Menu Close

Bumi Super Lebih Besar, Lebih Umum, Dan Lebih Layak Huni Daripada Bumi Itu Sendiri

Bumi Super Lebih Besar, Lebih Umum, Dan Lebih Layak Huni Daripada Bumi Itu Sendiri – Para astronom sekarang secara rutin menemukan planet yang mengorbit bintang di luar tata surya yang disebut exoplanet. Tetapi di musim panas 2022, tim yang bekerja di Transiting Exoplanet Survey Satellite NASA menemukan beberapa planet yang sangat menarik yang mengorbit di zona layak huni bintang induknya.

Bumi Super Lebih Besar, Lebih Umum, Dan Lebih Layak Huni Daripada Bumi Itu Sendiri

diodati – Satu planet 30% lebih besar dari Bumi dan mengorbit bintangnya dalam waktu kurang dari tiga hari. Yang lainnya adalah 70% lebih besar dari Bumi dan mungkin menjadi tuan rumah laut dalam. Kedua planet ekstrasurya ini adalah Bumi super yang lebih masif dari Bumi tetapi lebih kecil dari raksasa es seperti Uranus dan Neptunus. Saya seorang profesor astronomi yang mempelajari inti galaksi, galaksi jauh, astrobiologi, dan planet ekstrasurya. Saya mengikuti dengan cermat pencarian planet-planet yang mungkin menampung kehidupan.

Bumi masih satu-satunya tempat di alam semesta yang diketahui para ilmuwan sebagai rumah bagi kehidupan. Tampaknya logis untuk memfokuskan pencarian kehidupan di Bumi mengkloning planet dengan sifat yang dekat dengan Bumi. Tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa peluang terbaik yang dimiliki para astronom untuk menemukan kehidupan di planet lain kemungkinan besar berada di Bumi super mirip dengan yang ditemukan baru-baru ini.

Umum dan mudah ditemukan

Kebanyakan super-Bumi mengorbit bintang kerdil dingin, yang massanya lebih rendah dan hidup lebih lama dari Matahari. Ada ratusan bintang katai keren untuk setiap bintang seperti Matahari, dan para ilmuwan telah menemukan Bumi super yang mengorbit 40% dari bintang katai dingin yang pernah mereka lihat. Dengan menggunakan angka itu, para astronom memperkirakan bahwa ada puluhan miliar super-Bumi di zona layak huni di mana air cair bisa eksis di Bima Sakti saja. Karena semua kehidupan di Bumi menggunakan air, air dianggap penting untuk kelayakhunian.

Baca Juga : Semua Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Antimateri

Berdasarkan proyeksi saat ini, sekitar sepertiga dari semua planet ekstrasurya adalah Bumi super, menjadikannya jenis planet ekstrasurya yang paling umum di Bima Sakti. Yang terdekat hanya berjarak enam tahun cahaya dari Bumi. Anda bahkan mungkin mengatakan bahwa tata surya kita tidak biasa karena tidak memiliki planet dengan massa antara Bumi dan Neptunus.

Alasan lain mengapa Bumi super adalah target ideal dalam pencarian kehidupan adalah karena mereka lebih mudah dideteksi dan dipelajari daripada planet seukuran Bumi. Ada dua metode yang digunakan para astronom untuk mendeteksi exoplanet. Satu mencari efek gravitasi sebuah planet pada bintang induknya dan yang lain mencari peredupan singkat cahaya bintang saat planet lewat di depannya. Kedua metode deteksi ini lebih mudah dengan planet yang lebih besar.

Bumi Super sangat layak huni

Lebih dari 300 tahun yang lalu, filsuf Jerman Gottfried Wilhelm Leibniz berpendapat bahwa Bumi adalah “dunia terbaik dari semua kemungkinan dunia.” Argumen Leibniz dimaksudkan untuk menjawab pertanyaan mengapa kejahatan itu ada, tetapi ahli astrobiologi modern telah mengeksplorasi pertanyaan serupa dengan menanyakan apa yang membuat sebuah planet ramah bagi kehidupan. Ternyata Bumi bukanlah yang terbaik dari semua kemungkinan dunia.

Karena aktivitas tektonik Bumi dan perubahan kecerahan Matahari, iklim telah berubah dari waktu ke waktu dari panas mendidih ke seluruh planet, sangat dingin. Bumi tidak dapat dihuni oleh manusia dan makhluk lain yang lebih besar selama 4,5 miliar tahun sejarahnya. Simulasi menunjukkan bahwa kelayakhunian Bumi dalam jangka panjang bukanlah hal yang tak terelakkan, tetapi merupakan masalah kebetulan. Manusia benar-benar beruntung masih hidup.

Para peneliti telah membuat daftar atribut yang membuat planet sangat kondusif untuk kehidupan. Planet yang lebih besar lebih cenderung aktif secara geologis, fitur yang menurut para ilmuwan akan mendorong evolusi biologis. Jadi planet yang paling layak huni akan memiliki kira-kira dua kali massa Bumi dan memiliki volume antara 20% dan 30% lebih besar. Itu juga akan memiliki lautan yang cukup dangkal untuk cahaya untuk merangsang kehidupan sampai ke dasar laut dan suhu rata-rata 77 derajat Fahrenheit (25 derajat Celcius). Itu akan memiliki atmosfer yang lebih tebal daripada Bumi yang akan bertindak sebagai selimut isolasi. Akhirnya, planet seperti itu akan mengorbit bintang yang lebih tua dari Matahari untuk memberi kehidupan lebih lama untuk berkembang, dan akan memiliki medan magnet yang kuat yang melindungi dari radiasi kosmik. Para ilmuwan berpikir bahwa gabungan atribut-atribut ini akan membuat sebuah planet menjadi sangat layak huni.

Menurut definisi, Bumi super memiliki banyak atribut planet super layak huni. Sampai saat ini, para astronom telah menemukan dua lusin exoplanet super-Bumi yang, jika bukan yang terbaik dari semua kemungkinan dunia, secara teoritis lebih layak huni daripada Bumi.

Baru-baru ini, ada tambahan menarik untuk inventaris planet layak huni. Para astronom telah mulai menemukan exoplanet yang telah dikeluarkan dari sistem bintang mereka, dan mungkin ada miliaran dari mereka yang berkeliaran di Bima Sakti. Jika super-Bumi dikeluarkan dari sistem bintangnya dan memiliki atmosfer padat dan permukaan berair, ia dapat mempertahankan kehidupan selama puluhan miliar tahun, jauh lebih lama daripada kehidupan di Bumi yang dapat bertahan sebelum Matahari mati.

Mendeteksi kehidupan di super-Bumi

Untuk mendeteksi kehidupan di exoplanet yang jauh, para astronom akan mencari biosignatures, produk sampingan dari biologi yang dapat dideteksi di atmosfer planet. Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA dirancang sebelum para astronom menemukan planet ekstrasurya, sehingga teleskop tidak dioptimalkan untuk penelitian planet ekstrasurya. Tetapi ia mampu melakukan beberapa ilmu ini dan dijadwalkan untuk menargetkan dua super-Bumi yang berpotensi layak huni di tahun pertama operasinya. Satu set Bumi super lainnya dengan lautan besar yang ditemukan dalam beberapa tahun terakhir, serta planet-planet yang ditemukan musim panas ini, juga merupakan target yang menarik bagi James Webb.

Tetapi peluang terbaik untuk menemukan tanda-tanda kehidupan di atmosfer planet ekstrasurya akan datang dengan teleskop raksasa berbasis darat generasi berikutnya: Teleskop Sangat Besar 39 meter, Teleskop Tiga Puluh Meter, dan Teleskop Magellan Raksasa 24,5 meter. Semua teleskop ini sedang dibangun dan akan mulai mengumpulkan data pada akhir dekade ini.

Para astronom tahu bahwa bahan-bahan untuk kehidupan ada di luar sana, tetapi layak huni bukan berarti dihuni. Sampai peneliti menemukan bukti kehidupan di tempat lain, ada kemungkinan bahwa kehidupan di Bumi adalah kecelakaan yang unik. Meskipun ada banyak alasan mengapa dunia yang layak huni tidak memiliki tanda-tanda kehidupan, jika, selama beberapa tahun mendatang, para astronom melihat Bumi super yang sangat layak huni ini dan tidak menemukan apa pun, umat manusia mungkin terpaksa menyimpulkan bahwa alam semesta adalah tempat yang sepi.