Menu Close

Mengulas Sejarah Fenomena Mintaka

Mengulas Sejarah Fenomena Mintaka – Mintaka penunjukan Delta Orionis ( δ Orionis , disingkat Delta Ori , δ Ori ) dan 34 Orionis ( 34 Ori ), adalah bintang ganda sistem sekitar 1.200 tahun cahaya dari Matahari dalam konstelasi dari Orion .

Mengulas Sejarah Fenomena Mintaka

 diodati.org – Bersama Alnitak (Zeta Orionis) dan Alnilam (Epsilon Orionis), ketiga bintang tersebut membentuk Sabuk Orion, yang dikenal dengan banyak nama di antara budaya kuno. Bintang ini terletak sangat dekat dengan ekuator langit . Saat Orion berada di dekat meridian , Mintaka adalah bintang paling kanan dari Sabuk jika dilihat dari belahan bumi utara yang menghadap ke selatan .

Baca Juga : Bellatrix Atau Gamma Orionis Salah Satu Bintang Terang Di konstelasi Dari Orionis

Nomenklatur

Delta Orionis adalah sebutan untuk bintang Bayer , 34 Orionis adalah sebutan Flamsteed untuk bintang tersebut . Nama Mintaka sendiri berasal dari istilah Arab untuk ‘ikat pinggang’: atau manṭaqa. Buletin pertama WGSN Juli 2016 memuat tabel dua kelompok nama pertama yang disetujui oleh WGSN, termasuk Mintakauntuk bintang ini. Sekarang sudah begitu masuk dalam Katalog Nama Bintang IAU.

Riwayat pengamatan

Mintaka adalah bintang paling barat dari tiga bintang sabuk Orion. Itu mudah terlihat dengan mata telanjang, salah satu bintang paling terang di langit, dan telah dikenal sejak zaman kuno.

Pengukuran kecepatan radial yang dilakukan oleh Henri-Alexandre Deslandres pada tahun 1900 di Observatorium Paris menunjukkan bahwa Mintaka memiliki kecepatan radial yang bervariasi dan oleh karena itu merupakan biner spektroskopi .

Nya awal orbital periode perkiraan 1,92 hari terbukti tidak benar pada tahun 1904 ketika Johannes Franz Hartmann menggunakan pelat fotografi diambil di Potsdam Observatory menunjukkan bahwa periode orbit 5,7 hari. Hartmann juga memperhatikan bahwa garis kalsium K pada 393,4 nanometer dalam spektrum bintangtidak ikut dalam perpindahan periodik garis karena gerakan orbit bintang dan berteori bahwa ada awan di garis pandang ke Mintaka yang mengandung kalsium . Ini adalah deteksi pertama dari medium antarbintang .

Sistem

Orionis adalah sistem bintang ganda . Ada bintang berkekuatan 7 sekitar 52 detik busur dari bintang utama berkekuatan kedua dan bintang yang jauh lebih redup di antaranya. Sistem ini diberi nama WDS 05320-0018 di Katalog Bintang Ganda Washington , dengan pengiring bermagnitudo ke-14 terdaftar sebagai komponen B dan bintang magnitudo ketujuh sebagai komponen C.

Komponen utamanya sendiri adalah sistem rangkap tiga: raksasa terang kelas O9.5 dan bintang deret utama kelas B mengorbit setiap 5,73 hari dan memperlihatkan gerhana dangkal ketika bintang meredup sekitar 0,2 magnitudo, dan sub -kelas B raksasa diselesaikan 0,26″ jauhnya. Pada gerhana primer, magnitudo nyata (seluruh sistem) turun dari 2,23 menjadi 2,35, sementara hanya turun menjadi 2,29 pada gerhana sekunder.

Pendamping magnitudo ketujuh, HD 3605, adalah bintang deret utama tipe-B yang aneh secara kimiawi dan dirinya sendiri merupakan biner spektroskopi dengan pendamping tipe-A yang redup dalam orbit 30 hari. Ia memiliki spektrum yang tidak biasa dengan emisi H-alpha dan garis penyerapan helium yang sangat kuat .

Ia memiliki medan magnet yang kuat dan kecepatan rotasi yang sangat lambat yang menghasilkan stratifikasi kimia di atmosfernya, yang mengarah pada kelimpahan yang tidak biasa yang terlihat dalam spektrum. Pendamping magnitudo ke-14 diperkirakan berada pada jarak yang sama dan merupakan bintang yang agak lebih dingin dan kurang bercahaya daripada Matahari. Mintaka dikelilingi oleh sekelompok bintang redup, mungkin bagian dari gugus yang mengelilingi Ori .

Jarak

Jarak yang diperoleh dari paralaks satelit Hipparcos adalah212 ± 30 pc , sementara jarak spektroskopi, perbandingan dengan bintang serupa, dan keanggotaan cluster semuanya menunjukkan nilai lebih dari dua kali lipat. Jenis perbedaan yang tidak dapat didamaikan ini tidak hanya terjadi pada Mintaka dan alasannya belum diklarifikasi. Dalam Rilis Data Gaia 2 , komponen B dan C terdaftar dengan paralaks dari3,4531 ± 0,0371 mas dan2,5727 ± 0,0767 mas , masing-masing, menyiratkan jarak jauh lebih jauh dari nilai yang diturunkan Hipparcos untuk primer.

Sabuk Orion

Tiga bintang sabuk secara kolektif dikenal dengan banyak nama di banyak budaya. Istilah Arab termasuk Al Nijād ‘Sabuk’, Al Nasak ‘Garis’, Al Alkāt ‘Biji-Biji Emas atau Kacang’, dan, dalam bahasa Arab modern, Al Mīzān al akk ‘Skala Balok Akurat’. Dalam mitologi Cina , mereka juga dikenal sebagai Beratnya Balok.

Dalam bahasa Cina, ( Shēn Sù ), yang berarti Tiga Bintang (asterisme) , mengacu pada asterisme yang terdiri dari Mintaka, Alnilam , dan Alnitak (Sabuk Orion), dengan Betelgeuse , Bellatrix , Saiph , dan Rigel kemudian ditambahkan. Akibatnya, nama Cina untuk Mintaka adalah ( Shēn Sù sān , Inggris: Bintang Ketiga dari Tiga Bintang ). Ini adalah salah satu rumah besar barat Macan Putih .