Menu Close

7 Budaya Kuno dan Bagaimana Mereka Membentuk Astronomi

7 Budaya Kuno dan Bagaimana Mereka Membentuk Astronomi

diodati – Kita sebagai manusia sangat tertarik dengan keindahan. Dan tidak ada yang lebih indah dari benda-benda langit yang terletak di atas kita untuk dilihat. Dari bintang, matahari, bulan, dan planet untuk kita kagumi, dunia kita tidak pernah kekurangan daya tarik!

7 Budaya Kuno dan Bagaimana Mereka Membentuk Astronomi – Ketertarikan kita pada Astronomi dapat ditelusuri kembali ke zaman kuno. Ketertarikan kita dengan benda langit telah berkembang selama berabad-abad. Daya tariknya begitu kuat sehingga manusia tidak hanya puas dengan apa yang bisa dilihat dengan mata telanjang. Dari awalnya melihat ke atas dan menatap bintang-bintang, manusia telah menemukan alat seperti teleskop untuk memperbesar dan melihat dengan jelas yang belum terlihat. Dengan semua penemuan dan penemuan ini, sepertinya dunia berkomplot untuk membentuk astronomi saat ini.

7 Budaya Kuno dan Bagaimana Mereka Membentuk Astronomi

7 Budaya Kuno dan Bagaimana Mereka Membentuk Astronomi

Berikut adalah 7 budaya kuno dan kontribusinya di lapangan:

1. Astronomi Babilonia

Berasal dari 1800 SM, orang Babilonia termasuk di antara peradaban pertama yang mendokumentasikan pergerakan matahari dan bulan. Mereka memelihara catatan yang sangat rinci dari gerakan-gerakan ini termasuk posisi harian, bulanan, dan tahunan dari benda-benda langit.

Informasi ini pada awalnya memiliki nilai mistik yang digunakan untuk memperingatkan raja tentang kemungkinan peristiwa bencana. Dikatakan bahwa kemunculan pertama komet Hailey yang terkenal didokumentasikan oleh orang Babilonia dan juga mereka yang pertama kali membagi langit menjadi zona-zona.

2. Astronomi Yunani

Jika kita berbicara tentang Astronomi, orang Yunani pasti pertama kali muncul di benak kita. Mereka dikenal sebagai bapak astronomi kuno; merumuskan teori dan persamaan matematika dalam upaya menjelaskan alam semesta.

Salah satu sarjana Yunani yang paling terkenal adalah Eratosthenes . Dia tidak hanya unggul di bidang astronomi, tetapi juga di bidang geografi, matematika, puisi, dan musik. Dia terkenal karena beberapa terobosan astronomi.

Kontribusinya yang paling penting adalah perhitungan keliling bumi. Perhitungannya meleset hanya beberapa ratus atau beberapa ribu mil. Ini sangat akurat mengingat kurangnya teknologi yang tepat selama waktu itu. Dia juga bertanggung jawab untuk menghitung kemiringan sumbu bumi dan konseptualisasi hari kabisat.

Pythagoras adalah filsuf Yunani lain yang lebih dikenal untuk matematika tetapi juga memiliki kontribusi dalam Astronomi. Dia mendalilkan bahwa bumi berbentuk bulat seperti benda langit lainnya. Dia datang dengan ide ini ketika dia melihat kapal menghilang melewati cakrawala saat mereka berlayar. Dia adalah orang pertama yang menyarankan bahwa pergerakan planet, matahari, bulan, dan bintang dapat disamakan dalam jumlah.

3. Astronomi India

Ada banyak kontribusi India Kuno di bidang Astronomi tetapi yang paling menonjol adalah oleh Aryabhatiya. Melalui dia astronomi India menyimpang jauh dari mistik dan religius dan menuju ilmiah.

Meskipun karyanya berada di bawah premis bahwa dunia adalah geosentris, banyak yang masih bernilai bagi matematika dan astronomi modern. Aryabhatiya mampu berasumsi bahwa Bumi berputar pada porosnya dan bahwa Bulan dan planet-planet lain bersinar melalui cahaya yang dipantulkan dari Matahari.

4. Astronomi Maya

Astronom Maya mencari bimbingan dari langit. Mereka sangat tertarik mempelajari pergerakan bintang, matahari, dan planet lain. Bangsa Maya kuno telah berhasil mengamati dan mendokumentasikan gerakan-gerakan ini melalui perangkat bayangan yang mereka temukan. Melalui pengamatan inilah mereka mengembangkan Kalender Maya untuk melacak perjalanan waktu.

5. Astronomi Mesir

Memiliki salah satu budaya paling maju dan makmur, Mesir Kuno memiliki kontribusi signifikan terhadap astronomi saat ini. Sama seperti di peradaban kuno mana pun, pergerakan dan pola langit memicu penciptaan mitos untuk menjelaskan peristiwa astronomi.

Orang Mesir bukan pengecualian untuk ini. Mereka memiliki piramida besar dan kuil berdasarkan posisi astronomi. Contoh dari praktik ini adalah The Great Pyramid of Giza. Itu dibangun untuk menyelaraskan dengan Bintang Utara yang pada waktu itu Thuban bukan Polaris.

Nabta Playa adalah salah satu lokasi astronomi paling menarik di Mesir. Di sinilah struktur batu melingkar dapat ditemukan yang dianggap sebagai kalender raksasa untuk mengidentifikasi titik balik matahari musim panas.

Kecenderungan Mesir untuk astronomi tidak murni religius tetapi juga praktis. Mereka menggunakan pengamatan benda-benda langit untuk memprediksi dan oleh karena itu mempersiapkan banjir Sungai Nil. Orang Mesir mengembangkan sistem kalender yang mirip dengan yang kita gunakan saat ini. Ini memiliki 30 hari dalam satu bulan dan 365 hari dibagi menjadi 12 bulan. Perbedaannya adalah bahwa mereka memiliki 10 hari untuk setiap minggu dengan 3 minggu setiap bulan.

6. Astronomi Tiongkok

Orang Cina memiliki salah satu dokumentasi pengamatan astronomi yang paling rinci. Gan De adalah salah satu astronom paling terkenal di Tiongkok Kuno. Dia adalah orang pertama yang memperhatikan Ganymede, yang pada saat itu dia gambarkan sebagai “bintang” kemerahan kecil di sekitar Jupiter. Shi Shen juga membuat salah satu katalog bintang yang paling detail dan tertua – Katalog Bintang Shi.

Orang Cina memperhatikan bintang-bintang yang tiba-tiba muncul di antara bintang-bintang tetap lainnya. Diyakini bahwa apa yang mereka amati adalah supernova.

Baca Juga : Ibnu Sina Filsuf Besar Islam Abad Pertengahan

Atlas Bintang Dunhuang ditemukan oleh seorang arkeolog di sebuah gua Buddha di Dunhuang, Cina. Dikatakan sebagai peta bintang terawetkan paling awal yang diketahui di dunia yang berasal dari sebelum 700 M.

7. Astronomi Persia

Astronomi sangat populer selama peradaban Persia Pasca-Islam. Abd al-Rahman al-Sufi atau biasa dikenal dengan Azophi adalah salah satu astronom paling cemerlang sepanjang masa.

Galaksi Andromeda pertama kali dijelaskan dalam bukunya The Book of Fixed Stars. Dia membuat beberapa koreksi dan revisi pada konsep asli rasi bintang oleh Ptolemy.