Menu Close

5 Fenomena Unik Yang Terjadi Di tahun 2021

www.diodati.org5 Fenomena Unik Yang Terjadi Di tahun 2021. Bagi penggemar astronomi, 2021 akan menjadi tahun yang menyenangkan. Pasalnya, mulai Januari hingga Desember, akan ada banyak sekali ruang menakjubkan yang akan terjadi. Inilah 10 fenomena alam yang akan terjadi pada tahun 2021.

1. Hujan meteor kuadran (3-4 Januari)

Fenomena ini dianggap hujan meteor terbaik tahun ini. Hujan meteor kuadran akan mencapai puncaknya dari 3 hingga 4 Januari 2021, menghasilkan sekitar 50 hingga 100 meteor. Sebagian besar meteor ini adalah komet. Meteor kuadran berasal dari asteroid EH1 pada tahun 2003, dan membutuhkan waktu 5,52 tahun untuk mengorbit matahari. Menurut para ahli, fenomena tahun ini akan terjadi di belahan bumi utara, tetapi warga Australia dapat melihatnya sekilas.

Kuadran (QUA) adalah hujan meteor di bulan Januari. Tingkat zenith hour rate (ZHR) hujan ini bisa setinggi dua hujan meteor yang dapat diandalkan lainnya, hujan meteor Perseid pada bulan Agustus dan hujan meteor Gemini pada bulan Desember, tetapi meteor kuadran tidak sesering di tempat lain. Hujan turun dua kali karena intensitas pada puncaknya ini sangat tajam, kadang juga hanya akan berlangsung beberapa jam. Selain itu, meteor masih sangat lemah (magnitudo rata-rata 3-6 mag).

Pengamatan dan Asosiasi

Kecepatan meteorit hanya lebih dari setengah dari puncak delapan jam (dua hari untuk bintang Perseus pada bulan Agustus), yang berarti aliran partikel yang menghasilkan pancuran ini sangat sempit dan tampaknya dihasilkan oleh benda yang mengorbit di 500 tahun terakhir. Peter Jenniskens awalnya menentukan pada tahun 2003 bahwa badan induk kuadran adalah asteroid EH1 pada tahun 2003, yang mungkin terkait dengan komet C / 1490 Y1 yang diamati oleh astronom China, Jepang, dan Korea 500 tahun yang lalu.

Lokasi nosel air mancur berada di tepi utara konstelasi Boötes, tidak jauh dari Biduk. Letaknya di antara ujung gagang Biduk dan persegi panjang berbentuk bintang yang menandai kepala konstelasi Draco. Hujan meteor ini paling baik terlihat di belahan bumi utara, tetapi sebagian dapat dilihat dalam 50 derajat lintang selatan.

Baca Juga: Mengenal Objek Astronomi Yang Ada Diangkasa

Namanya berasal dari Quadrans Muralis, konstelasi yang dibuat oleh astronom Prancis Jérôme Lalande pada tahun 1795, yang sekarang menjadi bagian dari Boötes. Pada awal Januari 1825, Antonio Brucalassi dari Italia mengatakan: “Atmosfer dikelilingi oleh banyak meteor. Benda bercahaya ini disebut meteor. Tampaknya berasal dari Murales Qualandes. Memancarkan dari tubuh. Pada tahun 1839, Adolphe Quetelet dari Observatorium Brussels di Belgia dan Edward C. Herrick dari Connecticut secara independen mengusulkan bahwa “kuadran” menjadi pemandian tahunan.

Pada tahun 1922, International Astronomical Union (IAU) menyusun daftar 88 konstelasi modern. Daftar tersebut disetujui pada pertemuan pembukaan IAU di Roma pada Mei 1922. Ini tidak termasuk konstelasi Quadrans penduduk desa. IAU secara resmi mengadopsi daftar tersebut pada 1930, Akan tetapi karena ini konstelasi aslinya, hujan meteor ini juga masih mempertahankan nama dari Quadrantids, yang sekarang sudah usang.

2. Wolf Moon (28 Januari)

Wolf Moon biasanya merupakan nama bulan purnama pertama tahun ini. Suku Algonquin yang pernah menduduki wilayah utara dan timur Amerika Serikat. Alasan nama ini adalah ketika bulan purnama pertama terjadi di bulan Januari, sekelompok serigala memimpin desa saat cuaca dingin dan bersalju. Bulan purnama terjadi saat matahari dan bulan berada di sisi berlawanan dari bumi, sehingga bulan tampak lebih cerah.

Setiap Januari datang, kejadian yang tidak biasa tapi rutin terjadi. Kejadian ini disebut Wolf Moon. Wolf Moon (Wolf Moon) atau disebut juga “Full Moon” (Bulan Purnama) Wolf adalah nama bulan purnama pertama di bulan Januari. Ini bukan gerhana bulan. Asal muasal penamaan itu sendiri dapat ditelusuri kembali ribuan tahun yang lalu.

Pada saat itu, orang Eropa dan penduduk asli Amerika Utara menamai bulan lunar sesuai dengan musim tertentu di belahan bumi utara. Secara kebetulan, banyak dari nama-nama ini sangat mirip atau identik. Menurut timeanddate.com, ketika para penjajah Eropa itu tiba dinegara Amerika bagian Utara, mereka ini mungkin juga telah mengadopsi beberapa nama yang asli di kalender yang kita gunakan saat ini.

Seperti yang diungkapkan oleh “Old Farmer’s Yearbook”, penjelasan lain tentang asal usul nama Wolf Moon adalah bahwa seruan serigala sering terdengar sepanjang tahun. Serigala diketahui lebih sering mengaum di musim dingin, hal ini dilakukan untuk menandai wilayah, mencari kawanan, dan berkumpul untuk berburu.

Menurut Program Keaksaraan Aborigin Ontario, Ojibwe (atau Ogninaberg) menyebutnya Mnido Giizis, atau “bulan spiritual”, yang menandai momen doa dan kontemplasi. Di suku bernama Cree, tempat ini juga kadang disebut dengan Opawahcikanasis, atau juga dengan Moon Burst Frost – suara retakan pohon yang disebabkan oleh cuaca beku musim dingin yang umum di banyak bagian Kanada.

Wolf Moon 2021

Tepatnya, Januari tahun lalu, pada 2021, Wolf Moon (Wolf Moon) juga muncul, dan mencapai puncaknya pada 28 Januari. Menurut laporan dari NASA, Ketika matahari mulai terbenam sekitar pada pukul 17.30 Waktu Standar Timur, bulan dapat dilihat dengan mata telanjang, dan bulan tetap bulan purnama hingga pagi hari.

Selain disebut Bulan Serigala, bulan purnama ini juga dijuluki “Bulan Tua” dan dinamai “Yul”. Bulan ini, bulan akan bersinar di dekat Gemini atau Cancer. Bulan purnama serigala bukan satu-satunya fenomena unik yang melibatkan bulan pada tahun 2021. Setelah bulan serigala, bulan salju akan muncul pada 27 Februari, bulan cacing akan muncul pada 28 Maret, bulan merah muda akan muncul pada 26 April, dan bulan bunga akan muncul pada 26 Mei. Bulan stroberi dan bulan Buck akan muncul masing-masing 24 Juni dan 23 Juli.

3. Hujan meteor Lyrid (22-23 April)

Hujan meteor mengerikan biasanya terjadi dari 16 hingga 25 April setiap tahun, dan biasanya mencapai puncaknya pada 22 atau 23 April. Lyrid dianggap sebagai salah satu hujan meteor tertua di dunia dan telah diamati selama sekitar 2700 tahun.

Hujan meteor ini dibuat dari pecahan Komet Thatcher yang membutuhkan waktu sekitar 415 tahun untuk mengorbit matahari. Baru pada tahun 2276 sebuah komet diharapkan terlihat dari bumi.

April Lyrids adalah hujan meteor yang terjadi dari 16 April hingga 26 April setiap tahun. Pancaran pancaran meteor terletak di konstelasi Lyra, di dekat bintang paling terang Vega. Puncak pemandian biasanya sekitar 22 April setiap tahunnya.

Sumber hujan meteor adalah partikel debu yang dikeluarkan oleh Comet C / 1861 G1 Thatcher. April Lyrids menampilkan hujan meteor puing komet jangka panjang tahunan terkuat, sebagian besar disebabkan oleh komet jangka menengah lainnya (200-10.000 tahun), yang memiliki periode orbit relatif pendek sekitar 415 tahun. Lyrid diamati dan dilaporkan dari 687 SM; sejauh ini belum ada shower modern lainnya.

Curah hujan biasanya mencapai puncak pada pagi hari dari tanggal 22 April hingga 23 April. Hitungannya biasanya 5 hingga 20 meteor per jam, dengan rata-rata sekitar 10. Karena polusi cahaya, pengamat pedesaan melihat lebih banyak daripada pengamat perkotaan. Malam tanpa bulan di langit akan memiliki meteor paling banyak. Meteor di Lyrid pada bulan April biasanya memiliki level +2. Namun, beberapa meteor yang lebih terang (disebut “bola api Lyrid”) menghasilkan bayangan dalam waktu singkat dan meninggalkan jejak puing berasap pada menit terakhir.

Kadang-kadang, saat planet memandu revolusi komet dan debu jatuh di sepanjang jalur bumi, hujan lebat akan meningkat, dan peristiwa ini terjadi kira-kira sekali setiap 60 tahun. Hal ini menyebabkan meteor Lyrid meledak pada bulan April. Lingkaran jejak debu adalah debu yang telah menyelesaikan orbit: aliran debu yang dilepaskan sebelum komet kembali pada tahun 1862.

Mekanisme ini menggantikan ide ledakan sebelumnya, yang disebabkan oleh awan debu yang bergerak di orbit selama 60 tahun. Pada tahun 1982, astronom amatir menghitung nilai puncak Lyrid per jam pada 90 April, dan menemukan kecepatan yang sama pada tahun 1922. Pada tahun 1803, badai 700 jam yang lebih kuat terjadi di Richmond, Virginia. Seorang reporter mengamati:

meteor. Fenomena kelistrikan ini ditemukan di Richmond dan sekitarnya Rabu pagi lalu, dan mengejutkan banyak orang serta mengejutkan semua orang yang melihatnya. Dari satu hingga tiga pagi, meteor berbintang tampaknya jatuh dari mana-mana di langit, jumlahnya mirip dengan hujan roket.

Zuo Zhuan mencatat ledakan serupa lainnya, hujan tertua pada tanggal 23 Maret 687 SM (kalender Julian), yang digambarkan sebagai yang keempat pada musim panas tahun “xīn-mo (7 M). Yueluzhuang), pada malam hari, (jatuh tempo untuk beberapa hujan meteor, langit sangat cerah); karena hujan meteor, bintang-bintang masih tidak terlihat; pada tengah malam, bintang-bintang jatuh seperti hujan (bintang-bintang malam Xia April Xinmao tidak melihat bintang-bintang pada malam hari) hujan) Di Astronomi Aborigin Suku Boorong Australia, Lyrid mewakili burung Mallee (diwakili oleh Vega), yang bertepatan dengan musim bersarang.

4. Bulan super (27 April)

Pada hari ini, fenomena alam Supermoon merupakan yang pertama dari tiga hewan mirip wanita yang akan muncul sepanjang tahun 2021. Supermoon terjadi saat bulan paling dekat dengan bumi, sehingga terlihat lebih besar dan lebih terang dari biasanya. Fenomena ini juga disebut “bulan merah muda”, bukan karena warnanya, tetapi karena secara tradisional menandai dimulainya pembungaan di belahan bumi utara.

Super Moon adalah istilah yang digunakan oleh para astrolog untuk menggambarkan kapan Bulan paling dekat dengan Bumi (Perigee / Perigee). Istilah ini tidak diterima secara luas, terutama di kalangan ilmuwan. Secara khusus, bulan super bisa menjadi bulan purnama atau bulan baru, dan jarak dari jalurnya ke bumi sekitar 10% atau kurang. Saat fenomena ini terjadi, meski jarak berubah hanya beberapa kilometer, bulan tampak lebih besar dan lebih terang.

Fenomena hipersfer sebelumnya terjadi pada tahun 1955, 1974, 1992 dan 2005. Pada 19 Maret 2011, hyperball akan mengalami jarak terdekat dalam 18 tahun terakhir, yaitu diperkirakan sekitar 356.577 kilometer (221.567 mil). , Merupakan fenomena bulan dekat Bumi dengan jangka waktu kurang lebih 27,3 hari, yang bertepatan dengan terjadinya bulan purnama setiap 29 hari. Saat lunar perigee bertepatan dengan bulan purnama, permukaan bulan akan menjadi 14% lebih besar dan 30% lebih terang dari bulan purnama.

Superstar terkadang terkait dengan bencana alam, seperti gempa bumi, gunung berapi, dll. Hal ini dikarenakan waktu ledakan super hampir selalu mendekati terjadinya bencana alam tertentu.Namun intensitas ledakan super tersebut tidak cukup kuat untuk mempengaruhi permukaan tanah atau gunung berapi di bumi. Ledakan super di bumi ini hanya terjadi pada situasi tertentu saja Di wilayah tersebut, permukaan laut naik beberapa inchi saja.

Baca Juga: Apa Itu Meteor Bagaimana Prosesnya Dan Apa Sebenarnya Meteor Itu Mari Kita Cari Tahu

Pengaruh fenomena hyper moon terhadap peningkatan aktivitas seismik sebenarnya terjadi di permukaan bulan itu sendiri, walaupun pengaruhnya tidak terlalu besar. Di bulan super, gempa bumi akan terjadi di bulan. Ini terdeteksi oleh peralatan seismik yang ditinggalkan oleh astronot Apollo 11 di bulan. Istilah “Super Moon” pertama kali diusulkan oleh astrolog Richard Nolle pada 1979.

5. Meteor Eta Acquarid (6-7 Mei)

Meteor dikenal karena kecepatan passingnya. Diperkirakan akan bergerak dengan kecepatan kurang lebih 240.000 kilometer per jam dan akan mencapai puncaknya pada 6-7 Mei 2021, dan dapat dilihat oleh warga Australia. Eta Aquarids adalah satu dari hanya dua hujan sebuah meteor yang telah disebabkan oleh pecahan dari Komet Halley pada tahun ini. Komet Halley membutuhkan waktu sekitar 76 tahun untuk membuat revolusi total saat mengorbit matahari. Dalam hal ini, komet ini tidak akan terlihat di Bumi hingga tahun 2061.

Eta Aquariids adalah hujan meteor yang berhubungan dengan Komet Halley. Akan turun hujan setiap tahun mulai 19 April hingga 28 Mei, dan akan ada puncak aktivitas sekitar 5 Mei atau 5 Mei. Tidak seperti kebanyakan hujan meteor tahunan berskala besar, curah hujan ini tidak memiliki puncak yang tajam, tetapi merupakan curah hujan maksimum terbesar yang berpusat pada tanggal 5 Mei dan berlangsung selama sekitar satu minggu. Meteor yang kita lihat saat ini adalah anggota air mancur Eta Aquariid yang memisahkan diri dari Komet Halley ratusan tahun lalu. Orbit komet Halley saat ini tidak cukup dekat dengan bumi untuk menjadi sumber aktivitas meteor.

Meski hujannya tidak se-spektakuler hujan meteor Leonid, dan jauh di bawah permukaan air Perseus atau Gemini, itu bukan hal biasa. Mereka dinamai Eta Aquariids karena sinarnya terletak di konstelasi Aquarius, dekat dengan salah satu bintang paling terang di konstelasi tersebut, Eta Aquarii. Kecepatan puncak hujan kira-kira kecepatan meteor per menit, meskipun kecepatan ini jarang terjadi di lintang utara karena ketinggian balok rendah di belahan bumi utara.

Eta Aquariids paling baik dilihat jauh dari lampu kota beberapa jam sebelum fajar. Untuk orang utara, air disemprotkan ke cakrawala hanya beberapa jam sebelum fajar, dan orang yang bangun pagi sering mendapatkan imbalan yang meningkat seiring dengan peningkatan laju radiasi sebelum matahari terbit. Yang terbaik adalah menyaksikan pancuran dari khatulistiwa hingga 30 derajat lintang selatan.

Dari satu peristiwa ke peristiwa berikutnya, aktivitas ini cukup konstan. Namun, pada tahun 2013, ZHR tertinggi secara signifikan melebihi rata-rata selama dua hari berturut-turut. Mikiya Sato (Sato dan Watanabe, 2013) memberikan penjelasan. Dia percaya bahwa meteoroid berasal dari ejeksi yang sangat tua dari bintang induk 1P / Halle dan dapat ditangkap oleh resonansi ke orbit Jupiter (mirip dengan yang diamati pada Orionids 2007) dan 2010 ). Nilai puncak ZHR adalah 135 ± 16. Kalender hujan meteor tahunan IMO dapat digunakan untuk mendapatkan informasi terbaru tentang perkiraan waktu dan tarif mandi.