Para Astronom Terpikat Oleh Kilatan Paling Terang Yang Pernah Dilihat

Para Astronom Terpikat Oleh Kilatan Paling Terang Yang Pernah DilihatPara astronom telah mengamati kilatan paling terang yang pernah terlihat, kemungkinan disebabkan oleh pembentukan lubang hitam 2,4 miliar tahun cahaya dari Bumi.

Para Astronom Terpikat Oleh Kilatan Paling Terang Yang Pernah Dilihat

diodati¬† – Radiasi elektromagnetik paling intens, ledakan sinar gamma, pertama kali terlihat oleh teleskop yang mengorbit pada 9 Oktober, dan emisinya masih dilacak oleh para ilmuwan di seluruh dunia. Ahli astrofisika Brendan O’Connor mengatakan kepada AFP bahwa ledakan sinar gamma seperti hari Minggu, berlangsung ratusan detik, diperkirakan disebabkan oleh kematian sebuah bintang yang berukuran lebih dari 30 kali ukuran Matahari.

Baca Juga : Benda Langit Paling Ekstrim Di Alam Semesta

Bintang itu meledak dalam supernova dan runtuh ke dalam lubang hitam. Materi kemudian terbentuk dalam piringan di sekitar lubang hitam, jatuh ke dalam, dan dikeluarkan sebagai pancaran energi yang bergerak dengan kecepatan 99,99% kecepatan cahaya. Lampu kilat memancarkan foton yang membawa rekor energi 18 teraelectronvolts yaitu 18 dengan 12 nol di belakangnya dan telah berdampak pada komunikasi radio gelombang panjang di ionosfer Bumi.

“Ini benar-benar memecahkan rekor, baik dalam hal jumlah foton yang mencapai kita dan energi foton,” kata instrumen inframerah teleskop Gemini Southern di Chili untuk pengamatan baru pada Jumat pagi. “Memiliki benda berkilau di dekatnya benar-benar pengalaman sekali seumur hidup,” tambahnya. Penelitian sinar gamma pertama kali dimulai pada 1960-an, ketika Uni Soviet meledakkan bom di luar angkasa. Saat itulah satelit AS dikembangkan untuk menentukan apakah ledakan semacam itu akhirnya terdeteksi di luar Bima Sakti atau tidak.

“Ledakan sinar gamma umumnya melepaskan energi sebanyak yang dihasilkan matahari dalam hitungan detik selama masa hidupnya, dan peristiwa ini adalah ledakan sinar gamma paling terang,” kata O’Connor. Dikenal sebagai GRB 221009A, ledakan sinar gamma pertama kali diamati Minggu pagi di EST oleh teleskop termasuk Teleskop Luar Angkasa Fermi Gamma-ray NASA, Observatorium Swift Neil Gerrell, dan Wind Spacecraft pada Minggu pagi waktu Timur.

Itu berasal dari arah konstelasi Sagitta, dan ketika alam semesta mengembang, ia menempuh perjalanan sekitar 1,9 miliar tahun untuk mencapai Bumi pada jarak kurang dari titik awal saat ini. Mengamati peristiwa ini hari ini seperti melihat catatan peristiwa yang terjadi 1,9 miliar tahun yang lalu, menawarkan para astronom kesempatan langka untuk mendapatkan wawasan baru tentang hal-hal seperti pembentukan lubang hitam. “Inilah mengapa sains semacam ini sangat membuat ketagihan,” kata O’Connor, seorang pejabat di Universitas Maryland dan Universitas George Washington.

Selama beberapa minggu ke depan, dia dan yang lainnya akan terus mengamati tanda tangan supernova pada panjang gelombang optik dan inframerah, membenarkan hipotesis mereka tentang asal mula kilatan itu benar, dan bahwa peristiwa itu sesuai dengan fisika yang diketahui.

Sayangnya, ledakan awal, yang mungkin terlihat oleh astronom amatir, telah menghilang dari pandangan. Ledakan supernova juga diperkirakan bertanggung jawab atas produksi unsur-unsur berat seperti emas, platinum, dan uranium, dan para astronom juga mencari tanda tangan mereka. Ahli astrofisika telah menulis di masa lalu bahwa kekuatan ledakan sinar gamma di Bumi dapat menyebabkan peristiwa tingkat kepunahan. Namun, O’Connor menunjukkan bahwa berkas energi sangat terkonsentrasi dan tidak mungkin muncul di galaksi kita, jadi skenario ini tidak perlu dikhawatirkan.