Menu Close

Bellatrix Atau Gamma Orionis Salah Satu Bintang Terang Di konstelasi Dari Orionis

Bellatrix Atau Gamma Orionis Salah Satu Bintang Terang Di konstelasi Dari Orionis – Bellatrix, penunjukan γ Orionis ( Latin untuk Gamma Orionis , disingkat Gamma Ori , γ Ori ), adalah yang ketiga-terang bintang di konstelasi dari Orion , 5 ° Betelgeuse raksasa merah (Alpha Orionis). Dengan magnitudo yang sedikit bervariasi sekitar 1,6, ini adalah tentang bintang paling terang ke-25 di langit malam . – diodati.org

Bellatrix Atau Gamma Orionis Salah Satu Bintang Terang Di konstelasi Dari Orionis

Nomenklatur

Nama tradisional Bellatrix berasal dari bahasa Latin bellātrix “pejuang wanita”; itu pertama kali muncul dalam karya Abu Ma’shar al-Balkhi dan Johannes Hispalensis , di mana awalnya merujuk ke Capella , tetapi dipindahkan ke Gamma Orionis oleh sekolah astronom Wina pada abad ke-15, dan muncul dalam cetak ulang kontemporer Alfonsine tabel .

Baca Juga : Altair Bintang Yang Terang di Kostelasi Dari Aquila 

Penunjukan Bellatrix sebagai Orionis ( Latinisasi menjadi Gamma Orionis) dibuat oleh Johann Bayer pada tahun 1603. Penunjukan “gamma” biasanya diberikan kepada bintang paling terang ketiga di setiap konstelasi

Sifat fisik

Bellatrix adalah bintang masif dengan massa sekitar 7,7 kali Matahari . Diperkirakan usianya sekitar 25 juta tahun—cukup tua bagi bintang dengan massa ini untuk mengonsumsi hidrogen pada intinya dan mulai berevolusi dari deret utama menjadi bintang raksasa . The suhu efektif dari luar amplop bintang ini22 000 K , yang jauh lebih panas dari 5.778 K di Matahari Suhu tinggi ini memberi bintang ini rona biru-putih yang terjadi pada bintang tipe-B . Diameter sudut terukur dari bintang ini, setelah koreksi untuk penggelapan tungkai , adalah0,72 ± 0,04 mas . Pada perkiraan jarak 250 tahun cahaya (77 parsecs ), ini menghasilkan ukuran fisik sekitar enam kali radius Matahari .

Bellatrix dianggap milik Orion OB1 Association bintang-bintang yang berbagi gerakan yang sama melalui ruang, bersama dengan bintang-bintang Sabuk Orion : Alnitak (Zeta Orionis), Alnilam (Epsilon Orionis), dan Mintaka (Delta Orionis). Namun, ini tidak lagi diyakini sebagai kasus, karena Bellatrix sekarang dikenal lebih dekat daripada anggota grup lainnya.

Hal ini tidak diketahui memiliki pendamping bintang, meskipun peneliti Maria-Fernanda Nieva dan Norbert Przybilla mengangkat kemungkinan itu mungkin biner spektroskopi. Pencarian tahun 2011 untuk teman terdekat gagal menemukan objek apa pun yang berbagigerak yang tepat dengan Bellatrix. Tiga kandidat terdekat semuanya ditemukan sebagai bintang latar.

Beberapa peneliti mengira Bellatrix adalah anggota dari 32 grup Orionis . Kelompok 32 Ori sebenarnya harus disebut Gugus Bellatrix atas dasar bahwa posisi langit, jarak Bellatrix mirip dengan kelompok 32 Ori.

Bintang standar

Bellatrix telah digunakan sebagai bintang standar fotometrik dan spektral, tetapi kedua karakteristik tersebut terbukti tidak dapat diandalkan.

Pada tahun 1963, Bellatrix disertakan dengan satu set bintang terang yang digunakan untuk menentukan sistem magnitudo UBV . Ini digunakan untuk perbandingan dengan bintang lain untuk memeriksa variabilitas, dan menurut definisi, besarnya Bellatrix yang tampak ditetapkan ke 1,64. Namun, ketika survei fotometri seluruh langit dilakukan pada tahun 1988, bintang ini sendiri ternyata berubah-ubah. Ini berkisar dalam magnitudo tampak dari 1,59 hingga 1,64.

Tipe spektral untuk bintang O dan bintang B awal didefinisikan lebih ketat pada tahun 1971 dan Bellatrix digunakan sebagai standar untuk tipe B2 III. Kecerahan Bellatrix yang diharapkan dari tipe spektral ini sekitar satu magnitudo lebih terang daripada yang dihitung dari magnitudo semu dan jarak Hipparcos.

Analisis karakteristik yang diamati dari bintang menunjukkan bahwa itu harus menjadi bintang deret utama B2 , bukan raksasa yang muncul dari jenis spektralnya. Analisis dekat spektrum resolusi tinggi menunjukkan bahwa itu adalah biner spektroskopi yang terdiri dari dua bintang serupa yang kurang bercahaya daripada raksasa B2.

Etimologi dan signifikansi budaya

Bellatrix juga disebut Bintang Amazon , yang diusulkan Richard Hinckley Allen berasal dari terjemahan bebas nama Arab Al Najīd , Sang Penakluk. Sebuah bola langit Arab c.1275 mencatat nama sebagai المرزم “singa”. Bellatrix adalah salah satu dari empat bintang navigasi di Orion yang digunakan untuk navigasi angkasa .

Dalam katalog abad ke-17 bintang di Calendarium dari Al Achsasi al Mouakket , bintang ini ditunjuk Menkib al Jauza al Aisr , yang diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sebagai humerus Sinister Gigantis .

Orang Wardaman di Australia utara mengenal Bellatrix sebagai Banjan , pigmen berkilau yang digunakan dalam upacara yang dilakukan oleh Rigel Pemimpin Kanguru Merah dalam sebuah lagu ketika Orion tinggi di langit. Bintang Orion lainnya adalah alat seremonial dan rombongannya. Betelgeuse adalah Ya-jungin “Owl Eyes Flicking”, menonton upacara.

Bagi suku Inuit, kemunculan Betelgeuse dan Bellatrix tinggi di langit selatan setelah matahari terbenam menandai awal musim semi dan hari-hari yang memanjang pada akhir Februari dan awal Maret. Kedua bintang itu dikenal sebagai Akuttujuuk “yang (dua) ditempatkan berjauhan”, mengacu pada jarak di antara mereka, terutama untuk orang-orang dari Pulau Baffin Utara dan Semenanjung Melville.