Menu Close

Mari Kita Bahas Lebih lanjut Tentang Bintang Fomalhaut

Mari Kita Bahas Lebih lanjut Tentang Bintang Fomalhaut – Fomalhaut penunjukan Alpha Piscis Austrini ( α Piscis Austrini , disingkat Alpha PsA , α PsA ) adalah bintang paling terang di konstelasi dari Piscis Austrinus , “Selatan ikan”, dan salah satu bintang paling terang di langit . Ini adalah kelas A bintang di deret utama sekitar 25 tahun cahaya (7,7 pc ) dari Sunseperti yang diukur oleh satelit astrometri Hipparcos.

Mari Kita Bahas Lebih lanjut Tentang Bintang Fomalhaut

diodati.org – Sejak tahun 1943, spektrum bintang ini telah menjadi salah satu titik jangkar yang stabil di mana bintang-bintang lain diklasifikasikan. Bintang ini diklasifikasikan sebagai bintang mirip Vega yang memancarkan radiasi inframerah berlebih , menunjukkan bahwa ia dikelilingi oleh piringan bintang . Fomalhaut, K-jenis utama-urutan bintang TW Piscis Austrini , dan M-jenis , red dwarf star LP 876-10 merupakan sistem tiga, meskipun para sahabat dipisahkan oleh sekitar 8 derajat.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Bintang Katai Coklat

Fomalhaut adalah sistem bintang pertama dengan kandidat planet ekstrasurya (ditunjuk Fomalhaut b , kemudian dinamai Dagon) yang dicitrakan pada panjang gelombang tampak. Analisis data yang ada dan data baru menunjukkan Fomalhaut b bukanlah sebuah planet, melainkan piringan debu yang mengembang yang dihasilkan dari tabrakan sebelumnya. Gambar itu dipublikasikan di Science pada November 2008. Fomalhaut adalah bintang paling terang ketiga (dilihat dari Bumi) yang diketahui memiliki sistem planet, setelah Matahari dan Pollux .

Nomenklatur

Piscis Austrini ( Latinised ke Alpha Piscis Austrini ) adalah sebutan Bayer sistem . Ini juga menyandang sebutan Flamsteed dari 24 Piscis Austrini . Astronom klasik Ptolemy memasukkannya ke dalam Aquarius , serta Piscis Austrinus. Pada tahun 1600-an Johann Bayer dengan kuat menanamnya di posisi utama Piscis Austrinus. Mengikuti Ptolemy, John Flamsteed pada tahun 1725 juga menandainya dengan 79 Aquarii .

Penunjukan saat ini mencerminkan konsensus modern pada keputusan Bayer, bahwa bintang tersebut termasuk dalam Piscis Austrinus. Di bawah aturan penamaan objek dalam sistem bintang ganda, tiga komponen – Fomalhaut, TW Piscis Austrini dan LP 876-10 – masing-masing diberi nama A, B dan C. Pada penemuannya, planet ini diberi nama Fomalhaut b.

Nama tradisional bintang ini berasal dari Fom al-Haut dari bahasa Arab ilmiah الحوت fam al-ḥūt (al-janūbī) “mulut Ikan [Selatan]” (harfiah, “mulut paus”), terjemahan dari cara Ptolemy berlabel itu. Pada tahun ke-2016, Persatuan untuk Astronomi Internasional yang mengorganisir Kelompok Kerja Nama Bintang (WGSN) untuk bisa membuat sebuah katalog dan juga standarisasi nama yang tepat untuk bintang. Buletin pertama WGSN Juli 2016 menyertakan tabel dari dua kelompok nama pertama yang disetujui oleh WGSN, yang menyertakan nama Fomalhaut untuk bintang ini.

Pada Juli 2014, International Astronomical Union (IAU) meluncurkan NameExoWorlds , sebuah proses untuk memberikan nama yang tepat untuk exoplanet tertentu. Prosesnya melibatkan pencalonan publik dan pemungutan suara untuk nama-nama baru.

Pada bulan Desember 2015, IAU mengumumkan nama pemenangnya adalah Dagon untuk planet ini. Nama pemenang diusulkan oleh Todd Vaccaro dan diteruskan oleh St Cloud State University Planetarium of St Cloud, Minnesota , Amerika Serikat , ke IAU untuk dipertimbangkan. Dagon adalah dewa Semit , sering digambarkan sebagai setengah manusia, setengah ikan.

Fomalhaut A

Cincin debu di sekitar Fomalhaut dari Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA) Pada deklinasi 29,6°, Fomalhaut terletak di selatan ekuator langit , dan karenanya paling baik dilihat dari belahan bumi selatan . Namun, deklinasi selatannya tidak sebesar bintang-bintang seperti Acrux , Alpha Centauri dan Canopus , yang berarti bahwa, tidak seperti mereka, Fomalhaut juga terlihat dari sebagian besar Belahan Bumi Utara , yang paling baik dilihat di musim gugur. Deklinasinya lebih besar dari Sirius dan mirip dengan Antares.

Pada 40 ° LU, Fomalhaut naik di atas cakrawala selama delapan jam dan hanya mencapai 20 ° di atas cakrawala, sementara Capella, yang naik kira-kira pada waktu yang sama, akan tetap berada di atas cakrawala selama dua puluh jam. Fomalhaut dapat ditemukan di garis lintang utara dengan fakta bahwa sisi barat (kanan) Alun – alun Pegasus menunjuk ke sana. Melanjutkan garis dari Beta ke Alpha Pegasi menuju ufuk selatan, Fomalhaut berada sekitar 45˚ selatan Alpha Pegasi, tanpa bintang terang di antaranya.

Properti

Fomalhaut adalah bintang muda, selama bertahun-tahun diperkirakan hanya berusia 100 hingga 300 juta tahun, dengan potensi umur satu miliar tahun. Sebuah studi tahun 2012 memberikan usia yang sedikit lebih tinggi440 ± 40 juta tahun. Suhu permukaan bintang ini sekitar 8.590 K (8.320 °C ). Massa Fomalhaut sekitar 1,92 kali Matahari , luminositasnya sekitar 16,6 kali lebih besar, dan diameternya kira-kira 1,84 kali lebih besar.

Fomalhaut sedikit kekurangan logam dibandingkan dengan Matahari, yang berarti terdiri dari persentase yang lebih kecil dari unsur-unsur selain hidrogen dan helium. metallicity biasanya ditentukan dengan mengukur kelimpahan besi di fotosfer relatif terhadap kelimpahan hidrogen. Sebuah studi spektroskopi 1997 mengukur nilai yang setara dengan 93% dari kelimpahan besi Matahari.

Sebuah studi tahun 1997 kedua menyimpulkan nilai 78%, dengan mengasumsikan Fomalhaut memiliki metallicity yang sama dengan bintang tetangga TW Piscis Austrini , yang sejak itu telah diperdebatkan sebagai pendamping fisik. Pada tahun 2004, model evolusi bintang dari Fomalhaut menghasilkan metallicity dari 79%. Akhirnya, pada tahun 2008, pengukuran spektroskopi memberikan nilai yang jauh lebih rendah dari 46%.

Fomalhaut telah diklaim sebagai salah satu dari sekitar 16 bintang milik Castor Moving Group . Ini adalah asosiasi bintang yang berbagi gerakan yang sama melalui ruang angkasa, dan telah diklaim terkait secara fisik. Anggota lain dari grup ini termasuk Castor dan Vega . Kelompok yang bergerak memiliki perkiraan usia200 ± 100 juta tahun dan berasal dari lokasi yang sama.

Pekerjaan yang lebih baru telah menemukan bahwa konon anggota Castor Moving Group tampaknya tidak hanya memiliki rentang usia yang luas, tetapi kecepatan mereka terlalu berbeda untuk mungkin dikaitkan satu sama lain di masa lalu yang jauh. Oleh karena itu, “keanggotaan” ke grup dinamis ini tidak ada hubungannya dengan usia sistem Fomalhaut.

Disk puing dan planet yang dicurigai

Fomalhaut dikelilingi oleh beberapa piringan puing. Disk bagian dalam adalah disk abu berbutir kecil karbon tinggi (10–300 nm), mengelompok pada 0,1 AU dari bintang. Berikutnya adalah piringan partikel yang lebih besar, dengan tepi bagian dalam 0,4-1 AU bintang. Disk terdalam belum dapat dijelaskan.

Disk terluar berada pada jarak radial 133 AU (1,99 × 10 10 km; 1,24 × 10 10 mi), dalam bentuk toroidal dengan tepi bagian dalam yang sangat tajam, semuanya miring 24 derajat dari tepi ke atas. Debu tersebar di sabuk dengan lebar sekitar 25 AU. Pusat geometris piringan diimbangi sekitar 15 AU (2,2 × 10 9 km; 1,4 × 10 9 mi) dari Fomalhaut.

Piringan ini kadang-kadang disebut sebagai ” Sabuk Kuiper Fomalhaut “. Cakram berdebu Fomalhaut diyakini sebagai protoplanet ,dan memancarkanradiasi inframerah yang cukup besar. Pengukuran rotasi Fomalhaut menunjukkan bahwa piringan terletak di bidang ekuator bintang, seperti yang diharapkan dari teori pembentukan bintang dan planet.

Pada 13 November 2008, para astronom mengumumkan sebuah objek, yang mereka anggap sebagai planet ekstrasurya , yang mengorbit tepat di dalam cincin puing luar. Ini adalah objek orbit luar surya pertama yang terlihat dengan cahaya tampak, ditangkap oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble .

Keberadaan planet sebelumnya telah diduga dari tepi bagian dalam elips yang tajam dari piringan itu. Massa planet, Fomalhaut b , diperkirakan kurang dari tiga kali massa Jupiter , dan setidaknya massa Neptunus. Ada indikasi bahwa orbitnya tidak apsidalsejajar dengan piringan debu, yang mungkin menunjukkan bahwa planet tambahan mungkin bertanggung jawab atas struktur piringan debu.

Namun, gambar M-band yang diambil dari MMT Observatory memberikan batasan kuat pada keberadaan raksasa gas dalam jarak 40 AU dari bintang, dan pencitraan Spitzer Space Telescope menunjukkan bahwa objek Fomalhaut b lebih mungkin menjadi awan debu. Pada tahun 2012, dua studi independen menegaskan bahwa Fomalhaut b memang ada, tetapi diselimuti oleh puing-puing, sehingga mungkin akumulasi puing-puing yang terikat secara gravitasi daripada seluruh planet.

Gambar Herschel Space Observatory dari Fomalhaut mengungkapkan bahwa sejumlah besar debu halus berukuran mikrometer hadir di sabuk debu luar. Karena debu seperti itu diperkirakan akan dihembuskan keluar dari sistem oleh tekanan radiasi bintang pada skala waktu yang singkat, kehadirannya menunjukkan pengisian ulang yang konstan oleh tabrakan planetesimal. Morfologi halus butiran menunjukkan asal komet. Tingkat tabrakan diperkirakan sekitar 2.000 kilometer berukuran komet per hari.

Pengamatan cincin debu luar bintang oleh Atacama Large Millimeter Array menunjukkan keberadaan dua planet dalam sistem, tidak satu pun pada radius orbit yang diusulkan untuk Fomalhaut b yang ditemukan HST. Jika ada planet tambahan dari 4 hingga 10 SA, mereka harus berada di bawah 20 M J ; jika dari 2,5 ke luar, maka 30 M.

Fomalhaut B (TW Piscis Austrini)

Fomalhaut membentuk bintang biner dengan K4-jenis bintang TW Piscis Austrini (TW PsA), yang terletak 0,28 parsec (0,91 tahun cahaya) dari Fomalhaut, dan kecepatan ruang yang setuju dengan yang Fomalhaut dalam0,1 ± 0,5 km/s , konsisten dengan menjadi pendamping terikat. Perkiraan usia terbaru untuk TW PsA (400 ± 70 juta tahun ) sangat sesuai dengan usia isokronal untuk Fomalhaut (450 ± 40 juta tahun ), lebih lanjut memperdebatkan kedua bintang tersebut membentuk biner fisik.

Penunjukan TW Piscis Austrini adalah tata nama astronomi untuk sebuah bintang variabel . Fomalhaut B adalah bintang suar dari jenis yang dikenal sebagai variabel BY Draconis . Ini sedikit bervariasi dalam magnitudo tampak , mulai dari 6,44 hingga 6,49 selama periode 10,3 hari. Meskipun lebih kecil dari Matahari , itu relatif besar untuk bintang suar. Sebagian besar bintang suar adalah katai tipe-M merah .

Pada 2019, tim peneliti yang menganalisis astrometri, pengukuran kecepatan radial, dan gambar Fomalhaut B menyarankan keberadaan planet yang mengorbit bintang dengan massa 1.2+0,7 0,6Massa Yupiter, dan periode orbit yang tidak jelas dengan perkiraan sekitar 25 tahun.