Menu Close

Mengulas Lebih Jauh Tentang Luyten 726-8

Mengulas Lebih Jauh Tentang Luyten 726-8 – Luyten 726-8 , juga dikenal sebagai Gliese 65 , adalah sistem bintang biner yang merupakan salah satu tetangga terdekat Bumi, sekitar 8,7 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Cetus . Luyten 726-8B juga dikenal di bawah penunjukan bintang variabel UV Ceti , menjadi arketipe untuk kelas bintang suar.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Luyten 726-8

Flare star

diodati.org – Bintang suar ini merupakan salah satu dari jenis bintang pada sebuah variabel yang bisa saja mengalami peningkatan secara dramatis yang tak terduga dalam kecerahan selama beberapa menit. Dipercaya bahwa suar pada bintang suar serupa dengan suar matahari karena hal itu disebabkan oleh energi magnet yang tersimpan di atmosfer bintang .

Baca Juga : Mengenal Lebih Jauh Tentang Big Dipper

Peningkatan kecerahan terjadi di seluruh spektrum , dari sinar X hingga gelombang radio . Bintang suar pertama yang diketahui ( V1396 Cygni dan AT Microscopii ) ditemukan pada tahun 1924. Namun, bintang suar yang paling terkenal adalah UV Ceti, pertama kali diamati pada tahun 1948. Saat ini bintang suar serupa diklasifikasikan sebagai bintang variabel tipe Ceti UV (menggunakan singkatan UV) dalam katalog bintang variabel seperti Katalog Umum Bintang Variabel .

Sebagian besar bintang suar adalah katai merah redup , meskipun penelitian terbaru menunjukkan bahwa katai coklat yang kurang masif mungkin juga mampu menyala. Variabel RS Canum Venaticorum (RS CVn) yang lebih masif juga diketahui berkobar, namun dipahami bahwa semburan ini disebabkan oleh bintang pendamping dalam sistem biner yang menyebabkan medan magnet menjadi kusut. Selain itu, sembilan bintang yang mirip dengan Matahari juga terlihat mengalami peristiwa suar sebelum membanjirnya data superflare dari Kepler .observatorium. Telah diusulkan bahwa mekanisme untuk ini mirip dengan variabel RS CVn di mana suar diinduksi oleh pendamping, yaitu planet mirip Jupiter yang tak terlihat dalam orbit dekat.

Sistem bintang

Sistem bintang ditemukan pada tahun 1948 oleh Willem Jacob Luyten dalam rangka menyusun katalog bintang gerak yang tepat tinggi ; dia mencatat gerak diri yang sangat tinggi yaitu 3,37 detik busur setiap tahun dan mengkatalogkannya sebagai Luyten 726-8. Kedua bintang memiliki kecerahan yang hampir sama, dengan magnitudo visual 12,7 dan 13,2 seperti yang terlihat dari Bumi. Mereka mengorbit satu sama lain setiap 26,5 tahun. Jarak antara kedua bintang bervariasi dari 2,1 hingga 8,8 unit astronomi (310 hingga 1.320 Gm ).

Sistem Luyten 726-8 berjarak sekitar 2,63 parsec (8,58 ly ) dari Tata Surya Bumi , di konstelasi Cetus , dan dengan demikian merupakan sistem bintang ketujuh terdekat dengan Bumi. Tetangga terdekatnya adalah Tau Ceti , 0,98 pc (3,20 ly) darinya. Jika{\displaystyle R_{v}=+29}R_{v}=+29km/s maka sekitar 28.700 tahun yang lalu Luyten 726-8 berada pada jarak minimal 2,21 pc (7,2 ly) dari Matahari.

Luyten-726-8A kemudian ditemukan sebagai bintang variabel dan diberi penunjukan bintang variabel BL Ceti . Ini adalah katai merah dari tipe spektral M5.5e. Ia juga merupakan bintang suar, dan diklasifikasikan sebagai tipe variabel UV Ceti , tetapi perilakunya tidak terlalu luar biasa atau ekstrem seperti bintang pendampingnya UV Ceti. BL Ceti juga dikenal sebagai G 272-061.

Segera setelah [ kapan? ] penemuan Luyten 726-8A, bintang pendamping Luyten 726-8B ditemukan. Seperti Luyten 726-8A, bintang ini juga ditemukan variabel dan diberi penunjukan bintang variabel UV Ceti. Meskipun UV Ceti bukanlah bintang suar pertama yang ditemukan, ini adalah contoh paling menonjol dari bintang semacam itu, sehingga bintang suar serupa sekarang diklasifikasikan sebagai bintang variabel tipe UV Ceti. Bintang ini mengalami perubahan kecerahan yang cukup ekstrim: misalnya, pada tahun 1952, kecerahannya meningkat 75 kali hanya dalam 20 detik. UV Ceti adalah katai merah dari tipe spektral M6.0e.

Dalam sekitar 31.500 tahun, Luyten 726-8 akan memiliki pertemuan dekat dengan Epsilon Eridani pada jarak minimal sekitar 0,93 ly . Luyten 726-8 dapat menembus awan Oort yang diperkirakan di sekitar Epsilon Eridani, yang mungkin secara gravitasi mengganggu beberapa komet periode panjang . Durasi transit timbal balik dari dua sistem bintang dalam 1 ly dari satu sama lain adalah sekitar 4.600 tahun. Luyten 726-8 adalah kemungkinan anggota Hyades Stream .