Menu Close

Mengulas Lebih Jauh Tentang Epsilon Eridani

Mengulas Lebih Jauh Tentang Epsilon Eridani – Epsilon Eridani, secara resmi bernama Ran , adalah bintang di selatan konstelasi dari Eridanus , pada deklinasi dari 9,46 ° selatan ekuator langit . Hal ini memungkinkan untuk terlihat dari sebagian besar permukaan bumi. Pada jarak 10,5 tahun cahaya (3,2 parsecs ) dari Matahari , ia memiliki magnitudo 3,73. Ini adalah bintang atau sistem bintang individu terdekat ketiga yang terlihat dengan mata telanjang.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Epsilon Eridani

diodati.org – Bintang tersebut diperkirakan berusia kurang dari satu miliar tahun. Karena relatif muda, Epsilon Eridani memiliki tingkat aktivitas magnetik yang lebih tinggi daripada Matahari saat ini, dengan angin bintang 30 kali lebih kuat. Its rotasi periode adalah 11,2 hari di khatulistiwa. Epsilon Eridani lebih kecil dan kurang masif dari Matahari, dan memiliki tingkat elemen yang relatif lebih rendah yang lebih berat daripada helium .

Baca Juga : Canopus Merupakan Bintang Paling Terang Di Selatan Konstelasi

Ini adalah bintang utama-urutan dari kelas spektral K2, yang berarti bahwa energi yang dihasilkan pada inti melalui fusi nuklir dari hidrogen dipancarkan dari permukaan pada suhu sekitar 5.000 K (8.500 °F ), memberikan warna oranye.

The Bayer ε Eridani (Latinised sebagai Epsilon Eridani) didirikan pada tahun 1603 oleh Johann Bayer . Ini mungkin anggota dari Ursa Major Moving Group dari bintang-bintang yang berbagi gerakan serupa melalui Bima Sakti , menyiratkan bahwa bintang-bintang ini memiliki asal usul yang sama dalam sebuah cluster terbuka . Tetangga terdekatnya, sistem bintang biner Luyten 726-8 , akan bertemu dekat dengan Epsilon Eridani dalam waktu sekitar 31.500 tahun ketika mereka akan dipisahkan sekitar 0,93 ly (0,29 pc).

Gerakan Epsilon Eridani di sepanjang garis pandang ke Bumi, yang dikenal sebagai kecepatan radial , telah diamati secara teratur selama lebih dari dua puluh tahun. Perubahan periodik dalam nilainya menghasilkan bukti adanya planet raksasa yang mengorbit bintang, menjadikannya salah satu sistem bintang terdekat dengan calon exoplanet . Penemuan planet ini kontroversial karena jumlah kebisingan latar belakang dalam data kecepatan radial, terutama pada pengamatan awal, tetapi banyak astronom sekarang menganggap planet ini sebagai dikonfirmasi. Pada tahun 2016 diberi nama alternatif AEgir.

Sistem Epsilon Eridani juga mencakup dua sabuk asteroid berbatu : sekitar 3 AU dan 20 AU dari bintang. Struktur orbit dapat dipertahankan oleh planet kedua hipotetis, yang jika dikonfirmasi adalah Epsilon Eridani c. Epsilon Eridani menjadi tuan rumah disk puing – puing luar yang luas dari sisa-sisa planetesimal yang tersisa dari formasi sistem.

Sebagai salah satu bintang mirip Matahari terdekat dengan sebuah planet, Epsilon Eridani telah menjadi target beberapa pengamatan dalam pencarian kecerdasan ekstraterestrial . Epsilon Eridani muncul dalam cerita fiksi ilmiah dan telah diusulkan sebagai tujuan perjalanan antarbintang. Dari Epsilon Eridani, Matahari akan muncul sebagai bintang 2,4 magnitudo di Serpens.

Nomenklatur

Eridani , dalam bahasa Latin menjadi Epsilon Eridani , adalah sebutan Bayer untuk bintang tersebut . Meskipun menjadi bintang yang relatif terang, itu tidak diberi nama yang tepat oleh para astronom awal. Ini memiliki beberapa sebutan katalog lainnya . Setelah penemuannya, planet ini diberi nama Epsilon Eridani b, mengikuti sistem penunjukan biasa untuk planet ekstrasurya .

Planet dan bintang induknya dipilih oleh International Astronomical Union (IAU) sebagai bagian dari kompetisi untuk memberikan nama yang tepat untuk planet ekstrasurya dan bintang induknya, untuk beberapa sistem yang belum memiliki nama yang tepat. Prosesnya melibatkan nominasi oleh kelompok pendidikan dan pemungutan suara publik untuk nama yang diusulkan.

Pada bulan Desember 2015, IAU mengumumkan nama pemenang adalah Ran untuk bintang dan AEgir untuk planet ini. Nama-nama itu telah diajukan oleh murid-murid Kelas 8 di Sekolah Menengah Mountainside di Colbert, Washington, Amerika Serikat. Kedua nama tersebut berasal dari mitologi Nordik : Rán adalah dewi laut dan gir , suaminya, adalah dewa lautan.

Nama-nama pada saat itu tetap tidak resmi, tetapi pada tahun 2016 IAU mengorganisir Kelompok Kerja untuk Nama Bintang (WGSN) untuk membuat katalog dan menstandarisasi nama yang tepat untuk bintang. Dalam buletin pertamanya pada Juli 2016, WGSN secara eksplisit mengakui nama-nama exoplanet dan bintang induknya yang dihasilkan oleh kompetisi tersebut. Epsilon Eridani kini terdaftar sebagai Ran di Katalog Nama Bintang IAU. Belum jelas apakah astronom profesional umumnya akan menggunakan nama baru, atau terus menyebut bintang tersebut sebagai Epsilon Eridani; keduanya sekarang sama-sama valid.

Riwayat pengamatan

Katalogisasi

Epsilon Eridani telah dikenal para astronom setidaknya sejak abad ke-2 M, ketika Claudius Ptolemy (seorang astronom Yunani dari Alexandria , Mesir ) memasukkannya ke dalam katalognya yang berisi lebih dari seribu bintang. Katalog itu diterbitkan sebagai bagian dari risalah astronominya Almagest . Konstelasi Eridanus diberi nama oleh Ptolemy ( Yunani Kuno : Ποταμού , River), dan Epsilon Eridani terdaftar sebagai bintang ketiga belas.

Ptolemy disebut Epsilon Eridani ό τών δ προηγούμενος , Yunani untuk ‘ a sebelumnya dari empat ‘ (di sini δadalah nomor empat). Hal ini mengacu pada sekelompok empat bintang di Eridanus: γ , π , δ dan ε (10-13 dalam daftar Ptolemy). adalah yang paling barat dari ini, dan dengan demikian yang pertama dari empat gerakan harian yang tampak dari langit dari timur ke barat. Sarjana modern dari katalog Ptolemy menunjuk entri sebagai “P 784” (dalam urutan penampilan) dan “Eri 13” . Ptolemy menggambarkan magnitudo bintang sebagai 3.

Epsilon Eridani termasuk dalam beberapa katalog bintang dari abad pertengahan Islam risalah astronomi, yang didasarkan pada katalog Ptolemy: di Al-Sufi ‘s Book of Stars Tetap , yang diterbitkan pada 964, Al-Biruni ‘ s Mas’ud Canon , yang diterbitkan pada tahun 1030, dan Ulugh Beg ‘s Zij-i Sultani , yang diterbitkan dalam estimasi 1437. Al-Sufi besarnya Epsilon Eridani adalah 3. Al-Biruni kutipan besaran dari Ptolemy dan Al-Sufi (untuk Epsilon Eridani dia mengutip nilai 4 untuk kedua Ptolemy dan Al Besaran -Sufi; nilai asli dari kedua besaran ini adalah 3).

Jumlahnya dalam urutan penampilan adalah 786. Ulugh Beg melakukan pengukuran baru koordinat Epsilon Eridani di observatoriumnya di Samarkand , dan mengutip magnitudo dari Al-Sufi (3 untuk Epsilon Eridani). Sebutan modern untuk entrinya dalam katalog Ulugh Beg adalah “U 781” dan “Eri 13” (yang terakhir sama dengan penunjukan katalog Ptolemy).

Pada tahun 1598 Epsilon Eridani dimasukkan dalam katalog bintang Tycho Brahe , diterbitkan kembali pada tahun 1627 oleh Johannes Kepler sebagai bagian dari Tabel Rudolphine- nya . Katalog ini didasarkan pada pengamatan Tycho Brahe pada tahun 1577–1597, termasuk pengamatan di pulau Hven di observatoriumnya di Uraniborg dan Stjerneborg . Nomor urut Epsilon Eridani di konstelasi Eridanus adalah 10, dan diberi nama Quae omnes quatuor antecedit , bahasa Latin untuk ‘yang mendahului keempatnya’; artinya sama dengan uraian Ptolemy. Brahe menetapkan magnitudonya 3.

Penunjukan Bayer Epsilon Eridani didirikan pada 1603 sebagai bagian dari Uranometria , katalog bintang yang diproduksi oleh kartografer langit Jerman Johann Bayer . Katalognya menugaskan huruf-huruf dari alfabet Yunani ke kelompok bintang yang termasuk dalam kelas magnitudo visual yang sama di setiap konstelasi, dimulai dengan alfa (α) untuk bintang di kelas paling terang.

Bayer tidak berusaha untuk mengatur bintang dengan kecerahan relatif dalam setiap kelas. Jadi, meskipun Epsilon adalah huruf kelima dalam alfabet Yunani, bintangnya adalah yang paling terang kesepuluh di Eridanus . Selain huruf , Bayer telah memberinya nomor 13 (sama dengan nomor katalog Ptolemy, seperti banyak nomor Bayer) dan menggambarkannya sebagai Decima septima , bahasa Latin untuk ‘ketujuh belas’. Bayer menetapkan Epsilon Eridani magnitudo 3.

Pada 1690 Epsilon Eridani dimasukkan dalam katalog bintang Johannes Hevelius . Nomor urutnya di konstelasi Eridanus adalah 14, penunjukannya adalah Tertia ( yang ketiga ), dan diberi magnitudo 3 atau 4 (sumber berbeda). Katalog bintang astronom Inggris John Flamsteed , diterbitkan pada tahun 1712, memberi Epsilon Eridani penunjukan Flamsteed dari 18 Eridani, karena itu adalah bintang katalog kedelapan belas di konstelasi Eridanus berdasarkan urutan kenaikan ke kanan . Pada tahun 1818 Epsilon Eridani dimasukkan dalam katalog Friedrich Bessel , berdasarkanPengamatan James Bradley dari 1750-1762, dan pada magnitudo 4.

Itu juga muncul dalam katalog Nicolas Louis de Lacaille dari 398 bintang utama, yang versi 307 bintangnya diterbitkan pada 1755 di Ephémérides des Mouvemens Célestes, tuangkan dix années, 1755–1765 , dan versi lengkapnya diterbitkan pada 1757 di Astronomiæ Fundamenta , Paris . Dalam edisi 1831 oleh Francis Baily , Epsilon Eridani memiliki nomor 50. Lacaille menetapkannya dengan magnitudo 3.

Pada tahun 1801 Epsilon Eridani dimasukkan dalam Histoire Céleste Française , katalog Joseph Jérôme Lefrançois de Lalande tentang sekitar 50.000 bintang, berdasarkan pengamatannya pada tahun 1791–1800, di mana pengamatan disusun dalam urutan waktu. Ini berisi tiga pengamatan Epsilon Eridani.

Pada tahun 1847, edisi baru katalog Lalande diterbitkan oleh Francis Baily, yang berisi sebagian besar pengamatannya, di mana bintang-bintang diberi nomor dalam urutan kenaikan ke kanan . Karena setiap pengamatan setiap bintang diberi nomor dan Epsilon Eridani diamati tiga kali, ia mendapat tiga nomor: 6581, 6582 dan 6583. (Hari ini nomor dari katalog ini digunakan dengan awalan “Lalande”, atau “Lal”) Lalande menetapkan Epsilon Eridani magnitudo 3.

Juga pada tahun 1801 itu termasuk dalam katalog Johann Bode , di mana sekitar 17.000 bintang dikelompokkan menjadi 102 rasi bintang dan diberi nomor (Epsilon Eridani mendapat nomor 159 di konstelasi Eridanus). Katalog Bode didasarkan pada pengamatan berbagai astronom, termasuk Bode sendiri, tetapi kebanyakan pada Lalande dan Lacaille (untuk langit selatan). Bode menetapkan Epsilon Eridani magnitudo 3.

Pada tahun 1814 Giuseppe Piazzimenerbitkan edisi kedua dari katalog bintangnya (edisi pertamanya diterbitkan pada tahun 1803), berdasarkan pengamatan selama 1792–1813, di mana lebih dari 7000 bintang dikelompokkan menjadi 24 jam (0–23). Epsilon Eridani adalah nomor 89 dalam jam 3. Piazzi menetapkan besarnya 4. Pada tahun 1918 Epsilon Eridani muncul di Katalog Henry Draper dengan penunjukan HD 22049 dan klasifikasi spektral awal K0.

Deteksi kedekatan

Berdasarkan pengamatan antara 1800 dan 1880, Epsilon Eridani ditemukan memiliki gerak sendiri yang besar melintasi bola langit , yang diperkirakan tiga detik busur per tahun ( kecepatan sudut ). Gerakan ini menyiratkan bahwa ia relatif dekat dengan Matahari, menjadikannya bintang yang menarik untuk tujuan pengukuran paralaks bintang . Proses ini melibatkan perekaman posisi Epsilon Eridani saat Bumi bergerak mengelilingi Matahari, yang memungkinkan jarak bintang diperkirakan.

Dari tahun 1881 hingga 1883, astronom Amerika William L. Elkin menggunakan heliometer diRoyal Observatory di Tanjung Harapan , Afrika Selatan, membandingkan posisi Epsilon Eridani dengan dua bintang di dekatnya. Dari pengamatan ini, paralaks 0,14 ± 0,02 detik busur dihitung. Pada tahun 1917, pengamat telah menyempurnakan perkiraan paralaks mereka menjadi 0,317 detik busur. Nilai modern 0,3109 detik busur setara dengan jarak sekitar 10,50 tahun cahaya (3,22 pc).

Potensi kelayakhunian

Epsilon Eridani menjadi target program pencarian planet karena memiliki sifat yang memungkinkan terbentuknya planet mirip Bumi. Meskipun sistem ini tidak dipilih sebagai kandidat utama untuk Pencari Planet Terestrial yang sekarang dibatalkan , itu adalah bintang target untuk Misi Interferometri Antariksa yang diusulkan NASA untuk mencari planet seukuran Bumi. Kedekatannya, sifat mirip Matahari, dan dugaan planet Epsilon Eridani juga menjadikannya subjek berbagai penelitian tentang apakah penyelidikan antarbintang dapat dikirim ke Epsilon Eridani.

Jari-jari orbit di mana fluks bintang dari Epsilon Eridani cocok dengan konstanta matahari —di mana emisinya cocok dengan keluaran Matahari pada jarak orbit Bumi—adalah 0,61 unit astronomi (AU). Itu berada dalam zona layak huni maksimum dari planet mirip Bumi yang mengorbit Epsilon Eridani, yang saat ini membentang dari sekitar 0,5 hingga 1,0 AU.

Seiring bertambahnya usia Epsilon Eridani selama periode 20 miliar tahun, luminositas bersih akan meningkat, menyebabkan zona ini perlahan meluas ke luar hingga sekitar 0,6-1,4 AU. Kehadiran planet besar dengan orbit sangat elips di dekat zona layak huni Epsilon Eridani mengurangi kemungkinan planet terestrialmemiliki orbit yang stabil di dalam zona layak huni.

Bintang muda seperti Epsilon Eridani dapat menghasilkan radiasi ultraviolet dalam jumlah besar yang mungkin berbahaya bagi kehidupan, tetapi di sisi lain ia adalah bintang yang lebih dingin daripada Matahari kita sehingga pada awalnya menghasilkan radiasi ultraviolet yang lebih sedikit.

Jari-jari orbit di mana fluks UV cocok dengan yang di Bumi awal terletak di bawah 0,5 AU. Karena itu sebenarnya sedikit lebih dekat ke bintang daripada zona layak huni, ini membuat beberapa peneliti menyimpulkan bahwa tidak ada cukup energi dari radiasi ultraviolet yang mencapai zona layak huni bagi kehidupan untuk memulai di sekitar Epsilon Eridani muda.