Menu Close

Eris Sebuah Planet Kerdil Yang Ada Di Galaxy

Eris Sebuah Planet Kerdil Yang Ada Di Galaxy – Eris ini merupakan jenis planet kerdil yang saat ini paling masif dan juga terbesar kedua yang saat ini diketahui yang ada di Tata Surya. Ini adalah objek trans-Neptunus (TNO) di piringan yang tersebar dan memiliki orbit eksentrisitas tinggi. Eris ditemukan pada Januari 2005 oleh tim berbasis Observatorium Palomar yang dipimpin oleh Mike Brown dan diverifikasi akhir tahun itu. Pada bulan September 2006 itu dinamai dewi Yunani-Romawi perselisihan dan perselisihan .

Eris Sebuah Planet Kerdil Yang Ada Di Galaxy

diodati.org – Eris adalah objek terbesar ke-9 yang mengorbit Matahari dan objek terbesar ke-16 di Tata Surya (termasuk Bulan). Ini juga merupakan tempat terbesar yang pernah dikunjungi pesawat ruang angkasa. Eris diukur pada diameter 2326 ± 12 km (1445 ± 7 mil). Volume Pluto sedikit lebih besar, tetapi 0,28% dari massa Bumi dan 27% lebih berat dari Pluto. Eris dapat menyelesaikan satu putaran setiap 25,9 jam, sehingga panjang hari semakin dekat dengan kita. Namun, sumber tidak setuju tentang periode siklus.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Alnitak

Eris memiliki satu bulan besar yang diketahui , Dysnomia . Pada bulan Februari 2016, jarak Eris dari Matahari adalah 96,3 unit astronomi (1,441 × 10 10 km; 8,95 × 10 9 mil), lebih dari tiga kali lipat dari Neptunus atau Pluto. Dengan pengecualian komet periode panjang , Eris dan Dysnomia adalah objek alam terjauh yang diketahui di Tata Surya hingga ditemukannya 2018 VG 18 pada 2018.

Karena Eris tampak lebih besar dari Pluto, NASA awalnya menggambarkannya sebagai planet kesepuluh Tata Surya . Ini, bersama dengan prospek benda-benda lain dengan ukuran yang sama ditemukan di masa depan, memotivasi International Astronomical Union (IAU) untuk mendefinisikan istilah planet untuk pertama kalinya. Di bawah definisi IAU yang disetujui pada 24 Agustus 2006, Eris adalah “planet kerdil,” bersama dengan objek seperti Pluto , Ceres , Haumea dan Makemake, sehingga mengurangi jumlah planet yang diketahui di Tata Surya menjadi delapan, sama seperti sebelum penemuan Pluto pada tahun 1930.

Penemuan

Eris ditemukan oleh tim Mike Brown , Chad Trujillo , dan David Rabinowitz pada 5 Januari 2005, dari gambar yang diambil pada 21 Oktober 2003. Penemuan itu diumumkan pada 29 Juli 2005, pada hari yang sama sebagai Makemake dan dua hari setelah Haumea, sebagian karena peristiwa yang kemudian menimbulkan kontroversi tentang Haumea. Ketika Sednaditemukan pada tahun 2003, itu bergerak pada 1,75 arcsec/h, dan karena itu tim menganalisis kembali data lama mereka dengan batas bawah pada gerakan sudut, memilah-milah gambar yang sebelumnya dikecualikan dengan mata.

Pengamatan dengan lanjutan kemudian ini dilakukan untuk membuat sebuah penentuan awal orbit Eris , yang memungkinkan jarak objek diperkirakan. Tim tersebut telah merencanakan untuk menunda mengumumkan penemuan mereka atas objek terang Eris dan Makemake hingga pengamatan dan perhitungan lebih lanjut selesai, tetapi mengumumkan keduanya pada tanggal 29 Juli ketika penemuan TNO besar lainnya yang telah mereka lacak, Haumea , menjadi kontroversi. diumumkan pada 27 Juli oleh tim yang berbeda di Spanyol.

Gambar precovery Eris telah diidentifikasi kembali ke September 3, 1954. Pengamatan lebih lanjut yang dirilis pada Oktober 2005 mengungkapkan bahwa Eris memiliki bulan, yang kemudian dinamai Dysnomia . Pengamatan orbit Dysnomia memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan massa Eris, yang pada Juni 2007 mereka hitung menjadi(1,66 ± 0,02) × 10 22 kg, 27% ± 2% lebih besar dari Pluto.

Nama

Eris dinamai Yunani dewi Eris (Yunani Ἔρις ), personifikasi perselisihan dan perpecahan. Nama tersebut diusulkan oleh tim Caltech pada 6 September 2006, dan ditetapkan pada 13 September 2006, [34] setelah periode yang sangat lama di mana objek tersebut dikenal dengan sebutan sementara 2003 UB 313 , yang diberikan secara otomatis oleh IAU di bawah protokol penamaan mereka untuk planet minor .

Nama Eris memiliki dua pengucapan bersaing, dengan “panjang” atau dengan “singkat” e , analog dengan dua pengucapan bersaing dari kata era. The pengucapan bahasa Inggris klasik dewi adalah / ɪər ɪ s / , dengan panjang e. Namun, Brown dan murid-muridnya penggunaan / ɛr ɪ s / , dengan pengenduran bersuku dua dan pendek e. Yunani dan Latin batang miring dari nama adalah Erid- , seperti dapat dilihat dalam bahasa Italia Eride dan Rusia Эрида Erida , sehingga kata sifat dalam bahasa Inggris adalah Eridian.

Xena

Karena ketidakpastian apakah objek akan diklasifikasikan sebagai planet atau planet minor , karena prosedur tata nama yang berbeda berlaku untuk kelas objek ini, keputusan tentang nama objek harus menunggu hingga setelah 24 Agustus 2006 , keputusan IAU. Untuk sementara waktu objek tersebut dikenal masyarakat luas sebagai Xena . “Xena” adalah nama informal yang digunakan secara internal oleh tim penemu, terinspirasi oleh karakter judul serial televisi Xena: Warrior Princess . Tim penemuan dilaporkan telah menyimpan julukan “Xena” untuk tubuh pertama yang mereka temukan yang lebih besar dari Pluto. Menurut Brown,

Kami memilihnya karena dimulai dengan X ( planet “X” ), kedengarannya mitologis dan kami telah bekerja untuk mendapatkan lebih banyak dewa wanita di luar sana (misalnya Sedna). Juga, pada saat itu, acara TV masih ada di TV, yang menunjukkan berapa lama kami telah mencari!

Brown mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa proses penamaan terhenti: Seorang reporter [Ken Chang] menelepon saya dari The New York Times yang kebetulan adalah teman kuliah saya, [dan] bertanya kepada saya, “Siapa nama yang kalian usulkan?” dan saya berkata, “Yah, saya tidak akan mengatakannya.” Dan dia berkata, “Nah, apa yang kalian sebut itu ketika kalian hanya berbicara di antara kalian sendiri?” Sejauh yang saya ingat, ini adalah satu-satunya saat saya memberi tahu siapa pun tentang hal ini di media, dan kemudian menyebar ke mana-mana, yang hanya membuat saya merasa tidak enak—saya agak suka namanya.

Memilih nama resmi

Menurut penulis sains Govert Schilling , Brown awalnya ingin menyebut objek itu ” Lila “, setelah sebuah konsep dalam mitologi Hindu yang menggambarkan alam semesta sebagai hasil dari permainan yang dimainkan oleh Brahman . The bisa diucapkan seperti “Lilah”, nama anak perempuan Brown yang baru lahir. Brown berhati-hati untuk tidak mempublikasikan namanya sebelum secara resmi diterima. Dia telah melakukannya dengan Sedna setahun sebelumnya, dan telah banyak dikritik. Namun, tidak ada keberatan yang diajukan terhadap nama Sedna selain pelanggaran protokol, dan tidak ada nama pesaing yang disarankan untuk Sedna.

Dia mencantumkan alamat halaman web pribadinya yang mengumumkan penemuan itu sebagai /~mbrown/planetlila dan dalam kekacauan menyusul kontroversi penemuan Haumea , lupa mengubahnya. Alih-alih membuat marah sesama astronom, dia hanya mengatakan bahwa halaman web itu dinamai putrinya dan menjatuhkan “Lila” dari pertimbangan.

Brown juga berspekulasi bahwa Persephone , istri dewa Pluto , akan menjadi nama yang bagus untuk objek tersebut. Nama tersebut telah digunakan beberapa kali dalam fiksi ilmiah dan populer di masyarakat, setelah memenangkan jajak pendapat yang diadakan oleh majalah New Scientist . (“Xena”, meskipun hanya nama panggilan, berada di urutan keempat.) Pilihan ini tidak mungkin dilakukan setelah objek diklasifikasikan sebagai planet kerdil (dan karenanya minor), karena sudah ada planet minor dengan nama itu, 399 Persefon .

Dengan perselisihan diselesaikan, tim penemuan mengusulkan Eris pada 6 September 2006. Pada 13 September 2006, ini diterima sebagai nama resmi oleh IAU. Brown memutuskan bahwa, karena objek tersebut telah dianggap sebagai planet begitu lama, ia pantas mendapatkan nama dari mitologi Yunani atau Romawi seperti planet-planet lainnya. Asteroid telah mengambil sebagian besar nama Graeco-Romawi. Eris , yang digambarkan Brown sebagai dewi favoritnya, untungnya lolos dari inklusi. “Eris menyebabkan perselisihan dan perselisihan dengan menyebabkan pertengkaran di antara orang-orang,” kata Brown pada tahun 2006, “dan itulah yang telah dilakukan orang ini juga.”

Simbol

Ada dua simbol bersaing di gunakan untuk Eris oleh masyarakat astrologi: a Discordian simbol, ⯰(U + 2BF0), dan simbol yang menyerupai Mars tetapi dengan panah menunjuk ke bawah: ⯱(U + 2BF1). Yang pertama telah muncul dalam publikasi oleh NASA. Beberapa astrolog Polandia telah mengidentifikasi Eris dengan planet trans-Plutonian Proserpina (Persephone), dan menggunakan simbol astrologi Proserpina, yang merupakan Venus terbalik, pada dasarnya sebuah globus cruciger , ♁(U+2641), tradisional Simbol bumi .