Keberadaan Teknologi Alien Bisa Menjadi Cara Pertama Kali Manusia Menemukan Kehidupan Di Luar Bumi

Keberadaan Teknologi Alien Bisa Menjadi Cara Pertama Kali Manusia Menemukan Kehidupan Di Luar BumiJika alien ingin melihat Bumi, banyak teknologi manusia dari menara sel hingga bola lampu neon bisa menjadi mercusuar yang menandakan adanya kehidupan.

Keberadaan Teknologi Alien Bisa Menjadi Cara Pertama Kali Manusia Menemukan Kehidupan Di Luar Bumi

diodati  РKami adalah dua astronom yang bekerja pada pencarian kecerdasan luar angkasa atau SETI. Dalam penelitian kami, kami mencoba mengkarakterisasi dan mendeteksi tanda-tanda teknologi yang berasal dari luar Bumi. Ini disebut tanda tangan teknologi. Sementara memindai langit untuk siaran TV dari beberapa Olimpiade luar angkasa mungkin terdengar mudah, mencari tanda-tanda peradaban yang jauh dan maju adalah tugas yang jauh lebih bernuansa dan sulit daripada yang terlihat.

Baca Juga : Para Astronom Terpikat Oleh Kilatan Paling Terang Yang Pernah Dilihat

Mengatakan ‘halo’ dengan radio dan laser

Pencarian ilmiah modern untuk kecerdasan luar angkasa dimulai pada tahun 1959 ketika astronom Giuseppe Cocconi dan Philip Morrison menunjukkan bahwa transmisi radio dari Bumi dapat dideteksi oleh teleskop radio pada jarak antarbintang. Pada tahun yang sama, Frank Drake, meluncurkan pencarian SETI pertama, Project Ozma, dengan mengarahkan teleskop radio besar ke dua bintang mirip Matahari di dekatnya untuk melihat apakah dia bisa mendeteksi sinyal radio yang datang dari mereka.

Setelah penemuan laser pada tahun 1960, para astronom menunjukkan bahwa cahaya tampak juga dapat dideteksi dari planet yang jauh. Upaya dasar pertama untuk mendeteksi sinyal radio atau laser dari peradaban lain ini semuanya mencari sinyal kuat dan terfokus yang sengaja dikirim ke tata surya dan dimaksudkan untuk ditemukan.

Mengingat keterbatasan teknologi tahun 1960-an, para astronom tidak memberikan pemikiran serius untuk mencari sinyal siaran seperti siaran televisi dan radio di Bumi yang akan bocor ke luar angkasa. Tetapi seberkas sinyal radio, dengan semua kekuatannya terfokus ke Bumi, dapat dideteksi dari jauh hanya dengan membayangkan perbedaan antara laser dan bola lampu yang lemah. Pencarian sinyal radio dan laser yang disengaja masih menjadi salah satu strategi SETI yang paling populer saat ini.

Namun, pendekatan ini mengasumsikan bahwa peradaban luar bumi ingin berkomunikasi dengan kehidupan berteknologi maju lainnya. Manusia sangat jarang mengirim sinyal yang ditargetkan ke luar angkasa, dan beberapa ahli berpendapat bahwa spesies cerdas mungkin sengaja menghindari penyebaran lokasi mereka. Pencarian sinyal yang tidak mungkin dikirim oleh siapa pun disebut Paradoks SETI.

Gelombang radio bocor

Meskipun manusia tidak mengirimkan banyak sinyal yang disengaja ke kosmos, banyak teknologi yang digunakan orang saat ini menghasilkan banyak transmisi radio yang bocor ke luar angkasa. Beberapa dari sinyal ini akan dapat dideteksi jika berasal dari bintang terdekat.

Jaringan menara televisi di seluruh dunia terus-menerus memancarkan sinyal ke berbagai arah yang bocor ke luar angkasa dan dapat terakumulasi menjadi sinyal radio yang dapat dideteksi, meskipun relatif redup. Penelitian sedang berlangsung mengenai apakah emisi saat ini dari menara seluler di frekuensi radio di Bumi akan dapat dideteksi menggunakan teleskop saat ini, tetapi teleskop radio Square Kilometer Array yang akan datang akan dapat mendeteksi sinyal radio yang lebih redup dengan sensitivitas 50 kali lipat dari teleskop radio saat ini. array.

Namun, tidak semua sinyal buatan manusia begitu tidak fokus. Para astronom dan badan antariksa menggunakan pancaran gelombang radio untuk berkomunikasi dengan satelit dan pesawat ruang angkasa di tata surya. Beberapa peneliti juga menggunakan gelombang radio untuk radar untuk mempelajari asteroid. Dalam kedua kasus ini, sinyal radio lebih fokus dan mengarah ke luar angkasa. Peradaban luar angkasa mana pun yang kebetulan berada di garis pandang sinar ini kemungkinan besar dapat mendeteksi sinyal buatan yang jelas ini.

Menemukan megastruktur

Selain menemukan pesawat luar angkasa alien yang sebenarnya, gelombang radio adalah tanda teknologi paling umum yang ditampilkan dalam film dan buku fiksi ilmiah. Tapi mereka bukan satu-satunya sinyal yang bisa ada di luar sana. Pada tahun 1960, astronom Freeman Dyson berteori bahwa, karena bintang sejauh ini merupakan sumber energi paling kuat di sistem planet mana pun, peradaban berteknologi maju mungkin mengumpulkan sebagian besar cahaya bintang sebagai energi dengan apa yang pada dasarnya akan menjadi panel surya besar. Banyak astronom menyebut megastruktur ini, dan ada beberapa cara untuk mendeteksinya.

Setelah menggunakan energi dalam cahaya yang ditangkap, teknologi masyarakat maju akan memancarkan kembali sebagian energi sebagai panas. Para astronom telah menunjukkan bahwa panas ini dapat dideteksi sebagai radiasi inframerah ekstra yang berasal dari sistem bintang. Cara lain yang mungkin untuk menemukan megastruktur adalah dengan mengukur efek peredupannya pada bintang. Secara khusus, satelit buatan besar yang mengorbit bintang secara berkala akan memblokir sebagian cahayanya. Ini akan muncul sebagai penurunan kecerahan bintang dari waktu ke waktu. Para astronom dapat mendeteksi efek ini mirip dengan bagaimana planet-planet jauh ditemukan hari ini.

Banyak polusi

Tanda teknologi lain yang dipikirkan para astronom adalah polusi. Polutan kimia seperti nitrogen dioksida dan klorofluorokarbon di Bumi hampir secara eksklusif diproduksi oleh industri manusia. Dimungkinkan untuk mendeteksi molekul-molekul ini di atmosfer planet ekstrasurya dengan metode yang sama yang digunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb untuk mencari tanda-tanda biologi di planet-planet jauh. Jika para astronom menemukan planet dengan atmosfer yang dipenuhi bahan kimia yang hanya bisa dihasilkan oleh teknologi, itu mungkin merupakan tanda kehidupan.

Akhirnya, cahaya buatan atau panas dari kota dan industri juga dapat dideteksi dengan teleskop optik dan inframerah besar, seperti halnya sejumlah besar satelit yang mengorbit sebuah planet. Tetapi sebuah peradaban perlu menghasilkan jauh lebih banyak panas, cahaya, dan satelit daripada yang dilakukan Bumi untuk dapat dideteksi melintasi luasnya ruang angkasa menggunakan teknologi yang dimiliki manusia saat ini.

Sinyal mana yang terbaik?

Tidak ada astronom yang pernah menemukan tanda teknologi yang dikonfirmasi, jadi sulit untuk mengatakan apa yang akan menjadi tanda pertama peradaban alien. Sementara banyak astronom telah banyak berpikir tentang apa yang mungkin menghasilkan sinyal yang baik, pada akhirnya, tidak ada yang tahu seperti apa teknologi luar angkasa dan sinyal apa yang ada di alam semesta.

Beberapa astronom mendukung pendekatan SETI umum yang mencari apa pun di ruang angkasa yang tidak dapat dijelaskan oleh pengetahuan ilmiah saat ini secara alami. Beberapa, seperti kami, terus mencari tanda tangan teknologi yang disengaja dan tidak disengaja. Intinya adalah bahwa ada banyak cara untuk mendeteksi kehidupan yang jauh. Karena tidak ada yang tahu pendekatan apa yang mungkin berhasil terlebih dahulu, masih banyak pekerjaan menarik yang harus dilakukan.