-rangi , “Pilar Langit”, karena posisinya yang penting dalam kosmologi mereka. Itu digunakan secara berbeda dalam kalender Māori yang berbeda, menjadi bintang Februari dan Maret dalam satu versi dan Maret dan April yang lain. Altair juga merupakan bintang yang mengatur panen ubi jalar tahunan .