Menu Close

Mengulas lebih Jauh Tentang Spica

Mengulas lebih Jauh Tentang Spica – Spica, ditunjuk α Virginis, adalah objek paling terang di konstelasi dari Virgo dan salah satu dari 20 bintang terang di langit malam . Analisis paralaksnya menunjukkan bahwa ia terletak 250 ± 10 tahun cahaya dari Matahari .

Mengulas lebih Jauh Tentang Spica

diodati.org  – Ini adalah bintang biner spektroskopi danvariabel ellipsoidal berputar ; sebuah sistem yang dua bintangnya sangat berdekatan sehingga berbentuk telur dan bukan bola, dan hanya dapat dipisahkan oleh spektrumnya . Yang utama adalah raksasa biru dan bintang variabel tipe Beta Cephei .

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Orion’s Belt 

Spica, bersama dengan Arcturus dan Denebola —atau Regulus , tergantung pada sumbernya—membentuk asterisme Segitiga Musim Semi , dan, selanjutnya, juga merupakan bagian dari Berlian Besar bersama dengan bintang Cor Caroli .

Nomenklatur

Virginis ( Latinisasi ke Alpha Virginis ) adalah sebutan Bayer sistem . Johann Bayer menyebut nama Arista . Nama-nama tradisional lainnya adalah Azimech / æ z ɪ m ɛ k / , dari bahasa Arab السماك الأعزل al-SIMAK al-‘a’zal ‘yang tidak bersenjata SIMAK (makna yang tidak diketahui, lih Eta Boötis ); Alarph , bahasa Arab untuk ‘pengumpul anggur’ atau ‘pemungut’, dan Sumbalet ( Sombalet , Sembalet dan variannya), dari bahasa Arab لة sunbulah “telinga biji-bijian”.

Dalam bahasa Cina ,角宿( Jiǎo Xiù ), yang berarti Tanduk (asterisme) , mengacu pada asterisme yang terdiri dari Spica dan Virginis . Akibatnya, nama Cina untuk Spica adalah角宿一( Jiǎo Xiù yī , Bahasa Inggris: Bintang Tanduk Pertama ). Dalam astronomi Hindu , Spica sesuai dengan Nakshatra Chitrā .

Riwayat pengamatan

Sebagai salah satu sistem bintang biner masif terdekat dengan Matahari, Spica telah menjadi subjek banyak studi observasional. Spica diyakini sebagai bintang yang memberi Hipparchus data yang membawanya untuk menemukan presesi ekuinoks . Sebuah kuil untuk Menat (seorang Hathor awal ) di Thebes diorientasikan dengan mengacu pada Spica ketika dibangun pada 3200 SM, dan, seiring waktu, presesi perlahan tapi nyata mengubah lokasi Spica relatif terhadap kuil. Nicolaus Copernicus melakukan banyak pengamatan terhadap Spica dengan triquetrum buatannya untuk penelitiannya tentang presesi.

Spica adalah 2,06 derajat dari ekliptika [ rujukan? ] dan dapat gaib oleh Bulan dan kadang-kadang oleh planet . Okultasi planet terakhir Spica terjadi ketika Venus melintas di depan bintang (dilihat dari Bumi ) pada 10 November 1783. Okultasi berikutnya akan terjadi pada 2 September 2197, ketika Venus kembali melintas di depan Spica. Matahari melewati sedikit lebih dari 2° utara Spica sekitar 16 Oktober setiap tahun, dan bintang naik heliksterjadi sekitar dua minggu kemudian. Setiap 8 tahun, Venus melewati Spica sekitar waktu bintang naik heliks, seperti pada tahun 2009 ketika melewati 3,5° utara bintang pada 3 November

Sebuah metode untuk menemukan Spica adalah dengan mengikuti busur pegangan Biduk (atau Bajak) ke Arcturus, dan kemudian melanjutkan pada jarak sudut yang sama ke Spica. Hal ini dapat diingat dengan frase mnemonic, “busur ke Arcturus dan spike ke Spica.”

Bintang-bintang yang dapat terbenam (bukan dalam konstelasi sirkumpolar bagi yang melihatnya) memuncak pada tengah malam—terlihat jika dilihat dari daerah kutub mana pun yang mengalami matahari tengah malam— ketika berada pada posisi berlawanan , yang berarti mereka dapat dilihat dari senja hingga fajar. Ini berlaku untuk Virginis pada 12 April, di zaman astronomi saat ini .

Dalam budaya

Kedua kapal Amerika USS Spica (AK-16) dan USNS Spica (T-AFS-9) dinamai bintang ini sementara USS Azimech (AK-124) , sebuah kapal kargo kelas Kawah , diberi salah satu nama abad pertengahan bintang.

Baik roket dan kapsul kru yang dirancang dan sedang dikembangkan oleh Suborbital Kopenhagen , program luar angkasa yang didanai oleh banyak orang, diberi nama Spica. Spica bertujuan menjadikan Denmark sebagai negara pertama yang meluncurkan astronotnya sendiri ke luar angkasa setelah Rusia, AS, dan China.

Bintang biru melambangkan Spica pada bendera negara bagian Pará, Brasil . Spica juga merupakan bintang yang mewakili Pará di bendera Brasil. Dalam Three Books of Occult Philosophy , Cornelius Agrippa mengaitkan simbol Kabbalistik Spica Agripa1531 Spica.pngdengan Hermes Trismegistus .