Menu Close

Astronomi: Apa itu pulsar, Tipe Ia Supernova dan Kosmologi?

Astronomi: Apa itu pulsar, Tipe Ia Supernova dan Kosmologi?

diodati – Untuk mengetahui apa itu pulsar, kita harus kembali ke bintang masif yang meledak sebagai supernova, dan ke gagasan “liar” Fritz Zwicky.

Astronomi: Apa itu pulsar, Tipe Ia Supernova dan Kosmologi? – Terlepas dari pentingnya penemuan Jocelyn Bell, ledakan energi misterius itu masih belum memiliki nama. Jadi seorang jurnalis dari harian Telegraph mengusulkan Pulsars sebagai singkatan dari “Pulsating Radio Star”, dan ide itu terdengar sangat bagus untuk Jocelyn Bell dan kolaboratornya.

Astronomi: Apa itu pulsar, Tipe Ia Supernova dan Kosmologi?

Astronomi: Apa itu pulsar, Tipe Ia Supernova dan Kosmologi?

Jelas bahwa jika sudah empat pulsar ditemukan dalam waktu sekitar 2 bulan dan relatif dekat dengan Matahari, maka itu berarti jutaan di antaranya tersebar di seluruh Galaksi. Tetapi tidak begitu jelas benda apa itu sebenarnya, kecuali bahwa mereka sangat kecil, jauh lebih kecil dari ukuran planet, sangat energik, dan sebesar bintang yang sebanding dengan Matahari.

Untuk mengetahui apa itu pulsar, kita harus kembali ke bintang masif yang meledak sebagai supernova. Dulu diasumsikan bahwa supernova adalah kehancuran total bintang, dengan segala sesuatu tersebar ke luar angkasa. Namun, pada tahun 1930-an seorang astronom Swiss bernama Fritz Zwicky memperhitungkan bahwa ketika sebuah bintang masif mati, intinya menyusut hingga membuat bola-bola yang sangat padat ini, dan ia akan kaya akan neutron, sehingga disebut “bintang neutron”.

Itu adalah ide yang sangat “liar” dan tidak ditanggapi dengan sangat serius pada saat itu. Tapi kita sekarang tahu setelah penemuan pulsar bahwa benda-benda seperti itu benar-benar ada, karena ternyata pulsar memang bintang neutron dan Zwicky benar.

Mercusuar kosmik

Bintang neutron adalah benda yang sangat kompak yang, karena kekekalan momentum sudut selama keruntuhan inti dari bintang masif yang sekarat, berputar sangat cepat. Mereka memiliki medan magnet yang sangat kuat, sekitar seribu miliar kali lebih kuat dari medan magnet Bumi. Selain itu, datang dari kutub utara dan selatan magnet, ada seberkas gelombang elektromagnetik dan partikel, dan ketika bintang berputar, sinar ini menyapu langit, seperti sinar mercusuar. Setiap kali sinar itu menyapu bumi, kita melihat “denyut nadi”. Jadi, jika Anda melihat, misalnya, denyut nadi sepuluh kali, atau bahkan seribu kali per detik, itu berarti bintang neutron berputar pada frekuensi yang sama.

Baca Juga : Masalah Philosophy Kosmologi

Tipe Ia Supernova dan Kosmologi

Bukti kuat pertama untuk perluasan alam semesta yang dipercepat (yang menghasilkan Hadiah Nobel Fisika 2011) diperoleh dengan menggunakan Supernoave Tipe Ia sebagai “lilin standar”. Baru-baru ini, hasil baru dapat membantu menggunakan peristiwa fantastis ini sebagai indikator jarak yang lebih efektif.

Melalui pengamatan fluktuasi latar belakang gelombang mikro kosmik (CMB), kita mengetahui bahwa kelengkungan alam semesta dalam skala besar mendekati nol. Ini berarti bahwa kerapatan rata-rata alam semesta mendekati apa yang disebut nilai kritis, membandingkan masa depannya antara keruntuhan akhir atau ekspansi abadi. Di sisi lain, dengan mempertimbangkan hanya kandungan materi alam semesta, baik dalam bentuk materi barionik maupun materi gelap, hanya mungkin untuk menghitung sekitar 30% kandungan energi massa yang diharapkan dari alam semesta yang diperlukan untuk mencapai kepadatan kritis.

Ini berarti diperlukan kandungan ekstra 70%, yang oleh para ahli kosmologi disebut sebagai “energi gelap”. Kesimpulan ini konsisten dengan pengamatan ekspansi percepatan alam semesta yang didorong oleh energi gelap.Supernova Tipe Ia , ledakan termonuklir dan katai putih dalam sistem biner yang menyebabkan kehancurannya, sebagai lilin standar, melalui co yang disebut “hubungan Philips” antara lebar dan puncak kurva cahaya Supernova Tipe Ia, untuk mengukur jarak jauh galaksi jauh. Kemudian dimungkinkan untuk menetapkan bahwa laju ekspansi telah meningkat dari waktu ke waktu di bawah pengaruh energi gelap.

Hasil baru yang menarik

Untuk memperkirakan magnitudo puncaknya dengan baik, sebagian besar pengamat mempelajari SN Ia ketika mereka masih muda dan paling terang. Graur dkk. 2020 mempresentasikan hasil dari pengamatan akhir waktu SN Ia dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang mengungkapkan bahwa Supernova Tipe Ia “normal” mengalami dataran tinggi selama setahun antara 150 dan 500 hari melewati cahaya maksimum.

Sifat-sifat dataran tinggi tidak hanya memberikan diagnostik baru fisika ledakan Supernova Tipe Ia, tetapi juga korelasi potensial antara luminositas intrinsiknya dan magnitudo inframerah rata-ratanya di dataran tinggi, yang dapat secara signifikan meningkatkan penggunaannya sebagai lilin standar dan perlu dikonfirmasi oleh pengamatan lebih lanjut.

Namun gambaran ini mungkin diperumit oleh ketergantungan sudut pandang yang kuat yang timbul untuk mekanisme ledakan tertentu (seperti yang ditemukan ledakan detonasi ganda sub-Chandrasekhar oleh Gronow et al. 2020) yang dapat berbohong dari “hubungan Philips”, mempengaruhi penggunaannya sebagai standar. lilin. Oleh karena itu, sangat penting untuk membersihkan sampel template Supernova Tipe Ia standar untuk mengurangi dispersi dan meningkatkan penggunaannya sebagai indikator jarak. Ini berarti bahwa memiliki perkiraan yang akurat dari tingkat Supernova Tipe Ia dari nenek moyang yang berbeda sangat penting.