Menu Close

Perkembangan Teknologi yang Berkaitan dengan Astronomi Menurut Michele Diodati

Perkembangan Teknologi yang Berkaitan dengan Astronomi Menurut Michele Diodati – Perkembangan teknologi yang berkaitan dengan astronomi sekarang memungkinkan kita untuk dengan mudah mendapatkan gambar yang berisi jutaan dan jutaan bintang, tersebar di ribuan tahun cahaya. Kemungkinan ini memaksa kita untuk menghadapi diri kita sendiri dengan konsep baru tentang luasnya, yang menakutkan dan, pada saat yang sama, mempesona, sangat jauh dari pengalaman manusia di masa lalu.

Perkembangan Teknologi yang Berkaitan dengan Astronomi Menurut Michele Diodati

diodati – Galileo tercengang dan kagum ketika dia menyadari bahwa bintang-bintang di langit yang dilihat dengan teleskop kecilnya lebih banyak daripada yang bisa dia lihat dengan mata telanjang. Dalam empat abad yang telah berlalu sejak itu, perkembangan teknologi membuat teleskop semakin canggih. Akibatnya, jumlah bintang yang dapat diamati dan kepadatan bidang bintang yang terlihat dalam satu gambar telah meningkat secara dramatis.

Baca Juga : 15 Galaksi Paling Aneh di Dunia

Langit yang gelap dan bersih, seperti yang dapat Anda kagumi dari Cerro Paranal di Andes Chili, dan kamera yang terhubung ke teleskop kecil hari ini sudah cukup untuk membuat mosaik Bima Sakti yang dihuni oleh jutaan dan jutaan bintang. Contoh luar biasa tentang apa yang mungkin dicapai dengan instrumen semacam itu di bawah langit Chili yang tak tertandingi diberikan kepada kita beberapa tahun yang lalu oleh Stéphane Guisard , astrofotografer dan insinyur optik ESO.

Menggabungkan 1.200 gambar individu, diperoleh lebih dari 29 malam dan 200 jam total waktu pemaparan, Guisard merakit sebuah mosaik dari wilayah tengah Bima Sakti. Di dalamnya, beberapa nebula paling terkenal, gugus bola, bidang bintang Sagitarius yang sangat padat, awan gelap yang memenuhi bidang galaksi dan, selanjutnya, wilayah Antares dan Rho Ophiuchi yang luar biasa muncul bersama.

Gambar akhir mengukur 24.000 × 14.000 piksel yang mengesankan, dengan total 340 juta piksel. Ini mencakup area langit 30 kali 20 derajat, kurang lebih sesuai dengan area yang diwakili oleh dua tangan terbuka yang dipegang pada jarak lengan yang terentang.

Di situs web Guisard , Anda dapat menelusuri bagian dalam gambar, memperbesar dan memperkecilnya sesuai keinginan, berkat perangkat lunak khusus. Di bawah ini saya telah melaporkan beberapa fragmen mosaik pada berbagai faktor perbesaran untuk memberikan gambaran kepada pembaca tentang besarnya dan kekayaan skenario.

Ada sesuatu yang tidak pernah berhenti mengejutkan, dan, pada saat yang sama, membuat saya takut ketika saya melihat gambar jenis ini. Saya bermaksud luasnya Alam Semesta di mana kita menjadi bagiannya. Dan keindahannya yang mengerikan.

Guisard telah mencitrakan hanya sebagian dari Bima Sakti. Selanjutnya, batas visibilitas teleskopnya jatuh sekitar magnitudo ke- 12 . Sebagai perbandingan, Hubble dapat melihat objek hingga magnitudo ke- 30 , yaitu hampir 16 juta kali lebih redup. Ini berarti bahwa bintang-bintang yang dapat kita amati memperbesar citra Guisard tentang pusat galaksi hingga batas maksimum hanyalah sebagian kecil — kurang dari seperseribu — dari ratusan miliar yang memenuhi Bima Sakti (yang pada gilirannya hanya satu di antara dua triliun galaksi lain).

Namun, ribuan dan ribuan titik terang yang menonjol dalam fragmen kecil mosaik yang diperbesar memaksa otak kita — berevolusi untuk mendominasi realitas fisik yang jauh lebih terbatas, dalam jangkauan tangan dan kaki kita — untuk menghadapi tantangan baru dan berat. . Itu harus mewakili diri kita sendiri tentang luasnya kosmos yang sebenarnya dan belajar untuk berhubungan dengannya.

Lautan pasti sangat luas bagi manusia. Bayangkan betapa mahalnya bagi orang-orang primitif, yang juga naik sampan kecil dan berhasil mencapai pulau dan benua yang tidak dikenal. Tetapi besarnya pusat galaksi yang dipenuhi bintang-bintang yang kita hadapi memaksa kita untuk berurusan dengan skala besaran yang jauh lebih besar daripada lautan terbesar di Bumi.

Warna putih mutiara dari bidang bintang terpadat di Bima Sakti tampaknya menunjukkan bahwa jutaan bintang itu bersandar satu sama lain, dipisahkan oleh jarak minimum. Sebaliknya kita tahu bahwa tidak demikian. Bahkan di jantung gugus bola, jarak rata-rata antara bintang yang bukan bagian dari sistem biner atau ganda dihitung dalam pecahan besar tahun cahaya.

Tapi Anda tidak perlu menjauh dari tata surya untuk menemukan jarak yang sangat jauh bagi kita manusia, seperti jarak Matahari yang setara dengan hampir 150 juta km . Namun Anda harus melakukan perjalanan 63.241 kali jarak itu untuk membuat hanya satu tahun cahaya! Dalam 42 tahun sejak diluncurkan, Voyager 1, artefak manusia yang saat ini terjauh dari Bumi, sejauh ini “baru” melakukan perjalanan 146 unit astronomi, setara dengan 20,6 jam cahaya. Itu hanya bagian empat ratus dua puluh lima tahun cahaya!

Singkatnya, segala sesuatu “di luar sana” sangat besar dan sangat jauh. Kita yang hidup di era Hubble dan teleskop besar lainnya termasuk di antara generasi manusia pertama yang mampu menghadapi konsep keluasan yang tidak ada bandingannya dengan pengalaman manusia di masa lalu. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, intuisi kita harus mencoba memahami keberadaan dimensi fisik yang jauh melampaui kemungkinan pengalaman langsung manusia. Otak kita sekarang harus belajar mengukur dirinya sendiri terhadap skala Semesta yang sebenarnya karena kita perlu memahami ruang yang tiba-tiba meluas jauh melampaui batas-batas sempit planet kecil kita.

Dalam menghadapi luasnya ini, kita dapat menikmati kesenangan manusiawi yang mendalam karena mengetahui bahwa ada harta pengetahuan baru yang hampir belum dijelajahi untuk ditaklukkan. Sebagai astronom dan penulis sains Phil Plait menulis dengan sangat baik: Dan inilah mengapa saya tidak pernah bosan dengan astronomi. Ada begitu banyak yang bisa dilihat! Ini akan memakan waktu sejuta masa hidup manusia, dan bahkan saat itu kita baru saja memulainya.