Menu Close

Mengapa Philosophy membutuhkan Sains dan Sains membutuhkan Philosophy

Mengapa Philosophy membutuhkan Sains dan Sains membutuhkan Philosophy

diodati – Pada pergantian abad, Philosophy sebagian besar dipahami sebagai satu ilmu di antara yang lain. Itu adalah bidang studi akademis, dan didekati oleh kaum muda sebagai kemungkinan pendidikan. Ceramahnya yang gemerlap menawarkan survei besar-besaran tentang sejarahnya, doktrinnya, masalah dan sistemnya.

Mengapa Philosophy membutuhkan Sains dan Sains membutuhkan Philosophy – Perasaan samar akan kebebasan tanpa isi (karena jarang efektif dalam kehidupan nyata) dikombinasikan dengan keyakinan akan kemajuan pengetahuan filosofis. Pemikir “maju lebih jauh” dan yakin bahwa dengan setiap langkah dia berdiri di puncak pengetahuan yang dicapai hingga saat itu.

Mengapa Philosophy membutuhkan Sains dan Sains membutuhkan Philosophy

Mengapa Philosophy membutuhkan Sains dan Sains membutuhkan Philosophy

Filosofi ini, bagaimanapun, tampaknya kurang percaya diri. Penghormatan yang tak terbatas pada zaman untuk ilmu-ilmu empiris eksakta membuat mereka menjadi contoh besar. Philosophy ingin mendapatkan kembali reputasinya yang hilang di hadapan kursi penghakiman sains melalui ketepatan yang sama. Yang pasti, semua objek penyelidikan telah dibagi-bagikan ke ilmu-ilmu khusus.

Tetapi Philosophy ingin melegitimasi dirinya di samping mereka dengan membuat keseluruhan menjadi objek ilmiah; seluruh pengetahuan, misalnya, melalui epistemologi (karena fakta sains pada umumnya bukanlah objek dari sains tertentu); seluruh alam semesta melalui metafisika yang dibangun dengan analogi dengan teori-teori ilmiah, dan dengan bantuannya; totalitas cita-cita manusia melalui doktrin nilai-nilai yang berlaku secara universal. Tampaknya ini adalah objek yang bukan milik ilmu pengetahuan khusus apa pun, namun harus terbuka untuk diselidiki dengan metode ilmiah.

Namun demikian, tenor dasar dari semua pemikiran ini adalah ambigu. Karena itu sekaligus ilmiah-objektif moral-normatif. Orang dapat berpikir bahwa mereka sedang membangun persatuan yang harmonis antara “kebutuhan pikiran” dan “hasil ilmu”. Akhirnya, mereka dapat mengatakan bahwa mereka hanya ingin secara objektif memahami kemungkinan pandangan dunia dan nilai-nilai, dan sekali lagi dapat mengklaim pada saat yang sama untuk memberikan satu pandangan dunia yang benar: ilmiah. Pria dapat berpikir bahwa mereka sedang membangun persatuan yang harmonis antara “kebutuhan pikiran” dan “hasil ilmu”.

Akhirnya, mereka dapat mengatakan bahwa mereka hanya ingin secara objektif memahami kemungkinan pandangan dunia dan nilai-nilai, dan sekali lagi dapat mengklaim pada saat yang sama untuk memberikan satu pandangan dunia yang benar: ilmiah. Orang dapat berpikir bahwa mereka sedang membangun persatuan yang harmonis antara “kebutuhan pikiran” dan “hasil ilmu”. Akhirnya, mereka dapat mengatakan bahwa mereka hanya ingin secara objektif memahami kemungkinan pandangan dunia dan nilai-nilai, dan sekali lagi dapat mengklaim pada saat yang sama untuk memberikan satu pandangan dunia yang benar: ilmiah.

Orang-orang muda pada masa itu pasti akan mengalami kekecewaan yang mendalam. Ini bukanlah apa yang mereka pikirkan tentang Philosophy. Semangat untuk filosofi landasan kehidupan membuat mereka menolak filosofi ilmiah ini yang mengesankan dalam kekakuan metodologis dan tuntutannya untuk pemikiran yang sulit, dan dengan demikian setidaknya nilai pendidikan, tetapi pada dasarnya terlalu berbahaya, terlalu mudah dipuaskan, terlalu buta terhadap kenyataan. Menuntut kenyataan, mereka menolak abstraksi kosong yang, untuk semua keteraturan sistematisnya namun tampak seperti permainan anak-anak; mereka menolak bukti-bukti yang tidak membuktikan apa-apa meskipun dibesar-besarkan. Ada beberapa yang mengambil petunjuk tersirat dalam penghukuman diri yang tersembunyi dari Philosophy ini yang mengambil ukurannya sendiri dari ilmu-ilmu empiris; mereka mengejar ilmu empiris itu sendiri; mereka meninggalkan filosofi ini,

Betapa antusiasnya para mahasiswa saat itu yang meninggalkan Philosophy setelah beberapa semester dan masuk ke ilmu alam, sejarah, dan ilmu penelitian lainnya! Berikut adalah kenyataan. Di sini keinginan untuk mengetahui dapat menemukan kepuasan: fakta alam, keberadaan manusia, masyarakat, dan peristiwa sejarah yang mengejutkan, mengkhawatirkan, dan sekali lagi menginspirasi harapan! Apa yang ditulis Liebig pada tahun 1840 tentang studi Philosophy masih benar: “Saya juga telah hidup melalui periode ini, begitu kaya akan kata-kata dan ide-ide dan sangat miskin dalam pengetahuan sejati dan penelitian asli, dan itu telah menghabiskan dua tahun berharga saya. kehidupan.”

Tetapi ketika ilmu-ilmu diambil seolah-olah mereka sendiri sudah mengandung Philosophy sejati, yaitu, ketika mereka seharusnya memberikan apa yang telah dicari tanpa hasil dalam Philosophy, kesalahan tipikal menjadi mungkin. Pria menginginkan sains yang akan memberi tahu mereka tujuan apa yang harus dikejar dalam hidup – sains yang mengevaluasi. Mereka menyimpulkan dari sains cara berperilaku yang benar, dan berpura-pura mengetahui melalui sains apa yang sebenarnya adalah pasal-pasal iman – meskipun tentang hal-hal yang imanen di dunia ini. Atau, sebaliknya, mereka putus asa terhadap sains karena tidak menghasilkan apa yang penting dalam hidup dan, lebih buruk lagi, karena refleksi ilmiah tampaknya melumpuhkan kehidupan. Jadi sikap goyah antara kepercayaan takhayul dalam sains yang membuat titik awal mutlak dari hasil yang diduga, dan antagonisme terhadap sains yang menolaknya sebagai tidak berarti dan menyerangnya sebagai destruktif. Tapi penyimpangan ini hanya insidental. Faktanya, kekuatan muncul dalam ilmu itu sendiri yang mengalahkan kedua penyimpangan, dalam pengetahuan itu, ketika pengetahuan memurnikan dirinya sendiri.

Baca Juga : 7 Budaya Kuno dan Bagaimana Mereka Membentuk Astronomi

Karena, ketika dalam sains terlalu banyak yang dinyatakan yang tidak ada buktinya, ketika teori-teori komprehensif terlalu percaya diri dikemukakan sebagai pengetahuan absolut tentang realitas, ketika terlalu banyak diterima sebagai bukti sendiri tanpa pemeriksaan (misalnya, ide dasar alam sebagai mekanisme, atau banyak teori-teori yang menimbulkan pertanyaan seperti doktrin bahwa perlunya peristiwa sejarah dapat diketahui, dan sebagainya), Philosophy buruk muncul kembali dalam ilmu pengetahuan dalam bentuk yang lebih buruk. Tapi – dan ini luar biasa dan mulia – kritikmasih ada dan masih bekerja dalam sains itu sendiri: bukan polemik filosofis yang tak berujung yang tidak pernah mengarah pada kesepakatan apa pun, tetapi kritik langkah demi langkah yang efektif yang menentukan kebenaran bagi semua orang. Kritik ini menghancurkan ilusi untuk memahami yang benar-benar dapat diketahui dalam kemurnian yang lebih besar.

Juga, ada peristiwa ilmiah besar yang menembus semua dogmatisme. Pada pergantian abad, dengan penemuan radioaktivitas dan permulaan teori kuantum, dimulailah relativisasi intelektual dari cangkang kaku pandangan mekanistik tentang alam. Dimulailah perkembangan yang berlanjut hingga hari ini, ide-ide penemuan yang tidak lagi mengarah ke jalan buntu dari alam yang ada dan dikenal dalam dirinya sendiri. Alternatif sebelumnya, baik dengan asumsi bahwa kita mengetahui realitas alam itu sendiri, atau percaya bahwa kita beroperasi dengan fiksi belaka untuk dapat menggambarkan fenomena alam dengan cara yang paling sederhana, runtuh. Tepatnya dengan menerobos setiap absolut, seseorang berhubungan dengan setiap realitas yang terbuka untuk diselidiki.

Pengalaman ilmiah seperti itu menunjukkan kemungkinan memiliki pengetahuan yang sepenuhnya ditentukan dan konkret pada waktu tertentu, serta ketidakmungkinan menemukan dalam sains apa yang diharapkan sia-sia dari Philosophy waktu itu. Mereka yang telah mencari dalam sains untuk dasar kehidupan mereka sendiri, untuk panduan tindakan mereka, atau untuk menjadi dirinya sendiri, pasti akan kecewa. Jalan menuju Philosophy harus ditemukan sekali lagi.

Filosofi kontemporer kita dikondisikan oleh pengalaman dengan sains ini. Rute dari kekecewaan dengan Philosophy yang membusuk ke ilmu-ilmu nyata , dan dari ini lagi ke Philosophy otentik , sedemikian rupa sehingga ia harus memiliki peran yang menentukan dalam membentuk jenis berPhilosophy yang mungkin dilakukan saat ini. Oleh karena itu, sebelum memberikan gambaran kasar tentang jalan kembali ke Philosophy, kita harus mendefinisikan hubungan yang jauh dari ambigu antara Philosophy masa kini dan sains.

Pertama, batas- batas ilmu menjadi jelas. Mereka mungkin secara singkat ditunjukkan:

a) Kognisi ilmiah tentang hal-hal bukanlah kognisi keberadaan . Kognisi ilmiah bersifat partikular, berkaitan dengan objek-objek tertentu, bukan dengan keberadaan itu sendiri. Oleh karena itu, relevansi filosofis sains adalah bahwa, tepatnya melalui pengetahuan, ia menghasilkan pengetahuan yang paling menentukan tentang kurangnya pengetahuan kita, yaitu kurangnya pengetahuan kita tentang apa keberadaan itu sendiri.

b) Kognisi ilmiah tidak dapat memberikan tujuan apapun bagi kehidupan. Ini tidak menetapkan nilai yang valid. Oleh karena itu tidak dapat memimpin. Dengan kejelasan dan ketegasannya, hal itu menunjukkan sumber lain dari kehidupan kita.

c) Sains tidak dapat memberikan jawaban atas pertanyaan tentang maknanya sendiri . Keberadaan sains bersandar pada dorongan-dorongan yang tidak memiliki bukti ilmiah bahwa mereka benar dan sah.

Pada saat yang sama ketika batas-batas ilmu menjadi jelas, signifikansi positif dan keniscayaan ilmu bagi Philosophy juga menjadi jelas.

Pertama , sains, yang dalam beberapa abad terakhir mencapai pemurnian metodologis dan kritis (walaupun hal ini jarang disadari sepenuhnya oleh para ilmuwan), menawarkan untuk pertama kalinya, secara kontras dengan Philosophy, kemungkinan untuk mengenali dan mengatasi kebingungan Philosophy dan sains yang berlumpur. .

Jalan sains sangat diperlukan untuk Philosophy, karena hanya pengetahuan tentang jalan itu yang mencegah berPhilosophy dari membuat klaim subjektif dan tidak sehat terhadap pengetahuan faktual yang benar-benar milik penelitian yang tepat secara metodologis.

Sebaliknya, kejelasan filosofis sangat diperlukan untuk kehidupan dan kemurnian sains sejati. Tanpa Philosophy, sains tidak memahami dirinya sendiri, dan bahkan penyelidik ilmiah, meskipun untuk sementara waktu mampu memperluas pengetahuan khusus dengan membangun di atas fondasi yang diletakkan oleh para ilmuwan besar, meninggalkan sains sepenuhnya begitu mereka kehilangan nasihat Philosophy.

Jika di satu sisi Philosophy dan sains tidak mungkin tanpa satu sama lain, dan di sisi lain kebingungan yang berlumpur tidak dapat bertahan lagi, tugas saat ini adalah untuk membangun kesatuan sejati mereka setelah pemisahan mereka. BerPhilosophy tidak bisa identik dengan atau bertentangan dengan pemikiran ilmiah.

Kedua , hanya ilmu-ilmu, yang terlibat dalam penelitian dan dengan demikian menghasilkan pengetahuan yang menarik tentang objek-objek, yang membawa kita berhadapan langsung dengan isi faktual dari penampakan-penampakan. Hanya sains yang mengajari saya untuk mengetahui dengan jelas apa adanya . Jika filosof tidak memiliki pengetahuan terkini tentang sains, ia akan tetap tanpa pengetahuan yang jelas tentang dunia, seperti orang buta.

Ketiga , berPhilosophy yaitu mengejar kebenaran daripada antusiasme harus memasukkan sikap atau pendekatan ilmiah. Sikap ilmiah dicirikan oleh diskriminasi yang terus-menerus dari pengetahuannya yang memaksa – antara pengetahuan yang di satu sisi disertai dengan pengetahuan tentang metode yang membawanya, dan, di sisi lain, pengetahuan yang disertai dengan pengetahuan tentang batas-batas validitasnya. Sikap ilmiah lebih lanjut mengharuskan ilmuwan bersiap untuk menerima setiap kritik atas pernyataannya. Bagi para ilmuwan, kritik merupakan kebutuhan vital. Dia tidak dapat ditanyai cukup untuk menguji wawasannya. Ilmuwan sejati mendapat untung bahkan dari kritik yang tidak dapat dibenarkan. Jika dia menghindari kritik, dia tidak memiliki keinginan yang tulus untuk mengetahuinya. – Hilangnya sikap dan pendekatan ilmiah adalah hilangnya juga kejujuran dalam berPhilosophy. –

Semuanya bekerja sama untuk mengikat Philosophy dengan sains . Philosophy berurusan dengan ilmu-ilmu sedemikian rupa sehingga makna mereka sendiri dibawa keluar dan ditetapkan. Dengan tetap bersinggungan dengan ilmu-ilmu, Philosophy melarutkan dogmatisme (Philosophy semu yang tidak jelas itu) yang cenderung muncul berulang-ulang di dalamnya.

Di atas segalanya, bagaimanapun, Philosophy menjadi saksi sadar untuk upaya ilmiah melawan musuh-musuh sains. Hidup secara filosofis tidak terlepas dari sikap pikiran yang akan meneguhkan ilmu pengetahuan tanpa syarat.

Bersamaan dengan klarifikasi batas-batas dan makna ilmu ini, muncullah independensi asal usul Philosophy . Hanya ketika setiap pernyataan prematur terkena cahaya tajam kritik di bidang sains yang cerah, manusia menjadi sadar akan kemandirian itu, dan satu-satunya Philosophy primordial .mulai berbicara lagi melalui perwakilannya yang hebat. Seolah-olah teks-teks lama yang sudah dikenal telah kembali dari dilupakan ke cahaya hari, dan seolah-olah manusia baru belajar membacanya dengan sungguh-sungguh, dengan mata baru. Kant, Hegel, Schelling, Nicolas dari Cusa, Anselm, Plotinus, Plato, dan beberapa lainnya menjadi sangat relevan sehingga seseorang mengalami kebenaran pernyataan Schelling bahwa Philosophy adalah “rahasia umum”. Seseorang mungkin mengetahui teks, dan dapat melacak konstruksi pemikirannya dengan tepat – namun tidak memahaminya .

Dari asal ini kita dapat mempelajari sesuatu yang tidak diajarkan oleh sains kepada kita. Karena Philosophy tidak dapat muncul dari cara berpikir ilmiah dan pengetahuan ilmiah saja. Philosophy menuntut pemikiran yang berbeda , pemikiran yang, dalam mengetahui, mengingatkan saya, membangunkan saya, membawa saya ke diri saya sendiri, mengubah saya.

Namun penemuan baru asal usul Philosophy dalam tradisi lama segera menunjukkan ketidakmungkinan menemukan Philosophy sejati yang sudah jadi di masa lalu .

Filosofi lama dalam bentuk masa lalunya tidak bisa menjadi milik kita. Meskipun kita melihat titik tolak historis dari berPhilosophy kita dalam Philosophy lama, dan mengembangkan pemikiran kita sendiri dengan mempelajarinya karena hanya dengan berdialog dengannya kita dapat memperoleh kejelasan, namun pemikiran filosofis selalu orisinal dan harus mengekspresikan dirinya secara historis di bawah kondisi-kondisi baru di setiap usia.

Yang paling mencolok di antara kondisi-kondisi baru itu adalah perkembangan ilmu-ilmu murni yang baru saja kita bahas. Philosophy tidak bisa lagi naif dan jujur. Penyatuan Philosophy dan ilmu pengetahuan yang naif adalah kekuatan yang tak tertandingi dan dalam situasi budayanya benar-benar sandi. Tetapi hari ini persatuan seperti itu hanya mungkin terjadi sebagai kebingungan berlumpur yang harus diatasi secara radikal. Ketika sains dan Philosophy memahami diri mereka sendiri, kesadaran meningkat. Philosophy, bersama-sama dengan sains, harus menciptakan pemikiran filosofis yang berasal dari sumber selain sains.

Oleh karena itu, Philosophy masa kini dapat memahami keagungan agung pra-Socrates, tetapi sementara ia memperoleh insentif yang tak tergantikan dari mereka, ia tidak dapat mengikuti mereka. Ia juga tidak bisa lagi berada dalam kenaifan mendalam dari pertanyaan-pertanyaan masa kanak-kanaknya. Untuk melestarikan kedalaman yang sebagian besar juga hilang oleh anak-anak ketika mereka dewasa, Philosophy harus menemukan jalan penyelidikan dan verifikasi yang terletak di dalam realitas seperti yang dipahami hari ini dalam semua manifestasinya. Kenyataan ini, bagaimanapun, tidak dapat menjadi asli dan sepenuhnya hadir tanpa ilmu pengetahuan.