Menu Close

Mengenal Objek Astronomi Yang Ada Diangkasa

www.diodati.orgMengenal Objek Astronomi Yang Ada Diangkasa. Benda astronomi atau benda langit adalah benda atau struktur fisik yang ada di alam semesta yang dapat diamati, seperti benda langit, satelit, bintang, nebula, galaksi, asteroid, meteoroid, sistem planet, komet, debu ruang angkasa, gugus galaksi, lubang hitam, Super aneh dll.

Planet

Planet adalah benda langit dengan ciri-ciri sebagai berikut:

*Orbit di sekitar bintang atau sisa-sisa bintang;
*Memiliki massa yang cukup untuk memiliki gravitasinya sendiri untuk mengatasi tekanan benda kaku tersebut, sehingga benda langit tersebut memiliki bentuk kesetimbangan hidrostatis (hampir bulat);
Tidak cukup besar untuk menyebabkan fusi termonuklir dari inti di deuteron; dan,
“Membersihkan lingkungan” di area sekitar orbitnya (membersihkan tetangga; membersihkan orbit sehingga objek selain satelit itu sendiri cukup besar)
Diameternya lebih dari 800 kilometer

Terdapat 8 planet di tata surya yaitu Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus dan Neptunus.

Satu hal yang harus kita ingat adalah sejak 24 Agustus 2006, Pluto bukan lagi sebuah planet. Pertemuan International Astronomical Union (IAU) ke-26 yang diadakan di Praha, Republik Ceko dari 24 Agustus hingga 25 Agustus 2006 menunjukkan bahwa Pluto telah dikecualikan. Ini adalah daftar tata surya kita karena orbit Pluto dan planet Neptunus. orbit berpotongan.

Baca Juga: Apa Itu Astronomi sinar gamma

Oleh karena itu, Pluto terkadang lebih dekat ke matahari daripada Matahari Neptunus mengelilingi matahari. Dan juga karena letaknya yang sangat dekat dengan satelit Charon. Pluto sekarang menjadi planet kerdil.

Baru-baru ini, para astronom menunjukkan bahwa beberapa planet di Bima Sakti memiliki karakteristik yang sama dengan Bumi, kecuali ukurannya dua kali lipat Bumi. Planet ini bernama Gliese 581g atau biasa dikenal dengan Super Planet Earth. Adapun planet-planet yang mengorbit matahari melebihi delapan planet tersebut. Namun karena namanya tidak diketahui, maka planet tersebut dinamakan Planet X. Banyak orang yang sering menyebut Venus sebagai Bintang Kejora atau Bintang Kejora, namun nama tersebut tidak sepenuhnya benar karena Venus bukanlah sebuah bintang, melainkan sebuah planet.

satelit

Satelit mengacu pada objek yang mengorbit objek lain dengan periode revolusi dan rotasi tertentu. Ada dua jenis satelit yaitu satelit alam dan satelit buatan. Sisa artikel ini akan berhubungan dengan satelit buatan.

sejarah

Satelit buatan pertama adalah satelit buatan Sputnik 1, diluncurkan oleh Uni Soviet pada tanggal 4 Oktober 1957, dan program satelit buatan Rusia diluncurkan. Sergei Korolev adalah pemimpin desain, dan Kyrie Kerim Kerimov menjabat sebagai asisten. Peluncuran ini memicu perlombaan antariksa antara Uni Soviet dan Amerika.

Sputnik 1 membantu mengidentifikasi kepadatan atmosfer bagian atas dengan mengukur perubahan pada orbit tingkat atas dan memberikan data tentang distribusi sinyal radio di ionosfer. Karena satelit penuh dengan menggunakaknn sebuah nitrogen yang bertekanan sangat tinggi, Sputnik 1 ini juga memberikan kesempatan pertama untuk deteksi meteorit, karena kehilangan tekanan internal yang disebabkan oleh penetrasi seperti logam dapat dilihat melalui data suhu yang diluncurkan ke bumi.

Sputnik 2 diluncurkan pada 3 November 1957, membawa awak pertama yang masih hidup ke orbit, seekor anjing bernama Laika.

Pada Mei 1946, Project Rand merilis desain awal dari eksperimen pesawat luar angkasa dalam skala global, dan menunjukkan: “Kendaraan satelit yang dilengkapi dengan instrumen yang tepat diharapkan menjadi alat ilmiah mutakhir abad ke-20.” Sejak 1946 , Amerika Serikat telah mempertimbangkan untuk meluncurkan satelit yang mengorbit yang dipimpin oleh Administrasi Penerbangan Angkatan Laut AS. Program RAND Angkatan Udara AS akhirnya mengeluarkan laporan di atas, namun tidak membantah bahwa satelit tersebut berpotensi sebagai senjata militer. Namun, mereka menganggapnya sebagai alat sains, politik, dan propaganda. Pada tahun 1954, Menteri Pertahanan berkata: “Saya tidak tahu bahwa Amerika Serikat memiliki program satelit.”

Pada 29 Juli 1955, Gedung Putih mengumumkan bahwa Amerika Serikat bersedia meluncurkan satelit pada musim semi 1958. Ini disebut “Proyek Perintis”. Pada 31 Juli, Uni Soviet mengumumkan akan meluncurkan satelit pada musim gugur 1957.

Di bawah tekanan American Rocket Society, National Science Foundation, dan International Geophysical Year, minat terhadap angkatan bersenjata meningkat. Pada awal 1955, Angkatan Udara dan Angkatan Laut AS mempelajari proyek pengorbit yang diluncurkan menggunakan Jupiter Probe C. satelit. Proyek ini sukses, dan Explorer 1 menjadi satelit AS pertama pada 31 Januari 1958.

Pada bulan Juni 1961, tiga setengah tahun setelah peluncuran Sputnik 1, Angkatan Udara A.S. menggunakan fasilitas Jaringan Pengawasan Luar Angkasa A.S. untuk membuat katalog total 115 satelit ini yang akan mengorbit pada bumi. Satelit yang hasil dari buatan tangan manusia yang terbesar yang saat ini mengorbit bumi adalah Stasiun Luar Angkasa Internasional.

bintang

Bintang adalah benda bercahaya. Ada dua macam bintang, bintang semu dan bintang nyata. Bintang semu adalah bintang yang tidak menghasilkan cahayanya sendiri tetapi memantulkan cahaya yang diterima dari bintang lain. Bintang nyata adalah bintang yang menghasilkan cahayanya sendiri. Biasanya, nama bintang adalah benda luar angkasa yang menghasilkan cahayanya sendiri (bintang nyata).

Akibat proses pembakaran gas di dalam bintang tersebut, bintang dapat memancarkan cahayanya sendiri. Bintang terdekat ke Bumi adalah bintang Proxima Centauri pada jarak 4,5 tahun cahaya dan jarak 150 juta kilometer dari matahari.

nebula

Nebula adalah awan antarbintang yang terdiri dari debu, gas, dan plasma. Awalnya, nebula adalah nama umum untuk semua objek astronomi yang diperluas (termasuk galaksi di luar Bima Sakti) (masih ada beberapa contoh penggunaan kuno; misalnya, Galaksi Andromeda kadang-kadang disebut sebagai Nebula Andromeda, dan sebelum Edwin Hubble ditemukan galaksi). Nebula sering disebut tempat lahir galaksi dan bintang. Contoh nebula adalah Nebula Elang dan Nebula Omega.

pembentukan

Nebula terdiri dari berbagai hal (mereka juga memiliki tipe yang berbeda). Sebagian besar nebula terbentuk sebagai nebula emisi. Nebula emisi yang mengandung gas terionisasi disebut daerah H II. Nebula semacam itu terbentuk ketika bintang yang baru terbentuk mengionisasi gas di sekitarnya dan membentuk nebula emisi.Contoh daerah H II adalah Nebula Orion dan NGC 604.

Supernova dan ledakan bintang baru juga membentuk nebula. Nebula yang dibentuk oleh supernova disebut sisa-sisa supernova. Contoh sisa supernova adalah Nebula Kepiting. Nebula yang dibentuk oleh bintang baru disebut Nova Remnant. Contoh sisa-sisa Nova Persei adalah GK Persei (atau biasa dikenal dengan “Nova Persei 1901”).

Nebula juga biasanya terbentuk oleh bintang katai matahari dan bintang lainnya saat matahari mati. Nebula ini sering disebut nebula planet. Nebula ini akan terbentuk saat bintang seperti matahari kehabisan bahan bakar. Hal ini menyebabkan bintang tersebut terus membesar hingga akhirnya meniup angin bintangnya di wilayah yang luas, menyebabkan ia kehilangan massanya. Kemudian, angin bintang ini membentuk nebula planet, dan bintang menjadi katai putih.

Ada struktur awan antarbintang yang dibentuk oleh jet bintang, tetapi biasanya tidak berstatus nebula, tetapi dapat dianggap sebagai nebula. Namanya adalah Objek Herbig-haro. Objek tersebut terbentuk ketika semburan bintang yang baru lahir mengenai materi dingin dan membentuk nebula.

galaksi

Galaksi adalah sistem yang terikat oleh gravitasi, terdiri dari sebuah bintang dan juga dari semua manifestasinya, termasuk pada bintang neutron dan juga pada lubang hitam, medium antar sebuah bintang dari sebuah gas dan juga debu kosmik, dan juga mungkin materi hipotetis yang disebut materi gelap. Kata galaksi berasal dari bahasa Yunani, galaxias, yang artinya seperti susu dan mengacu pada Bima Sakti (Inggris: Milky Way).

Mungkin ada lebih dari 100 miliar (1011) galaksi di alam semesta yang dapat diamati. Di galaksi besar atau raksasa biasanya terdapat 1 triliun bintang dan 3 miliar planet, sedangkan di galaksi kecil biasanya terdapat 10 juta bintang. Kebanyakan galaksi memiliki diameter antara 1.000 dan 100.000 parsec, dan biasanya dipisahkan oleh jarak yang dihitung dalam juta parsec (atau juta parsec). Ruang antar galaksi terisi gas dengan massa jenis kurang dari satu atom per meter kubik. Galaksi terbesar adalah Galaksi Andromeda, dan Bimasakti kita adalah galaksi terbesar kedua.

Perbedaan dari Nebula

Pada abad ke-10, astronom Persia As-Sufi mengamati galaksi Andromeda paling awal dan menggambarkannya sebagai “awan kecil” [29]. As-Sufi menerbitkan temuannya dalam The Book of Fixed Stars pada tahun 964, dan dia juga mengenali Magellanic Cloud yang dapat dilihat dari Yaman, meskipun bukan dari Isfahan. Sampai perjalanan Magellan pada abad ke-16, orang Eropa akan melihat galaksi ini. Simon Marius menemukan kembali Galaksi Andromeda secara terpisah pada tahun 1612.

Ini adalah satu-satunya galaksi yang terlihat dengan mata telanjang di luar Bima Sakti, menjadikannya galaksi pertama yang diamati dari Bumi. Pada tahun 1750, Thomas Wright dalam “Teori Asli atau Hipotesis Baru Alam Semesta” berspekulasi (tapi benar) bahwa Bima Sakti adalah benda bintang yang berputar, dan beberapa nebula yang terlihat di malam hari mungkin adalah Bima Sakti jenis lain.

Pada akhir abad ke-18, Charles Messier menyusun katalog 109 nebula paling terang (benda langit berkabut), dan kemudian William Herschel menyusun katalog yang lebih besar dari 5.000 nebula. Nebula elips dan spiral. Dia juga berhasil membedakan sumber cahaya individu di beberapa nebula.

Pada tahun 1912, Vesto Slipher melakukan studi spektroskopi nebula spiral paling terang untuk menentukan apakah mereka terbuat dari bahan kimia yang diharapkan ada di sistem planet. Namun, Slipper menemukan bahwa nebula spiral memiliki gaya geser merah yang tinggi, yang menunjukkan bahwa mereka bergerak dengan kecepatan yang lebih tinggi daripada kecepatan lepas Bima Sakti. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa galaksi-galaksi ini tidak terikat secara gravitasi oleh Bima Sakti, dan oleh karena itu kecil kemungkinannya untuk menjadi bagian dari Bima Sakti.

Baca Juga: Pengamatan Tentang Penyebab Meteor Jatuh Dan Penyebabnya

Pada 1917, Heber Curtis mengamati bintang baru S Andromedae di “Nebula Andromeda Besar” (dan Galaksi Andromeda (disebut objek Messier M31 pada saat itu) juga sama). Dengan mencari klip foto, dia menemukan 11 bintang baru lainnya. Curtis memperhatikan bahwa novae ini rata-rata 10 kali lipat lebih rendah daripada yang muncul di galaksi kita. Hasilnya, dia bisa menghitung sekitar 150.000 parsec. Dia selalu mendukung apa yang disebut hipotesis “pulau alam semesta”, yang menyatakan bahwa nebula spiral sebenarnya adalah galaksi yang berdiri sendiri.

Pada 1920, apa yang disebut “debat hebat” pecah antara Harlow Shapley dan Heber Curtis tentang sifat Bima Sakti, nebula spiral, dan ukuran alam semesta. Untuk mendukung klaimnya, Andromeda Nebula adalah galaksi alien, dan Curtis menunjukkan bukti garis-garis gelap yang menyerupai awan debu dan pergeseran Doppler yang jelas di Bima Sakti.

Astronom Estonia Ernst Öpik memberikan hasil pengukuran jarak. Argumen ini telah teratasi. Hasil pengukuran jarak tersebut mendukung teori bahwa Nebula Andromeda memang merupakan benda asing yang jauh. Dengan cara tetap menggunakan sebuah teleskop pada 100 inci baru yang ada di Observatorium Mount Wilson, dan juga Edwin Hubble dapat menentukan kalau bagian dari luar nebula spiral ini tertentu adalah kumpulan bintang individu dan juga akan mengidentifikasi dari beberapa versi pada bintang variabel Chepeid, yang akan memungkinkannya untuk memperkirakan jarak dari nebula: Hubble Teleskop menciptakan sistem klasifikasi untuk Bima Sakti pada tahun 1936, yang masih digunakan sampai sekarang.

Asteroid

Asteroid pernah disebut asteroid atau asteroid, yaitu benda yang lebih kecil dari planet tetapi lebih besar dari meteoroid, biasanya berada di bagian dalam tata surya (lebih dalam dari orbit planet Neptunus). Penampakan asteroid berbeda dengan komet. Komet menampilkan koma (“ekor”), sedangkan asteroid tidak.

Meteoroid

Badan meteor adalah benda kecil di tata surya, lebih kecil dari asteroid, tetapi lebih besar dari molekul. Konferensi International Astronomical Union (IX) pada tahun 1961 mendefinisikan meteoroid sebagai berikut: benda padat yang ada / bergerak di ruang antarplanet, yang lebih kecil dari asteroid dan lebih besar dari atom atau molekul. Badan meteor yang memasuki atmosfer bumi disebut meteor. Badan meteor yang mencapai permukaan bumi disebut meteoroid.

Sistem planet

Sistem planet terdiri dari berbagai benda non-bintang, seperti planet, satelit alam, asteroid, meteoroid, komet, dan debu kosmik, yang mengorbit bintang. Matahari dan sistem planetnya (termasuk bumi) disebut tata surya.

komet

Komet adalah benda angkasa elips, parabola, atau hiperbolik yang mengelilingi matahari. Kata “komet” berasal dari bahasa Yunani dan berarti “rambut panjang”. Istilah lain adalah bintang ekor, yang tidak benar karena komet sama sekali bukan bintang. Orang Jawa menyebutnya kubus lintang karena ekornya seperti kubus kering.

Komet terbentuk dari es dan debu. Komet terdiri dari debu dan gas, yang membeku saat menjauh dari matahari [1]. Saat mendekati matahari, beberapa komponen komet menguap membentuk kepala dan ekor gas. Komet juga berputar mengelilingi matahari, jadi mereka terkandung di tata surya. Komet Halley adalah salah satu contoh komet. Komet Halley muncul di Bumi setiap 76 tahun.

Tentang Michele Diodati Seputar Astronomi dan Philosopi - Diodati.org