Menu Close

Mengulas Bintang Katai Merah Wolf 359

Mengulas Bintang Katai Merah Wolf 359 – Wolf 359 ini merupakan sebuah bintang jenis katai merah yang sudah terletak di konstelasi Leo , dekat ekliptika . Pada sebuah jarak yang sekitar 7 sampai 9 tahun dari cahaya Bumi , ia ini juga memiliki magnitudo yang tampak 13, 54 dan juga hanya bsia dilihat jika dengan sebuah teleskop besar.

Mengulas Bintang Katai Merah Wolf 359

diodati.org – Wolf 359 ini merupakan salah satu dari bintang terdekat dengan Matahari ; hanya sistem Alpha Centauri (termasuk Proxima Centauri ), Bintang Barnard , katai coklat Luhman 16 (WISE 1049-5319), dan WISE 0855−0714diketahui lebih dekat. Kedekatannya dengan Bumi telah menyebabkan disebutkan dalam beberapa karya fiksi .

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang VY Canis Majoris

Wolf 359 adalah salah satu bintang paling redup dan bermassa terendah yang pernah diketahui. Pada lapisan pemancar cahaya yang disebut fotosfer , ia memiliki suhu sekitar 2.800 K , yang cukup rendah untuk senyawa kimia terbentuk dan bertahan. Garis absorpsi senyawa seperti air dan titanium(II) oksida telah diamati dalam spektrum .

Permukaannya memiliki medan magnet yang lebih kuat dari medan magnet rata-rata di Matahari . Akibat aktivitas magnet yang disebabkan oleh konveksi , Wolf 359 adalah bintang suaryang dapat mengalami peningkatan tiba-tiba dalam luminositas selama beberapa menit. Suar ini memancarkan ledakan kuat radiasi sinar -X dan sinar gamma yang telah diamati oleh teleskop luar angkasa . Wolf 359 adalah bintang yang relatif muda dengan usia kurang dari satu miliar tahun. Dua sahabat planet dicurigai tetapi belum ada cakram puing yang dibuka kedoknya.

Riwayat dan nama pengamatan

Wolf 359 pertama kali menjadi perhatian para astronom karena kecepatan gerak melintang yang relatif tinggi dengan latar belakang, yang dikenal sebagai gerak lurus . Tingkat gerak yang tepat yang sangat tinggi ini juga dapat untuk menunjukkan kalau sebuah bintang ini terletak di dekatnya, karena bintang yang lebih jauh harus bergerak dengan kecepatan yang lebih tinggi untuk mencapai tingkat perjalanan sudut yang sama melintasi bola langit .

Gerakan yang tepat dari Wolf 359 pertama kali diukur pada tahun 1917 oleh astronom Jerman Max Wolf , dengan bantuan astrofotografi . Pada tahun 1919 ia menerbitkan katalog lebih dari seribu bintang dengan gerak wajar tinggi , termasuk yang satu ini, yang masih diidentifikasi dengan namanya. Dia mencantumkan bintang ini sebagai nomor entri 359, dan sejak itu bintang tersebut disebut sebagai Serigala 359 mengacu pada katalog Max Wolf.

Pengukuran paralaks pertama Wolf 359 dilaporkan pada tahun 1928 dari Observatorium Mount Wilson , menghasilkan pergeseran tahunan posisi bintang sebesar 0,407 ± 0,009 detik busur . Dari perubahan posisi ini, dan ukuran orbit Bumi yang diketahui, jarak ke bintang dapat diperkirakan. Ini adalah yang terendah-massal dan bintang samar diketahui sampai penemuan VB 10 pada tahun 1944. The inframerah besarnya bintang diukur pada tahun 1957. Pada tahun 1969, suar singkat dalam luminositas dari Wolf 359 diamati, menghubungkannya dengan kelas bintang variabel yang dikenal sebagai bintang suar .

Pada perkiraan 9% dari massa Matahari , Wolf 359 tepat di atas batas terendah di mana sebuah bintang dapat melakukan fusi hidrogen melalui reaksi berantai proton-proton : 8% dari massa Matahari. ( Objek substellar di bawah batas ini dikenal sebagai katai coklat .) Jari-jari Wolf 359 diperkirakan 16% dari jari-jari Matahari , atau sekitar 110.000 km. Sebagai perbandingan, radius ekuator planet Jupiter adalah 71.492 km, yang 65% lebih besar dari Wolf 359.

Seluruh bintang mengalami konveksi , di mana energi yang dihasilkan di inti sedang diangkut ke permukaan oleh gerakan konvektif plasma , bukan melalui transmisi melalui radiasi . Sirkulasi ini mendistribusikan kembali akumulasi helium yang dihasilkan melalui nukleosintesis bintang di inti seluruh bintang.

Proses ini akan memungkinkan bintang untuk tetap berada di deret utama sebagai hidrogenbintang sekering secara proporsional lebih panjang dari bintang seperti Matahari di mana helium terus terakumulasi di intinya. Dalam kombinasi dengan tingkat konsumsi hidrogen yang lebih rendah karena massanya yang rendah, konveksi akan memungkinkan Wolf 359 untuk tetap menjadi bintang deret utama selama sekitar delapan triliun tahun.

Pencarian bintang ini oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble mengungkapkan tidak ada pendamping bintang, tetapi dua kandidat planet telah terdeteksi. Tidak ada emisi inframerah berlebih yang terdeteksi, yang mungkin untuk mengindikasikan adanya kurang pada piringan puing yang ada di orbit di sekitarnya.

Pengukuran kecepatan radial bintang ini menggunakan instrumen Near Infrared Spectrometer (NIRSPEC) di observatorium Keck II belum mengungkapkan variasi apa pun yang mungkin menunjukkan adanya pendamping yang mengorbit. Instrumentasi ini cukup sensitif untuk mendeteksi gangguan gravitasi dari pendamping periode pendek yang masif dengan massaNeptunus atau lebih besar.

Suasana luar

Lapisan luar bintang yang memancarkan cahaya dikenal sebagai fotosfer . Perkiraan suhu fotosfer Wolf 359 berkisar dari 2.500 K hingga 2.900 K, yang cukup dingin untuk terjadinya kesetimbangan kimia . Senyawa jenis kimia yang sudah dihasilkan selama bertahan cukup lama untuk bisa diamati melalui sebuah garis pada spektrumnya .

Banyak pita molekul muncul dalam spektrum Wolf 359, termasuk pita karbon monoksida (CO), hidrida besi (FeH), kromium hidrida (CrH), air (H 2 O), magnesiumhidrida (MgH), vanadium(II) oksida (VO), titanium(II) oksida (TiO) dan mungkin molekul CaOH. Karena tidak ada garis litium dalam spektrum, elemen ini pasti telah dikonsumsi oleh fusi pada intinya. Ini menunjukkan bahwa bintang tersebut setidaknya harus berusia 100 juta tahun.

Di luar fotosfer terdapat daerah bersuhu tinggi yang samar-samar yang dikenal sebagai korona bintang . Pada 2001, Wolf 359 ini juga sudah menjadi bintang pertama yang terang selain Matahari yang sudah memiliki spektrum korona yang sangat sulit diamati dari teleskop yang berbasis darat. Spektrum menunjukkan garis emisi Fe XIII, yang merupakan besi terionisasi berat yang telah dilucuti dari dua belas elektronnya. Kekuatannya pada garis ini juga dapat bervariasi selama periode pada waktu beberapa jam, yang akan sangat mungkin merupakan bukti pemanasan suar mikro.

Wolf 359 ini juga sudah diklasifikasikan sebagai sebuah bintang jenis suar tipe Ceti UV , yang merupakan bintang yang mengalami peningkatan luminositas yang singkat dan energik karena aktivitas magnetik di fotosfer. Its bintang penunjukan variabel adalah CN Leonis . Wolf 359 memiliki tingkat flare yang relatif tinggi. Pengamatan dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble mendeteksi 32 peristiwa suar dalam periode dua jam, dengan energi 10 27 erg (10 20 joule ) dan lebih tinggi.

Medan magnet rata-rata pada permukaan Wolf 359 memiliki kekuatan sekitar 2,2 kG (0,22 teslas ), tetapi ini juga sangat bervariasi secara signifikan pada sebuah skala waktu sesingkat enam jam. Sebagai perbandingan, medan magnet Matahari rata-rata 1 gauss (100 T ), meskipun bisa naik setinggi 3 kG (0,3 T) di daerah bintik matahari aktif . Selama aktivitas suar, Wolf 359 telah diamati memancarkan sinar-X dan sinar gamma.

Media

Rotasi yang ada pada bintang ini menyebabkan sebuah pergeseran Doppler kepada spektrum. Rata-rata, ini menghasilkan pelebaran garis – garis serapan dalam spektrumnya, dengan garis-garis yang bertambah lebar dengan laju rotasi yang lebih tinggi. Namun, hanya gerakan rotasi ke arah pengamat yang dapat diukur dengan cara ini, sehingga data yang dihasilkan memberikan batas yang lebih rendah pada rotasi bintang. Proyeksi kecepatan rotasi ekuator Wolf 359 ini kurang dari 3 km/s, yang berada di bawah ambang deteksi melalui pelebaran garis spektral .

Tingkat rotasi yang rendah ini mungkin disebabkan oleh hilangnya momentum sudut melalui angin bintang. Biasanya, pada skala waktu untuk di spin down pada sebuah bintang yang ada di kelas spektral M6 ini kira-kira jaraknya sekitar 10 miliar tahun, karena pada bintang yang sepenuhnya suadah konvektif seperti ini akan mulai kehilangan rotasinya lebih lambat daripada bintang lainnya. Namun, model evolusioner menunjukkan bahwa Wolf 359 adalah bintang ini yang relatif muda dengan memiliki usia yang kurang dari satu miliar tahun.

Gerak sejati Serigala 359 dengan latar belakang adalah 4,696 detik busur per tahun, dan ia bergerak menjauhi Matahari dengan kecepatan 19 km/s. Ketika diterjemahkan ke dalam galaksi sistem koordinat , gerakan ini sesuai dengan kecepatan ruang dari (U, V, W) = (-26, -44, -18) km / s . Kecepatan ruang angkasa Wolf 359 menyiratkan bahwa ia milik populasi bintang piringan tua . Ini mengikuti orbit melalui Bima Sakti yang akan membawanya sedekat 20,5 kly (6,3 kpc) dan sejauh 28 kly (8,6 kpc) dari Pusat Galaksi.

Orbit galaksi memilikieksentrisitas 0,156, dan bintang tersebut dapat menempuh jarak sejauh 444 tahun cahaya (136 pc) dari bidang galaksi . Tetangga bintang terdekat dengan Wolf 359 adalah katai merah Ross 128 pada jarak 3,79 ly (1,16 pc ). Sekitar 13.850 tahun yang lalu, Wolf 359 berada pada jarak minimal sekitar 7,35 ly (2,25 pc) dari Matahari.

Sistem planet

Pada bulan Juni 2019, tim astronom internasional yang dipimpin oleh Mikko Tuomi dari University of Hertfordshire , Inggris, mengajukan makalah ke publikasi untuk tinjauan sejawat dengan hasil deteksi pertama yang dilaporkan dari dua kandidat exoplanet yang mengorbit Wolf 359 menggunakan radial metode kecepatan dari pengamatan dengan HARPS di Chili dan HIRES di Hawaii.

Pengaturan sistem ini mirip dengan tetapi lebih ekstrem daripada Proxima Centauri . katai merah terdekat, keduanya memiliki planet bermassa rendah yang dekat dan planet bermassa lebih tinggi yang jauh lebih jauh. Planet bagian dalam, Wolf 359 c, menerima radiasi bintang tiga kali lebih banyak daripada Bumi, sehingga sangat tidak mungkin untuk menjadi planet yang layak huni.